Chicago Gelar Protes Tanggapi Penembakan Remaja 13 Tahun Oleh Polisi

-

Berita Baru, Internasional – Aksi protes terjadi di Chicago pada Jumat (16/4), setelah sebuah video yang beredar tentang polisi yang melakukan tembakan mematikan terhadap seorang laki-laki berusia 13 tahun.

Protes berlangsung pada Jumat malam di Logan Square Park, di utara komunitas Latino Little Village,  tempat Adam Toledo – korban penembakan polisi – dibesarkan. Ratusan orang diundang hadir dalam peringatan penembakan Toledo oleh petugas kulit putih bulan lalu.

Rekaman insiden dirilis oleh kantor akuntabilitas polisi sipil Chicago pada hari Kamis (15/4). Bertentangan dengan indikasi sebelumnya oleh pihak berwenang bahwa Toledo memegang senjata, video tersebut tidak menunjukkan Toledo memegang senjata apapun.

Walikota Chicago, Lori Lightfoot, mengatakan video itu “sangat sulit untuk ditonton, terutama di bagian akhir”.

Lightfoot meminta masyarakat untuk tenang, mengingat kekerasan yang terjadi awal pekan ini pada protes di Minnesota atas kematian Daunte Wright, seorang pria kulit hitam berusia 20 tahun yang ditembak mati di Brooklyn Center oleh seorang petugas polisi kulit putih yang mengklaim dia salah mengira pistol servisnya untuk Taser. Pembunuhan di pinggiran kota Minneapolis itu terjadi di tengah persidangan pembunuhan Derek Chauvin, mantan petugas polisi yang membunuh George Floyd tahun lalu.

Ratusan demonstran berkumpul di luar kantor polisi Brooklyn Center, yang dijaga ketat setiap malam sejak mantan petugas Kim Potter menembak Wright saat berada di halte lalu lintas pada hari Minggu. Polisi membubarkan pengunjuk rasa dengan granat gas air mata, peluru karet, granat flash-bang dan barisan panjang polisi anti huru hara.

Chicago, seperti dilansir dari The Guardian, belum pulih dari kemarahan lama atas kematian dua pemuda kulit hitam bulan lalu, Anthony Alvarez (22), dan Travon Chadwell (18), di tangan polisi.

Adam ditembak dan dibunuh oleh polisi pada 29 Maret menyusul pengejaran kaki oleh petugas.

Pada saat penembakan, dia bersama Ruben Roman (21), yang telah didakwa melakukan beberapa tindak pidana terkait dengan aksi membahayakan dan melepaskan senjata api secara sembrono.

Pihak berwenang awalnya mengindikasikan bahwa Adam membawa pistol di tangannya saat dia berbalik ke arah petugas selama pengejaran, setelah gagal mematuhi perintah untuk berhenti.

Tapi video body-cam menunjukkan Adam berhenti ketika petugas itu berteriak mengejarnya, berbalik dan mengangkat tangannya sebagai tanda penyerahan, tanpa adanya senjata di tangannya. Bocah itu kemudian ditembak di dada dari jarak dekat oleh petugas, yang diidentifikasi pada Kamis sebagai Eric Stillman (34), yang telah bekerja di departemen itu sejak Agustus 2015.

Rekaman tersebut melanjutkan dengan fokus pada sebuah objek yang tampak seperti senjata di tanah dekat tempat Adam ditembak. Jaksa penuntut dalam kasus Roman mengatakan itu adalah pistol semi-otomatis Ruger 9mm, dan tangan Adam dinyatakan positif mengandung residu tembakan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments