Slavoj Žižek: Virus Ideologi [Bab VI]

Virus Ideologi

Slavoj Žižek

Filsuf paling produktif dan provokatif saat ini


Salah satu pertanyaan menarik yang bisa kita ajukan untuk epidemi virus Korona, bahkan untuk yang tidak ahli dalam statistik seperti saya, adalah: di mana data berakhir dan ideologi dimulai? (where does the data end and ideology begin?)

Ada paradoks di sini: semakin banyak dunia kita terhubung, semakin banyak bencana lokal dapat memicu ketakutan global dan akhirnya menjadi bencana. Pada musim semi 2010, awan debu dari letusan gunung berapi kecil di Islandia, gangguan kecil dalam mekanisme kompleks kehidupan di Bumi, menghentikan lalu lintas udara di sebagian besar Eropa.

Itu adalah pengingat yang tajam tentang bagaimana, terlepas dari semua aktivitasnya yang luar biasa dalam mengubah alam, umat manusia tetap hanyalah spesies hidup di planet Bumi. Dampak sosial ekonomi yang sangat dahsyat dari ledakan kecil tersebut adalah karena kerapuhan perkembangan teknologi kita, dalam hal ini perjalanan udara.

Satu abad yang lalu, letusan seperti itu akan berlalu tanpa disadari. Perkembangan teknologi membuat kita lebih mandiri dari alam dan pada saat yang sama, pada tingkat yang berbeda, lebih bergantung pada keinginan alam. Dan hal yang sama berlaku untuk penyebaran coronavirus: jika itu terjadi sebelum reformasi Deng Xiaoping, kita mungkin bahkan tidak akan pernah mendengarnya.

Satu hal yang pasti: isolasi sendirian, membangun tembok baru dan karantina lebih lanjut, tidak akan melakukan pekerjaan. Dibutuhkan solidaritas tanpa syarat penuh dan respons global yang terkoordinasi, bentuk baru dari apa yang dulu disebut Komunisme.

Berita Terkait :  Masjid di Inggris Jadi Tempat Pemakaman Jenazah COVID-19

Jika kita tidak mengarahkan upaya kita ke arah ini, maka Wuhan hari ini mungkin menjadi khas kota masa depan kita. Banyak dystopias sudah membayangkan masa depan yang serupa: kita tinggal di rumah, bekerja di komputer kita, berkomunikasi melalui konferensi video, berolahraga di mesin di sudut kantor rumah kita, kadang-kadang masturbasi di depan layar yang menampilkan seks hardcore, dan mendapatkan makanan melalui pengiriman, tidak pernah melihat manusia lain secara langsung.

Namun, ada prospek emansipatoris tak terduga yang tersembunyi dalam visi mimpi buruk ini. Saya harus mengakui bahwa selama hari-hari terakhir ini saya mendapati diri saya bermimpi mengunjungi Wuhan. Jalan-jalan yang ditinggalkan di megalopolis — pusat-pusat kota yang biasanya ramai seperti kota hantu, toko dengan pintu terbuka dan tanpa pelanggan, hanya alat pejalan kaki tunggal atau mobil tunggal di sana-sini, memberikan gambaran sekilas seperti apa dunia non-konsumeris akan terlihat seperti.

Keindahan melankolis dari jalan-jalan kosong Shanghai atau Hong Kong mengingatkan saya pada beberapa film pasca-apokaliptik lama seperti On the Beach, yang memperlihatkan sebuah kota dengan sebagian besar penduduknya dihancurkan — tidak ada penghancuran besar, hanya dunia di luar sana yang tidak lagi siap sedia, menunggu kita, menatap kita dan untuk kita. Bahkan topeng putih yang dikenakan oleh beberapa orang yang berjalan di sekitarnya memberikan anonimitas dan kebebasan selamat datang dari tekanan sosial pengakuan.

