Berita

 Network

 Partner

AS Kecam Aktivitas Uji Coba Rudal Rusia yang Dinilai Membahayakan Awak ISS
(Foto: BBC)

AS Kecam Aktivitas Uji Coba Rudal Rusia yang Dinilai Membahayakan Awak ISS

Berita Baru, Internasional – AS mengecam Rusia karena melakukan uji coba rudal yang disebut membahayakan awak Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Uji coba tersebut dilakukan dengan meledakkan salah satu satelit milik Rusia sendiri, yang menciptakan puing-puing dan mengharuskan kru ISS berlindung di dalam kapsul.

Stasiun tersebut saat ini memiliki tujuh anggota awak – empat orang Amerika, seorang Jerman, dan dua orang Rusia, mengorbit pada ketinggian sekitar 420 km (260 mil).

“Sebelumnya hari ini, Federasi Rusia secara sembrono melakukan uji coba satelit destruktif dari rudal anti-satelit pendakian langsung terhadap salah satu satelitnya sendiri,” kata juru bicara departemen luar negeri AS Ned Price dalam sebuah pengarahan.

“Tes sejauh ini telah menghasilkan lebih dari 1.500 keping puing orbit yang dapat dilacak dan ratusan ribu keping puing orbital yang lebih kecil yang sekarang mengancam kepentingan semua negara.”

Berita Terkait :  Melawan Kesepakatan, Korea Utara Kembali Luncurkan Rudal

Seperti dilansir dari BBC, Selasa (16/11), administrator NASA, Bill Nelson, mengatakan dia marah atas insiden itu.

“Dengan sejarah panjang dan bertingkat dalam penerbangan antariksa manusia, tidak terpikirkan bahwa Rusia akan membahayakan tidak hanya astronot mitra Amerika dan internasional di ISS, tetapi juga kosmonot mereka sendiri serta taikonaut China di stasiun luar angkasa China,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Orbit objek, yang memaksa kru hari ini untuk pindah ke pesawat ruang angkasa sesuai prosedur standar, telah menjauh dari orbit ISS. Stasiun berada di zona hijau,” cuit agensi tersebut.

Kosmos-1408, sebuah satelit mata-mata yang diluncurkan pada tahun 1982 dengan berat lebih dari satu ton dan telah berhenti bekerja bertahun-tahun yang lalu.

LeoLabs, sebuah perusahaan pelacak puing-puing antariksa, mengatakan fasilitas radarnya di Selandia Baru telah menangkap banyak objek di mana seharusnya pesawat ruang angkasa itu berada.

Berita Terkait :  Sama-sama Uji Coba Rudal Balistik Jarak Jauh, AS dan China Siaga Perang

Mr Price menggambarkan tindakan Rusia sebagai “berbahaya dan tidak bertanggung jawab” dan mengatakan itu menunjukkan “klaim menentang persenjataan ruang angkasa adalah tidak jujur ​​dan munafik.

“AS akan bekerja dengan mitra dan sekutu kami untuk menanggapi tindakan tidak bertanggung jawab mereka,” katanya.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan tes itu “menunjukkan pengabaian total terhadap keamanan, keselamatan, dan keberlanjutan ruang angkasa”.

“Puing-puing yang dihasilkan dari tes ini akan tetap berada di orbit yang menempatkan satelit dan penerbangan antariksa manusia dalam bahaya selama bertahun-tahun yang akan datang,” tambahnya.

Salah satu dampak dari kefatalan uji coba akhir misi untuk cuaca vital atau satelit telekomunikasi. Bangsa-bangsa perlu membersihkan lingkungan luar angkasa dan tidak mencemarinya lebih jauh.

Ketika China menghancurkan salah satu satelit cuaca pensiunnya pada tahun 2007, hal itu menciptakan lebih dari 2.000 keping puing yang dapat dilacak. Bahan ini menimbulkan bahaya berkelanjutan untuk misi luar angkasa operasional, tidak terkecuali China sendiri.

Berita Terkait :  Para Arkeolog Mengungkap Penguburan Manusia Tertua di Afrika

Brian Weeden, seorang ahli dalam kesadaran situasi ruang angkasa, sebelumnya mengatakan bahwa jika dikonfirmasi bahwa Rusia telah melakukan tes yang membahayakan ISS, tindakan itu “sangat tidak bertanggung jawab”.

Stasiun luar angkasa menempati cangkang orbital yang coba dijauhkan oleh operator lain dari perangkat keras, baik yang berfungsi atau yang sudah pensiun.

Namun, para astronot semakin harus mengambil tindakan pencegahan ketika pecahan dari satelit dan roket tua mendekat dengan tidak nyaman.

Tindakan pencegahan biasanya melibatkan penutupan palka di antara modul, dan, seperti yang terjadi pada hari Senin, naik ke kapsul yang membawa astronot ke stasiun. Kendaraan-kendaraan ini tetap melekat pada ISS selama tur tugas kru jika ada kebutuhan untuk pelarian “sekoci” yang cepat.\\