Seekor Koala Menghadapi Virus Seperti AIDS yang Dapat Memicu Kanker

Koala
Koala sebagai hewan asli Australia memiliki beberapa masalah kesehatan, seperti kalamadia, maupun kanker seperti leukomia dan limpoma. Diluar itu ada masalah lingkungan seperti kebakaran hutan dan kehilangan habitat, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Jerman – Penelitian menemukan, beruang koala terinfeksi virus yang memasukkan dirinya ke dalam DNA mereka dan menyebabkan kanker.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hewan berkantung ini berasal dari Australasia, hanya memakan kayu putih dan memiliki berbagai masalah kesehatan, termasuk klamidia dan kanker seperti leukemia dan limfoma. Mereka juga secara dramatis terkena dampak kebakaran hutan dan hilangnya habitat.

Meskipun diketahui bahwa klamidia tersebar luas di antara koala, penyebab kanker mereka telah lama menjadi misteri.

Para peneliti dari Leibniz Institute for Zoo and Wildlife Research di Berlin mempelajari DNA dari sepuluh koala dan menemukan retrovirus yang tertanam dalam genom mereka. HIV, yang menyebabkan AIDS, adalah retrovirus manusia yang paling umum dikenal.

Virus pengubah genom telah menginfeksi sel hewan tersebut yang menghasilkan telur dan sperma, memungkinkan virus diturunkan dari generasi ke generasi.

Retrovirus Koala (KoRV) sering menyisipkan dirinya sendiri di bagian yang dekat dengan gen yang terkait dengan kanker, dan para peneliti berpikir mutasi yang ditimbulkan oleh virus meningkatkan prevalensi kanker tertentu.

Sisa-sisa infeksi retrovirus kuno biasanya terlihat pada genom banyak vertebrata.

Peninggalan retrovirus ini menunjukkan infeksi terjadi jutaan tahun yang lalu dan sejak itu dinetralkan.

Tetapi analisis terhadap sepuluh koala yang rawan kanker dari alam liar mengungkapkan populasi marsupial baru pertama kali terinfeksi KoRV sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Sejak itu telah menyebar dan sekarang ditemukan di setiap koala di Queensland dan New South Wales.

Sampel DNA mengungkapkan setiap koala memiliki sekitar 80-100 salinan KoRV yang diwariskan dalam genomnya.

“Lokasi genomik sebagian besar tidak terbagi di antara koala, menunjukkan ekspansi dan akumulasi salinan KoRV yang cepat dalam populasi,” kata Profesor Alex Greenwood, kepala penyakit satwa liar di Leibniz-IZW, Pada Sabtu (26/02).

Setiap kali retrovirus menyalin dan memasukkan kembali dirinya ke dalam genom, itu menyebabkan mutasi, berpotensi mengganggu ekspresi gen, yang dapat merugikan inang.

Saat virus menyebar ke seluruh koala, ia perlahan-lahan menulis ulang lebih banyak genom hewan tersebut dan menggantikan DNA aslinya.

Tim Jerman menemukan salinan KoRV telah memasukkan seluruh gen terkait kanker ke dalam satu urutan DNA koala.

Analisis tersebut juga menunjukkan KoRV menyebabkan koala menjadi tumor tertentu dan gen ini kemudian juga dapat diwarisi oleh keturunannya.

Para ilmuwan mengatakan koala, yang saat ini dianggap rentan, berada dalam berpacu dengan waktu untuk tetap berada di planet ini cukup lama agar virus dapat terdegradasi.

Mereka berkata: “Mengingat banyaknya ancaman terhadap koala, itu adalah salah satu yang harus mereka menangkan.”

Profesor Greenwood menambahkan: “Koala menghadapi berbagai masalah lingkungan dan kesehatan yang mengancam kelangsungan hidup mereka.”

“Seiring dengan hilangnya habitat dipercepat oleh kebakaran hutan yang menghancurkan tahun lalu, serangan anjing domestik dan kecelakaan di jalan, mereka menderita infeksi klamidia yang mematikan dan frekuensi kanker yang sangat tinggi.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini