Sidang Tahunan 2020 akan Tegakkan Protokol Kesehatan

Sidang Tahunan 2020

Berita Baru, Jakarta – Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPR RI Indra Iskandar memastikan pelaksanaan Sidang Tahunan MPR RI dan Pidato Kenegaraan Presiden RI dalam rangka peringatan HUT ke-75 RI, dan Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI pada 14 Agustus 2020 mendatang, akan menegakkan protokol kesehatan dalam rangka pencegahan Covid-19.

Hal tersebut disampaikan Indra saat rapat persiapan Sidang Tahunan di Gedung Nusantara, DPR RI Senayan Jakarta.

“Saya pastikan bahwa DPR akan laksanakan protokol kesehatan dengan tegas. Itu menjadi satu keharusan mutlak, dan akan sangat ketat sekali. Undangan Sidang Tahunan dan APBN akan sangat sedikit, hanya sekitar 300 orang dari sekitar seribuan kapasitas Gedung Paripurna. Tempat ruang sidang akan dilonggarkan, bahkan undangan dan setiap yang datang wajib menyerahkan hasil rapid test. Bahkan untuk petugas dan pihak yang berdekatan dengan Presiden harus melakukan tes swab terlebih dahulu,” terang Indra, Selasa (11/8).

Tidak hanya itu, lanjut Indra, dalam Sidang Tahunan kali ini juga dilakukan penyederhanaan tidak hanya dari segi orname atau hiasan.

Berita Terkait :  Protokol Kesehatan di Istana Presiden RI Tetap Diperketat

Melainkan juga penggabungan antara Sidang Tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI. Hal tersebut juga untuk menyederhanakan agar Presiden tidak berpidato sebanyak tiga kali sebagaimana biasanya.

Senada dengan Sekjen DPR RI, Kepala Biro Protokol Setjen DPR RI Suratna mengatakan, secara prinsip pihaknya sudah siap menggelar kegiatan tahunan tersebut.

Undangan pun sudah disebar ke berbagai pihak, baik undangan fisik dan virtual. Undangan fisik sebagaimana yang disebutkan Sekjen DPR RI, ada sekitar 310 orang yang akan hadir langsung di Gedung Nusantara DPR RI.

Sementara itu undangan virtual sebanyak 860 yang terdiri dari 378 Anggota DPR RI, dan 89 Anggota DPD RI, sisanya undangan lainnya. Konfirmasi kehadiran tamu undangan virtual dalam rapat tersebut sudah bisa dilakukan sejak 7 hingga 10 Agustus 2020.

Sedangkan pada 10-13 Agustus 2020 dilakukan konfirmasi ID meeting dan passwords. Setelah itu di hari pelaksanaan 14 Agustus 2020, dibuka pada pukul 07.00 untuk join meeting dan pukul 12.00 untuk join meeting siang hari.

Berita Terkait :  Beredar Situs Tandingan Kartu Prakerja, Kontennya Gratis

“Sebagaimana yang disebutkan Bapak Sekjen DPR RI sebelumnya, ada sekitar 310 undangan yang akan hadir secara fisik atau langsung dalam acara tersebut. dari 310 undangan fisik itu, sebanyak 170 orang merupakan Anggota DPR RI yang terdiri dari Pimpinan DPR RI, pimpinan komisi dan fraksi, serta pimpinan Alat Kelengkapan Dewan (AKD) yang ada di DPR RI. Sementara untuk DPD RI ada sekitar 48 orang yakni terdiri dari pimpinan dan perwakilan provinsi-provinsi yang ada di seluruh Indonesia, dan Pimpinan MPR sebanyak 20 orang,” jelas Suratna.

Terkait dengan kehadiran tamu-tamu VIP yang notabene merupakan presiden dan wakil presiden terdahulu, Suratna menjelaskan bahwa semuanya hadir secara virtual. Meski demikian tetap ada aspek keprotokolan di dalamnya. Artinya tetap akan ada greeting atau ucapan salam dan penyebutan nama kepada para pemimpin bangsa di era sebelumnya.

“Memang akan sangat banyak orang atau undangan yang hadir secara virtual nantinya, dan kami yang dibantu oleh pihak PT Telkom sudah menyiapkan dengan baik jaringan internet sebagai pendukungnya. Sehingga ketika terjadi kelebihan beban atau masalah lainnya, insyaAllah dapat segera teratasi,” pungkas pria yang biasa disapa Ratno ini sambil memohon doa agar pelaksanaan acara akbar tersebut dapat berjalan dengan baik dan lancar.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan