Wanita Dengan Nenek yang Terpapar Pestisida DDT Cenderung Obesitas

-

Berita Baru, Inggris – DDT adalah jenis pestisida berbahaya yang dilarang dan masih mempengaruhi kesehatan manusia sejak 35 tahun lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah penelitian menemukan wanita yang neneknya terpapar bahan kimia tersebut tiga kali lebih mungkin mengalami obesitas daripada mereka yang berasal dari nenek yang menghindari pestisida tersebut dimana yang sekarang dilarang secara global.

Ia juga mengungkapkan cucu perempuan yang terpapar lebih mungkin untuk memulai menstruasi pertama mereka pada usia yang lebih muda daripada rekan-rekan mereka dan mungkin berisiko tinggi terkena tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit lainnya.

DDT atau yang dikenal dengan dichlorodiphenyltrichloroethane adalah bahan kimia kuat yang dikembangkan selama Perang Dunia Kedua yang digunakan secara global sebagai pestisida selama beberapa dekade.

Tapi akhirnya dihentikan dan dilarang karena terbukti beracun bagi manusia, mempengaruhi sistem endokrin tubuh yang mengontrol hormon.

DDT dilarang di AS pada tahun 1972, di Inggris pada tahun 1986 dan secara global pada tahun 2001 di bawah Konvensi Stockholm.

Penggunaannya dan keterpaparan seseorang dapat dipelajari dengan memindai sampel darah untuk mencari bahan kimia yang terurai, seperti DDE dan o, p’-DDT.

Penelitian sebelumnya menggunakan DDE menemukan paparan pestisida dapat meningkatkan risiko Alzheimer seseorang.

Studi ini dijalankan oleh Studi Kesehatan dan Perkembangan Anak (CHDS) Institut Kesehatan Masyarakat AS dan Universitas California di Davis dan merupakan yang pertama dari jenisnya yang melihat efek kesehatan dari bahan kimia beracun terhadap lingkungan selama tiga generasi.

“Studi kami menunjukkan untuk pertama kalinya pada orang bahwa bahan kimia lingkungan seperti DDT juga dapat menimbulkan ancaman kesehatan bagi cucu kami,” kata Barbara Cohn, direktur CHDS dan penulis senior studi tersebut. Pada Minggu (18/04).

Proyek CHDS adalah studi jangka panjang yang telah mengikuti 20.000 wanita hamil dan keluarganya di AS selama lebih dari 60 tahun.

Ini dimulai pada tahun 1959, ketika DDT digunakan secara luas, dan sampel darah diambil dari wanita pada trimester ketiga kehamilan untuk menentukan paparan DDT mereka.

Ketika seorang bayi perempuan lahir, dia sudah memiliki semua telurnya di dalam tubuhnya dan beberapa di antaranya mungkin dibuahi di kemudian hari dan menjadi anak-anaknya. Oleh karena itu, ketika seorang wanita hamil, dia tidak hanya mengandung anaknya sendiri, tetapi janin itu juga membawa telur yang akan menjadi cucunya.

Ketika seorang bayi perempuan lahir, dia sudah memiliki semua telurnya di dalam tubuhnya dan beberapa di antaranya mungkin dibuahi di kemudian hari dan menjadi anak-anaknya.

Oleh karena itu, ketika seorang wanita hamil, bukan hanya ia mengandung anaknya sendiri, tetapi janin itu juga mengandung sel telur yang nantinya akan menjadi cucunya.

Para peneliti menggunakan pengaturan penelitian untuk mempelajari bagaimana paparan telur janin ini terhadap DDT melalui nenek mereka memengaruhi kehidupan mereka.

“Data ini menunjukkan bahwa gangguan sistem endokrin oleh DDT dimulai pada telur manusia yang belum matang, beberapa dekade sebelum telur dibuahi, ” kata salah satu penulis utama studi Michele La Merrill dari University of California Davis.

Pengukuran dan kuesioner dibagikan kepada 365 cucu dari pendaftar awal studi.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments