Agar dapat Dipahami, Peneliti Memberikan Suara Pada Robot

-

Berita Baru, Italia – Ilmuwan telah memodifikasi robot jenis Pepper (yang sudah diciptakan sebelumnya) untuk dapat berbicara maksud dan kemauannya, yang menurut mereka dapat meningkatkan transparansi dan kepercayaan antara manusia dan mesin.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tim Italia membangun “model ucapan batin” yang memungkinkan robot untuk berbicara melalui proses pemikirannya, seperti halnya manusia saat menghadapi tantangan atau dilema.

Para ahli menemukan bahwa robot Pepper lebih baik dalam mengatasi instruksi manusia yang membingungkan ketika dapat menyampaikan dialog batinnya sendiri dengan lantang ketimbang diam saat memprosesnya.

Lada, sebuah robot yang telah digunakan sebagai resepsionis dan pengunjung kedai kopi, adalah ciptaan perusahaan teknologi Jepang SoftBank.

Dengan membuat fitur tambahan pada robot Pepper mereka sendiri, tim telah merealisasikan konsep robotik inner speech, yang menurut mereka dapat diterapkan dalam konteks robotika seperti pembelajaran dan regulasi.

“Jika Anda dapat mendengar apa yang dipikirkan robot, robot itu mungkin lebih dapat dipercaya,” kata rekan penulis studi Antonio Chella di Universitas Palermo, Italia. Pada Senin (19/04).

Robot akan lebih mudah dipahami oleh orang awam, dan Anda tidak perlu menjadi teknisi atau insinyur.

“Dalam arti tertentu, kami dapat berkomunikasi dan berkolaborasi dengan robot dengan lebih baik.”

Umumnya, dialog batin seseorang dapat membantu kita mendapatkan kejelasan dan mengevaluasi situasi untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Para peneliti menyebut ucapan batin sebagai “alat psikologis yang mendukung kognisi tingkat tinggi manusia”, termasuk perencanaan, pemfokusan, dan penalaran.

Namun sebelumnya, hanya sedikit penelitian yang menganalisis peran kata-kata batin pada robot.

Untuk mempelajari lebih lanjut, para peneliti membangun model ucapan batin berdasarkan arsitektur kognitif yang disebut ACT-R untuk mengaktifkan ucapan batin pada robot Pepper.

“ACT-R adalah kerangka kerja perangkat lunak yang memungkinkan untuk memodelkan proses kognitif manusia, dan itu diadopsi secara luas dalam komunitas ilmu kognitif,” tim menjelaskan.

Mereka kemudian meminta orang-orang untuk mengatur meja makan dengan Pepper sesuai dengan aturan etiket, untuk mempelajari bagaimana keterampilan dialog diri Pepper memengaruhi interaksi manusia-robot.

Tim menemukan, Dengan bantuan kata-kata batin, Pepper lebih baik dalam memecahkan dilema, yang dipicu oleh instruksi manusia yang membingungkan yang bertentangan dengan protokol.

Melalui suara hati Pepper, manusia dapat melacak pikiran robot dan mengetahui bahwa Pepper sedang menghadapi dilema yang diselesaikan dengan memprioritaskan permintaan manusia.

When a robot engages in inner speech and reasons with itself, humans can trace its thought process to learn the robot's motives and decisions. Pepper is pictured here previously being interviewed by MailOnline
Ketika robot terlibat dalam ucapan batin dan alasan dengan dirinya sendiri, manusia dapat melacak proses pemikirannya untuk mempelajari motif dan keputusan robot, gambar ketika robot di wawancara oleh awak media.

Dalam satu percobaan, Pepper diminta untuk meletakkan serbet di tempat yang salah di atas meja, yang bertentangan dengan aturan etiket.

Pepper kemudian mulai mengajukan serangkaian pertanyaan mandiri dan menyimpulkan bahwa pengguna mungkin bingung.

Yang pasti, Pepper meminta manusia untuk mengkonfirmasi permintaan tersebut, yang mengarah ke ucapan batin lebih lanjut.

Contohnya seperti ; Pepper berkata: “Ehm, situasi ini membuat saya kesal. Aku tidak akan pernah melanggar aturan, tapi aku tidak bisa membuatnya kesal, jadi aku melakukan apa yang dia inginkan.”

Pepper kemudian meletakkan serbet di tempat yang diminta, dimana dia terlihat memprioritaskan permintaan meskipun ada kebingungan.

Membandingkan kinerja Pepper dengan dan tanpa ucapan batin, para ilmuwan menemukan bahwa robot tersebut memiliki tingkat penyelesaian tugas yang lebih tinggi saat terlibat dalam dialog mandiri.

Berkat ucapan batin, Pepper mengungguli persyaratan fungsional dan moral standar internasional untuk robot kolaboratif, sebagai pedoman yang diikuti oleh mesin mulai dari AI humanoid hingga lengan mekanik di lini produksi.

“Orang-orang sangat terkejut dengan kemampuan robot itu,” kata penulis pertama studi tersebut Arianna Pipitone, juga di Universitas Palermo.

Pendekatan tersebut membuat robot berbeda dari mesin biasa karena ia memiliki kemampuan untuk bernalar, berpikir.

“Ucapan batin memungkinkan solusi alternatif bagi robot dan manusia untuk berkolaborasi dan keluar dari situasi kebuntuan.”

Meskipun mendengar suara hati robot memperkaya interaksi manusia-robot, beberapa orang mungkin menganggapnya tidak efisien karena robot menghabiskan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan tugas ketika berbicara dengan dirinya sendiri.

Pidato batin robot juga terbatas pada pengetahuan yang diberikan peneliti.

Namun, tim tersebut mengatakan bahwa pekerjaan mereka menyediakan kerangka kerja untuk mengeksplorasi lebih lanjut bagaimana dialog mandiri dapat membantu robot untuk fokus, merencanakan, dan belajar.

“Ucapan batin dapat berguna dalam semua kasus di mana kita mempercayai komputer atau robot untuk mengevaluasi suatu situasi,” kata Chella.

“Dalam beberapa hal, kami menciptakan generasi robot yang suka mengobrol kedepannya.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments