Berita

 Network

 Partner

Protes Anti Lockdown Terjadi di Seluruh Australia saat Kasus Mengalami Lonjakan
(Foto: The Guardian)

Protes Anti Lockdown Terjadi di Seluruh Australia saat Kasus Mengalami Lonjakan

Berita Baru, Internasional – Sementara kasus Covid-19 melonjak di Sidney, para pengunjuk rasa anti-lockdown telah berbaris di kota-kota besar Australia. Pihak berwenang memperingatkan “masalah yang terus berlanjut dan berkembang”.

Ribuan pemrotes dengan tanpa masker berbaris melalui kawasan pusat bisnis Sydney pada Sabtu sore menuntut diakhirinya penguncian kota, yang memasuki minggu kelima.

Setelah pengunjuk rasa dibubarkan, menteri kepolisian New South Wales, David Elliott, mengumumkan pembentukan pasukan pemogokan untuk mengidentifikasi masing-masing dari 3.500 pengunjuk rasa.

Elliott mengatakan 57 orang ditangkap dan beberapa petugas polisi telah diserang.

 “Jika kita tidak melihat lonjakan [Covid] di daerah asal para pengunjuk rasa ini pada minggu depan, saya akan sangat, sangat terkejut,” kata Elliott. “Itu hanya setengah-setengah,” tambahnya.

Demonstran menerobos penghalang di CBD Sydney dan melemparkan botol plastik ke polisi. Adegan serupa terjadi di Melbourne dan Adelaide, dua kota yang sedang lockdown, dan di Brisbane, yang tidak.

Ketika para demonstran berkumpul di Sydney, menteri kesehatan New South Wales, Brad Hazzard, mengungkapkan rekor jumlah kasus virus corona baru yang terdeteksi – 163 dalam 24 jam sebelumnya – dan memohon agar orang-orang tetap di rumah.

Berita Terkait :  Selain Kekeringan dan Covid-19, Wabah Tikus Melanda New South Wales Australia

“Kami sangat membutuhkan komunitas kami, khususnya di barat daya dan barat Sydney, untuk tetap di rumah, mendengar pesan dan tetap di rumah,” kata Hazzard.

Polisi NSW mengatakan petugas dari seluruh wilayah metropolitan tengah, dibantu oleh sumber daya spesialis, dikerahkan sebagai tanggapan atas protes Sydney yang tidak sah.

“Kepolisian NSW mengakui dan mendukung hak individu dan kelompok untuk menggunakan hak kebebasan berbicara dan berkumpul secara damai, namun protes hari ini melanggar perintah kesehatan masyarakat Covid-19 saat ini,” katanya.

“Prioritas bagi polisi NSW adalah keselamatan masyarakat luas.”

Hazzard mengutuk protes tersebut dan menyebutnya sebagai tindakan “sangat konyol” pada Sabtu pagi.

“Kita hidup dalam demokrasi dan biasanya saya adalah orang yang mendukung hak-hak orang untuk memprotes … tetapi pada saat ini kita mengalami kasus-kasus yang sedang naik daun dan kami memiliki orang-orang yang berpikir tidak apa-apa untuk keluar dari sana dan mungkin mendekatinya. satu sama lain dalam sebuah demonstrasi.”

Berita Terkait :  Bangkai Kapal Selam Inggris Berumur 77 Tahun Ditemukan

Wakil komisaris polisi NSW Gary Worboys mengatakan polisi ingin bekerja sama dengan penyelenggara untuk memastikan orang-orang mematuhi peraturan kesehatan masyarakat, bukannya menjadikan agenda tersebut sebagai ruang penyebaran virus massal yang “membahayakan”.

Di Melbourne, ribuan pengunjuk rasa turun ke kawasan pusat bisnis meneriakkan “kebebasan”.

Seorang fotografer AAP, yang berada di tempat kejadian menggambarkan unjuk rasa itu “menakutkan” dengan kerumunan tanpa masker dan agresif secara verbal, tetapi mengatakan suasana kemudian melunak.

Beberapa pengunjuk rasa menyalakan suar ketika mereka berkumpul di luar Gedung Parlemen Victoria.

Para pengunjuk rasa memegang spanduk, salah satunya bertuliskan: “Ini bukan tentang virus, ini tentang kontrol total pemerintah terhadap rakyat.” Protes itu kemudian diakhiri dengan kekerasan oleh polisi.

Perdana Menteri Victoria, Daniel Andrews, menyebut gagasan memprotes penguncian sebagai “konyol”.

Berita Terkait :  Kebakaran Australia Dampak Nyata Perubahan Iklim

“Protes melawan virus ini seharusnya dilakukan dengan tetap di rumah, mengikuti aturan dan tidak keluar dari penguncian,” katanya.

Victoria mencatat 12 infeksi Covid-19 yang didapat secara lokal pada hari Sabtu, 10 di antaranya dikarantina selama seluruh periode infeksi mereka. Semua infeksi terkait dengan wabah saat ini. Sejak 16 Juli, Victoria telah menjalani penguncian.

Pada hari Sabtu, Perdana Menteri Australia Selatan, Steven Marshall, telah melaporkan satu kasus baru Covid-19, terkait dengan kluster kilang anggur Tenafate.

Lambatnya peluncuran vaksin Covid di Australia menuai kritik yang luas, dengan hanya 12,4% dari populasi yang divaksinasi sepenuhnya sejauh ini.

Wakil kepala petugas medis Australia, Michael Kidd, mengatakan protes itu membahayakan nyawa.

“Saya sangat prihatin jika orang tidak mengikuti pembatasan itu. Jika itu terjadi, ada risiko penyebaran Covid-19,” katanya, Sabtu.

“Ini bahkan lebih penting selama wabah ini dengan varian Delta daripada selama tahun lalu ketika kami melihat protes serupa.”