Berita

 Network

 Partner

Polisi Spanyol Menemukan Pedang Falcata Iberia Berusia 2.000 Tahun di Situs Online

Polisi Spanyol Menemukan Pedang Falcata Iberia Berusia 2.000 Tahun di Situs Online

Berita Baru, Internasional – Lebih dari 2.000 tahun setelah terakhir digunakan oleh seorang pejuang di suatu tempat di semenanjung Iberia, pedang yang langka dan megah telah ditemukan oleh polisi Spanyol, yang melacaknya sebelum dijual secara online.

Falcata pra-Romawi, pedang melengkung bermata dua yang digunakan oleh orang Iberia antara abad kelima dan pertama SM, disita bersama dengan 202 potongan arkeologi lainnya setelah muncul di salah satu situs media sosial yang terkenal.

Seperti dilansir dari The Guardian, keberadaan pedang Falcata sangat dicari karena kondisi asli bilahnya. Karena falcata adalah senjata pribadi, mereka cenderung dikubur bersama pemiliknya, bilahnya sengaja ditekuk dan dipukul agar tidak digunakan orang lain. Namun, yang satu ini memiliki bilah yang utuh.

Berita Terkait :  Abaikan Sekutunya, Haftar Tolak Genjatan Senjata dan Siap Tanggapi Serangan GNA

“Penyelidikan dimulai setelah petugas menemukan bahwa pengguna media sosial telah memposting di situs terkenal tentang elang Iberia, dengan gagang kepala burung, yang telah dijarah,” kata Policía Nacional dalam sebuah pernyataan.

“Setelah berbagai upaya untuk mengkonfirmasi keberadaan potongan arkeologi, menentukan lokasi dan memulihkannya, penyelidik berhasil melacak orang yang menawarkannya untuk dijual, yang ternyata adalah warga negara Spanyol yang tinggal di provinsi Andalusia Jaén. ”

Polisi mengatakan bilah falcata yang tidak rusak “secara signifikan meningkatkan nilainya karena sangat jarang ditemukan contoh dalam kondisi ini”. Petugas juga menemukan sejumlah potongan lainnya, termasuk kepala panah, perhiasan dan pecahan keramik.

Pedang dan artefak lainnya telah disita dan pria itu ditangkap atas dugaan penyelewengan dan pelanggaran warisan sejarah.

Berita Terkait :  Taliban Datang dari Pintu ke Pintu Mencari Warga yang Bersekutu dengan AS dan NATO

Menurut Museum Arkeologi Nasional Spanyol, falcatas, yang dapat memotong dan juga menusuk, adalah senjata yang kompleks, efisien, dan fungsional yang memiliki nilai simbolis berkaitan dengan kekayaan dan status sosial pemiliknya.

“Proses desain lengkap digunakan untuk mendefinisikan dan menyesuaikan falcata dengan kebutuhan penggunanya,” demikian bunyi entri di situs web museum yang berkaitan dengan falcata lain yang ditemukan di provinsi tetangga Córdoba.