Berita

 Network

 Partner

Lebah Liar
Salah satu spesies lebah Patogonian Bumblebee di Chile dan Argentina telah mulai jarang terlihat, Sumber : Dailymail.co.uk

Seperempat Spesies Lebah Liar di Dunia Ternyata Telah Musnah

Berita Baru, Argentina – Studi baru mengungkap, seperempat spesies lebah yang diketahui di alam liar belum muncul dalam catatan publik sejak tahun 1990-an.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Argentina menggunakan database yang tersedia untuk umum tentang koleksi spesimen dan observasi, dilengkapi dengan upaya sains secara kolektif dari warga.

Meskipun ada peningkatan besar dalam jumlah catatan yang tersedia, ternyata sekitar 25 persen lebih sedikit spesies yang dilaporkan antara tahun 2006 dan 2015 dibandingkan sebelum tahun 1990-an, kata mereka.

Meskipun hal ini dapat mengindikasikan bahwa spesies ini menjadi terlalu langka untuk ditemukan di habitat aslinya, atau mungkin telah punah.

Lebah dipengaruhi oleh perubahan iklim, pestisida dan patogen, keanekaragaman genetik yang rendah dan hilangnya habitat serta fragmentasi dari pertanian intensif.

Penyerbukan lebah liar sangat penting bagi reproduksi ribuan spesies tumbuhan liar dan merupakan kunci untuk mengamankan hasil panen sekitar 85 persen dari tanaman pangan kita.

“Sesuatu sedang terjadi pada lebah, dan sesuatu perlu dilakukan,” kata penulis studi Eduardo Zattara di CONICET-Universidad Nacional del Comahue di Argentina. Pada Senin (22/02).

“Dengan ilmu warga dan kemampuan untuk berbagi data, catatan meningkat secara eksponensial, tetapi jumlah spesies yang dilaporkan dalam catatan ini menurun.”

“Ini belum menjadi bencana besar bagi lebah, tapi yang bisa kami katakan adalah bahwa lebah liar tidak benar-benar berkembang biak.”

Meskipun ada banyak penelitian tentang penurunan populasi lebah, ini biasanya dilakukan di tingkat lokal, regional, dan negara di benua yang berbeda atau difokuskan pada jenis lebah tertentu.

Berita Terkait :  Badan Energi Internasional: Kesepakatan OPEC+ Tidak Akan Menstabilkan Pasar Minyak dalam Waktu Dekat

Para peneliti tertarik untuk mengidentifikasi tren global yang lebih umum dalam keanekaragaman lebah.

Spesies lebah dalam catatan diambil dari berbagai famili, termasuk apidae, di antaranya adalah lebah, lebah madu, lebah tak menyengat, dan lebah tukang kayu.

Keluarga lebah lainnya termasuk megachilidae (yang termasuk lebah pemotong daun) halictidae (dikenal sebagai lebah keringat karena mereka sering tertarik pada keringat), andrenidae (umumnya dikenal sebagai lebah penambang) dan keluarga melittidae yang langka.

“Mencari tahu spesies mana yang hidup di mana dan bagaimana keadaan masing-masing populasi dengan menggunakan kumpulan data kompleks bisa sangat berantakan,” kata Zattara.

“Kami ingin mengajukan pertanyaan yang lebih sederhana – spesies apa yang telah tercatat, di mana pun di dunia, dalam periode tertentu?”

Para peneliti melihat Fasilitas Informasi Keanekaragaman Hayati Global (GBIF), jaringan database internasional, yang berisi lebih dari tiga abad catatan dari museum, universitas, dan warga negara.

GBIF menyumbang lebih dari 20.000 spesies lebah yang diketahui dari seluruh dunia.

Selain menemukan bahwa seperempat dari total spesies lebah tidak lagi tercatat, para peneliti mengamati bahwa penurunan ini tidak merata di antara keluarga lebah.

Catatan tentang lebah halictid – keluarga paling umum kedua telah menurun 17 persen sejak 1990-an.

Mereka untuk melittidae keluarga kecil dan jauh lebih langka – telah turun sebanyak 41 persen.