Banyak dari kita ingat kesimpulan terkenal dari Students’ Situations Manifesto yang diterbitkan pada tahun 1966: Vivre sans temps mort, jouir sans entraves (hidup tanpa waktu mati, menikmati tanpa hambatan). Jika Freud dan Lacan mengajari kita sesuatu, rumus inilah, kasus tertinggi dari perintah superego (karena, seperti yang ditunjukkan Lacan dengan tepat, superego pada dasarnya merupakan perintah positif untuk dinikmati, bukan tindakan negatif melarang sesuatu) adalah sebenarnya resep untuk bencana: dorongan untuk mengisi setiap saat dari waktu yang diberikan kepada kita dengan keterlibatan yang intens tak terhindarkan berakhir dengan kemonotonan yang menyesakkan.

Berita Terkait :  Menparekraf Merasa Prihatin Melihat Kondisi Bali

Waktu mati — saat-saat mengundurkan diri, dari apa yang disebut oleh mistikus lama Gelassenheit, adalah penting untuk revitalisasi pengalaman hidup kita. Dan, mungkin, orang dapat berharap bahwa salah satu konsekuensi yang tidak diinginkan dari karantina virus korona di kota-kota di seluruh dunia adalah bahwa beberapa orang setidaknya akan menggunakan waktu mereka dilepaskan dari aktivitas yang sibuk dan memikirkan the (non) sense of their predicament.

Saya sepenuhnya sadar akan bahaya yang saya hadapi dalam mengungkapkan pikiran-pikiran ini kepada publik. Apakah saya tidak terlibat dalam versi baru yang dikaitkan dengan korban penderitaan beberapa wawasan otentik yang lebih dalam dari posisi eksternal saya yang aman dan dengan demikian secara sinis melegitimasi penderitaan mereka? Ketika seorang warga bertopeng Wuhan berkeliling mencari obat-obatan atau makanan, pasti tidak ada pemikiran anti-konsumeris di benaknya, hanya panik, marah, dan takut. Permohonan saya hanyalah bahwa peristiwa mengerikan dapat memiliki konsekuensi positif yang tidak terduga.

Carlo Ginzburg mengusulkan gagasan bahwa merasa malu akan negara seseorang, bukan menyukainya, mungkin merupakan tanda yang sebenarnya dari menjadi milik negara itu. Mungkin, dalam masa isolasi dan keheningan yang dipaksakan ini, beberapa orang Israel akan mengumpulkan keberanian untuk merasa malu dalam kaitannya dengan politik yang dilakukan atas nama mereka oleh Netanyahu dan Trump — tidak, tentu saja, dalam rasa malu karena menjadi Yahudi tetapi, pada sebaliknya, merasa malu atas apa yang dilakukan politik Israel di Tepi Barat terhadap warisan Yudaisme yang paling berharga itu sendiri.

Berita Terkait :  Slavoj Žižek: Tenang dan Panik [Bab VII]

Mungkin, beberapa orang Inggris akan mengumpulkan keberanian untuk merasa malu karena jatuh cinta pada mimpi ideologis yang membawa mereka ke Brexit. Tetapi bagi orang-orang yang terisolasi di Wuhan dan di seluruh dunia, ini bukan saatnya untuk merasa malu dan terstigmatisasi melainkan waktu untuk mengumpulkan keberanian dan dengan sabar bertahan dalam perjuangan mereka.

Satu-satunya yang benar-benar malu di Cina adalah mereka yang secara terbuka meremehkan epidemi sambil melindungi diri mereka sendiri, bertindak seperti para pejabat Soviet di sekitar Chernobyl yang secara terbuka menyatakan tidak ada bahaya saat segera mengevakuasi keluarga mereka sendiri, atau para manajer tinggi yang secara terbuka menyangkal pemanasan global tetapi sudah membeli rumah di Selandia Baru atau membangun bunker bertahan hidup di Pegunungan Rocky. Mungkin, kemarahan publik terhadap standar ganda semacam itu (yang sudah memaksa pihak berwenang untuk menjanjikan transparansi) akan melahirkan efek samping positif yang tidak diinginkan dari krisis ini.


- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini