Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rusia: Markas Armada Laut Hitam Sevastopol Terkena Serangan Ukraina

Rusia: Markas Armada Laut Hitam Sevastopol Terkena Serangan Ukraina

Berita Baru, Internasional – Rusia mengklaim bahwa markas armada Laut Hitam di Sevastopol telah terkena serangan pesawat tak berawak Ukraina, melukai lima orang dan memicu pembatalan perayaan Hari Angkatan Laut.

Seperti dilansir dari The Guardian, serangan itu dilaporkan oleh Mikhail Razvozhayev, kepala pemerintahan lokal Rusia di Sevastopol di Krimea, wilayah yang diduduki dan kemudian dianeksasi pada 2014.

“Pagi ini, (Ukraina) memutuskan untuk merusak Hari Angkatan Laut kami,” tulisnya. “Sebuah benda tak dikenal terbang ke halaman markas armada, menurut data awal, itu adalah drone. Lima orang terluka, ini adalah karyawan markas armada, tidak ada korban jiwa.

“Semua acara perayaan telah dibatalkan karena masalah keamanan,” tulisnya. “Saya meminta Anda untuk tetap tenang dan tinggal di rumah jika memungkinkan.”

Seorang juru bicara komando selatan Ukraina, Natalia Gumenyuk, tidak mengkonfirmasi keterlibatan Ukraina dalam serangan itu. Namun, dia mengatakan bahwa Ukraina sedang melakukan operasi untuk membebaskan wilayah yang diduduki Rusia dengan menargetkan fasilitas militer Rusia di dalam Ukraina, bukan Rusia, dan menganggap Krimea bagian dari Ukraina.

“Angkatan bersenjata Ukraina sedang melakukan kegiatan untuk membebaskan wilayah pendudukan kami, menggunakan model senjata yang tersedia untuk tujuan ini. Target kami secara eksklusif adalah fasilitas militer Federasi Rusia. Kami tidak menyerang wilayah Federasi Rusia. Krimea adalah Ukraina,” katanya.

Foto-foto yang diposting di akun Razvozhayev menunjukkan noda darah dan pecahan kaca di pintu masuk gedung militer. Akun militer Rusia yang populer mengatakan lokasi itu adalah pintu masuk ke sebuah kafetaria, 40 hingga 50 meter dari halaman dalam tempat para pejabat Rusia mengatakan pesawat tak berawak itu menyerang.

Serangan itu merupakan kemunduran terbaru bagi armada Laut Hitam selama lima bulan melawan Ukraina. Pada bulan April, Ukraina menenggelamkan kapal utama armada Laut Hitam, kapal penjelajah Moskva. Masih belum jelas berapa banyak pelaut yang tewas dalam serangan di Moskow. Namun Rusia hanya mengkonfirmasi satu kematian di kapal, sementara puluhan pelaut terdaftar hilang.

Angkatan Laut Rusia juga kehilangan kapal pendarat kelas Saratov Alligator karena kebakaran yang dilaporkan disebabkan oleh serangan rudal Ukraina di pelabuhan Berdiansk pada bulan Maret, serta kapal pendarat dan sejumlah kapal patroli akibat serangan pesawat tak berawak di dekat Pulau Ular.

Sevastopol berada di ujung selatan Krimea dan terletak ratusan mil dari garis depan, sehingga kemungkinan besar serangan itu diluncurkan dari wilayah yang dikuasai Rusia. Seorang juru bicara armada Laut Hitam menyebut pesawat tak berawak itu “buatan sendiri” dan mengatakan pesawat itu membawa bahan peledak kecil di dalamnya.