Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hasil survei Gamaan tentang sistem politik dan cara mengatur negara. Foto: Gamaan.
Hasil survei Gamaan tentang sistem politik dan cara mengatur negara. Foto: Gamaan.

Survei: Lebih dari 60% Warga Iran Menganggap Memiliki Sistem yang Diatur oleh Hukum Agama adalah Buruk

Berita Baru, Teheran – Sebuah survei terbaru oleh sebuah lembaga yang berbasis di Belanda telah menemukan bahwa Lebih dari 60% warga Iran menganggap bahwa memiliki sistem yang diatur oleh hukum agama adalah buruk.

“Hasil penelitian menunjukkan bahwa 88% penduduk menganggap ‘memiliki sistem politik yang demokratis’ sebagai ‘cukup baik’ atau ‘sangat baik’. Di sisi lain, sementara 67% penduduk menganggap ‘memiliki sistem yang diatur oleh hukum agama’ sebagai ‘cukup buruk’ atau ‘sangat buruk’, sekitar 28% menilai sistem seperti itu sebagai ‘baik’. Selain itu, 76% populasi menentang ‘memiliki kekuasaan militer’,” kata Gamaan dalam laporan terbarunya, Kamis (31/3).

Gamaan berfokus pada pengukuran sikap di Iran dan mereka membagikan temuan terbaru mereka dengan media berbahasa Persia di luar negeri pada hari Jumat.

Lembaga tersebut telah menerbitkan hasil survei mereka juga dalam bahasa Inggris di masa lalu.

Survei secara daring yang dilakukan oleh Group for Analyzing and Measuring Attitudes in Iran (Gamaan) menemukan bahwa 41% responden menginginkan perubahan Republik Islam dan 21% lebih memilih “perubahan struktural dan transisi dari Republik Islam”.

Pangeran Reza Pahlavi yang telah menjalani seluruh kehidupan dewasanya di pengasingan adalah yang sosok populer dalam daftar tokoh sipil dan politik yang disebutkan dalam survei Gamaan dengan 39% responden memilih dia atas semua orang lain termasuk penguasa negara saat ini.

Lebih dari 65% responden mengatakan mereka memiliki pandangan positif tentang kakek Pangeran Reza Shah Pahlavi (1878-1944) yang mendirikan Dinasti Pahlavi, sementara 23% menilainya secara negatif.

Putranya Mohammad Reza Pahlavi (1919-1980) yang digulingkan oleh Revolusi Islam 1979 dipandang positif oleh 64% responden, sementara 28% menilainya negatif.

Pangeran Reza Pahlavi diikuti oleh pemimpin Iran saat ini, Ebrahim Raisi, dengan 17%, dan mantan Presiden Mahmoud Ahmadinejad dengan 12% dukungan.

Mantan perdana menteri dan calon presiden Mir-Hossein Mousavi yang telah menjadi tahanan rumah sejak 2012, mantan Presiden reformis Mohammad Khatami, dan mantan Menteri Luar Negeri moderat Mohammad Javad Zarif disukai oleh kurang dari 10% responden.

Hanya 28% responden yang memiliki pandangan positif terhadap Ruhollah Khomeini (1902-1989), pendiri Revolusi Islam, sementara 64% menilainya secara negatif.

Menurut Gamaan, penggantinya dan pemimpin tertinggi saat ini, Ali Khamenei, hanya disukai oleh 26% dari populasi sementara 66% menilai dia secara negatif.

Survei berjudul “Iranians’ Attitudes toward Political Systems: A 2022 Survey Report” dilakukan antara 17-27 Februari 2022, dengan populasi sampel akhir 16.850 orang Iran yang melek huruf berusia di atas 19 tahun yang tinggal di Iran yang merupakan 85% dari populasi orang dewasa.

Ketika ditanya tentang rezim pilihan mereka, 34% memilih “republik sekuler”, 22% “republik Islam”, 19% “monarki konstitusional”, dan 3% “monarki absolut”. Selain itu, lebih dari 21% menyatakan bahwa mereka “tidak memiliki cukup informasi untuk menjawab pertanyaan ini”.

Tentang kepala negara, sekitar 78% menentang fungsi ini diturunkan secara turun-temurun, 72% menentang kepala negara sebagai otoritas agama (Syiah), dan 66% berpendapat kepala negara tidak boleh diangkat/dipilih seumur hidup. Juga, 56% menentang kepala negara menjadi seorang Atheis.

Menurut Gamaan, hasil survei tersebut dapat digeneralisasikan kepada target populasi dengan tingkat kredibilitas 95 persen.

Survei menggunakan beberapa rujukan berantai untuk memilih populasi sampel, tetapi belum ada tinjauan sejawat tentang metodologi yang digunakan dalam memilih audiens target.

Perbandingan dengan survei sebelumnya mengungkapkan tidak ada perubahan drastis yang terjadi selama setahun terakhir, kata Gamaan.

Sekitar 65% responden mengatakan mereka menyukai “pemogokan nasional”, 65% “kampanye protes di media sosial”, 52% “terlibat dalam pembangkangan sipil” untuk membawa perubahan politik di lingkungan Iran saat ini.

Iran menyaksikan beberapa protes yang meluas selama tahun 2021, termasuk protes atas kekurangan air di Khuzestan dan Esfahan sementara guru, pekerja, perawat, dan pensiunan harus melakukan protes berulang yang menuntut peningkatan mata pencaharian mereka.

Pasukan keamanan membubarkan pertemuan damai dalam banyak kasus dan bahkan menggunakan kekuatan mematikan di Khuzestan pada bulan Juli dan di Esfahan pada bulan November.

Hasil survei menunjukkan bahwa 88% penduduk mendukung “sistem politik yang demokratis” sementara 67% penduduk menentang “sistem yang diatur oleh hukum agama”. Hanya 28% yang menilai menyukai sistem pemerintahan agama.