Tim menyoroti bagaimana spesies seperti lebah raksasa Patagonia (Bombus dahlbomii), yang melimpah di Chili dan Argentina empat dekade lalu, sekarang menjadi pemandangan yang tidak biasa.

Berita Terkait :  Minum 2 Cangkir Teh Oolong Sehari Dapat Melangsingkan Tubuh

Perdagangan lebah internasional yang berkembang pesat telah melibatkan pengenalan patogen lebah, yang telah menyebabkan penurunan jumlah lebah Patagonian raksasa dan spesies lainnya.

Para peneliti juga mengungkapkan bahwa fraksi yang meningkat dari total catatan lebah global terdiri dari lebah madu barat (Apis mellifera) lebah madu paling umum di dunia.

Dominasi yang meningkat oleh satu atau beberapa spesies dapat diamati pada skala regional, seperti kasus lebah madu bagian barat di Mediterania.

Meskipun demikian, hilangnya spesies lebah lain merupakan pukulan bagi sains.

Seperempat Spesies Lebah Liar di Dunia Ternyata Telah Musnah
Salah satu spesies lebah pemotong daun (Megachile), sebagai penyerbuk penting di kawasan Amerika Utara

“Penting untuk diingat bahwa “lebah” tidak hanya berarti lebah madu, meskipun lebah madu adalah spesies yang paling banyak dibudidayakan,” kata Zattara.

“Jejak masyarakat kita juga berdampak pada lebah liar, yang menyediakan layanan ekosistem tempat kita bergantung.”

Meskipun studi ini, yang diterbitkan dalam jurnal One Earth, memberikan pandangan yang dekat tentang status global keanekaragaman lebah, analisis ini terlalu umum untuk membuat klaim tertentu tentang status spesies individu saat ini.

“Ini bukan tentang seberapa pasti angka-angka itu di sini. Ini lebih tentang tren,“kata Zattara.

“Ini tentang mengkonfirmasi apa yang telah terbukti terjadi secara lokal sedang terjadi secara global, dan juga tentang fakta bahwa kepastian yang jauh lebih baik akan dicapai karena lebih banyak data dibagikan dengan database publik.”

Berita Terkait :  Wanita yang Sering Terbangun Saat Tidur Memiliki Risiko Ini

Namun, jenis kepastian ini mungkin tidak akan datang sampai sudah terlambat untuk membalikkan penurunan atau mungkin tidak bisa dilakukan sama sekali.

“Kami tidak bisa menunggu sampai kami memiliki kepastian mutlak karena kami jarang sampai di sana dalam ilmu pengetahuan alam,” kata Zattara.

“Langkah selanjutnya adalah mendorong pembuat kebijakan untuk bertindak sementara kita masih punya waktu. Lebah tidak bisa menunggu.”

Awal bulan ini, para peneliti mengungkapkan bahwa lebah liar berada di bawah ancaman yang lebih besar dari perubahan iklim daripada dari perusakan habitat di seluruh dunia.

Para ahli dari Penn State University mempelajari 14 tahun data dari populasi lebah liar di lebih dari 1.000 lokasi di Maryland, Delaware dan Washington DC.

Mereka menemukan bahwa musim dingin yang hangat dan musim panas yang panjang mengurangi kelimpahan dan keanekaragaman tanaman dan bunga, membahayakan ekosistem dan mempersulit lebah liar untuk bertahan hidup.

Penulis utama Profesor Christina Grozinger mengatakan faktor paling kritis yang mempengaruhi lebah liar adalah cuaca, terutama perubahan suhu dan curah hujan.

Tahun lalu, tim lain mengatakan lebah terancam punah karena suhu global yang lebih tinggi dan kekacauan iklim.

Lebah adalah penyerbuk pertanian, artinya mereka membawa serbuk sari yang mengarah pada penyebaran dan perkecambahan tanaman yang dikonsumsi manusia seperti tomat, labu, dan beri.

Tapi mereka tidak bisa menahan panas dari kenaikan suhu global dan sekarang menghilang dengan kecepatan konsisten dengan kepunahan massal.

Masyarakat dapat membantu dengan memelihara habitat yang menawarkan perlindungan dan melepaskan lebah dari panas seperti pohon, semak atau lereng.