Dunia Ternyata Kekurangan Pasir untuk Botol Kaca

Pasir
Ada kurang dari 1.000 tambang pasir - yang memasok bahan baku pembuatan kaca - di seluruh AS, dan dunia telah menghadapi kekurangan kaca selama bertahun-tahun, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ahli memperingatkan, dunia menghadapi kekurangan pasir yang semakin meningkat, dengan kurang dari 1.000 tambang pasir dan kerikil di seluruh Amerika saat ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Setelah air, pasir adalah bahan mentah yang paling banyak dikonsumsi di dunia, pasir digunakan untuk membuat kaca, beton, aspal, dan bahkan microchip silikon.

Industri konstruksi sendiri menggunakan hingga 50 miliar ton pasir per tahun, dan permintaan melonjak karena dunia diperkirakan akan membutuhkan dua miliar botol kaca berlebih dalam dua tahun ke depan saat vaksin COVID-19 didistribusikan secara global.

Kekurangan yang akan datang dapat menghambat produksi segala sesuatu mulai dari smartphone hingga gedung perkantoran.

Itu dapat menunda produksi miliaran botol kaca yang dibutuhkan untuk membawa vaksin virus corona ke populasi di seluruh dunia.

kekurangan pasir, kerikil, dan batu pecah terjadi selama lebih dari satu dekade, dipicu oleh pertumbuhan pembangunan dan permintaan untuk ponsel cerdas dan teknologi pribadi lainnya yang menggunakan layar.

“Kami hanya berpikir bahwa pasir ada di mana-mana,” kata Pascal Peduzzi, seorang ilmuwan iklim dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), dalam webinar baru-baru ini yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir Chatham House, CNBC melaporkan. Pada Selasa (16/03).

Hanya tiga perusahaan – Corning, Schott dan Nipro Pharma Corporation – yang memproduksi sebagian besar tabung kaca farmasi yang dibutuhkan untuk botol vaksin. Para ahli memperkirakan permintaan botol kaca akan melonjak satu hingga dua miliar selama dua tahun ke depan.

“Kami tidak pernah berpikir kami akan kehabisan pasir, tetapi itu dimulai di beberapa tempat,” tambah Peduzzi.

“Ini tentang mengantisipasi apa yang bisa terjadi dalam dekade mendatang atau lebih karena jika kita tidak melihat ke depan, jika kita tidak mengantisipasi, kita akan memiliki masalah besar tentang pasokan pasir tetapi juga tentang perencanaan lahan.”

Peduzzi, direktur Basis Data Informasi Sumber Daya Global (GRID) UNEP di Jenewa mengatakan panik tidak akan membantu, “tetapi sekarang saatnya untuk melihat dan mengubah persepsi kita tentang pasir.”

Chatham House menggambarkan upaya untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya pasir sebagai tidak merata.

“Hal ini sebagian disebabkan oleh fitur geologi dan geografi yang unik, tetapi juga perbedaan dalam manifestasi lokal dari “tantangan pasir”, permintaan nasional dan regional untuk sumber daya pasir, serta kapasitas untuk menegakkan atau menerapkan prosedur penilaian praktik terbaik, praktik ekstraktif, lingkungan persyaratan manajemen dan restorasi,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan di situs webnya.

Menurut UNEP, sekitar 40 hingga 50 miliar metrik ton pasir digunakan setiap tahun dalam industri konstruksi saja.

Itu adalah peningkatan 300 persen dari hanya 20 tahun yang lalu, dan dibutuhkan setiap sungai di planet ini dua tahun untuk menggantikannya.

“Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut karena permintaan masih tumbuh karena urbanisasi, pertumbuhan penduduk dan tren pembangunan infrastruktur,” menurut GRID’s Global Sand Observatory Initiative.

Sementara gurun merupakan sepertiga dari planet ini, pasir gurun terlalu halus dan bulat untuk digunakan dalam konstruksi.

Dan, karena tidak ada yang menginginkan tambang pasir di halaman belakang mereka, upaya ekstraksi difokuskan pada lingkungan yang lebih rapuh seperti sungai, garis pantai, dan dasar laut dan sering kali di tempat-tempat seperti India dan Cina.

Ini sudah berdampak parah pada ekosistem mereka dan, karena permintaan terus melebihi tingkat pengisian alami dari pelapukan batuan oleh air dan angin, GRID memperingatkan masalah lingkungan dan keberlanjutan yang meningkat.

Para pendukung menyerukan kepada perusahaan dan pemerintah untuk mengatasi kekurangan pasir serta menetapkan standar global dan alternatif yang layak sambil berbuat lebih banyak untuk melindungi habitat yang rentan.

Para peneliti juga mulai mencari alternatif pengganti pasir, termasuk abu vulkanik, limbah pertanian, dan abu terbang, produk sampingan dari pembakaran batu bara.

Ada juga pekerjaan yang sedang dilakukan dengan pasir silika, yang terbuat dari butiran kecil kuarsa.

Tetapi industri konstruksi sebetulnya sangat konservatif, kata Susan Bernal, seorang ilmuwan material di Universitas Leeds, kepada The World. “Untuk memanfaatkan semen alternatif hijau baru ini, atau agregat alternatif, kita perlu mematuhi sejumlah besar standar untuk memastikan bahwa, misalnya, jika kita membuat rumah, itu cukup aman untuk ditinggali orang.”

Karena pasir adalah komponen utama dalam kaca, ada juga kekurangan kaca secara global setidaknya tahun 2015, menurut FiveThirtyEight.com.

Pengembang real estat terkadang harus menunggu berbulan-bulan sebelum mereka dapat memasang jendela di gedung pencakar langit.

Penundaan bisa sangat signifikan dan membuat frustrasi sehingga perusahaan pengembang di belakang Hudson Yards menjadi kreatif dan membangun pabrik kacanya sendiri di Pennsylvania daripada menunggu.

Kekurangan gelas menjadi perhatian khusus selama pandemi, mengingat miliaran botol dan alat suntik yang dibutuhkan untuk membawa vaksin ke dalam senjata di seluruh dunia.

Industri kaca medis baru saja mulai mengejar ketertinggalan pada tahun 2020, tetapi pandemi dan peluncuran vaksin berikutnya telah membuat banyak hal mundur.

Stevanato Group, produsen botol Italia, mengatakan kepada Pharma Manufacturing bahwa permintaan global untuk botol akan meningkat sebanyak 2 miliar selama dua tahun ke depan.

Bahkan jika vaksin dimasukkan ke dalam botol 10 dosis, pakar vaksin James Robinson mengatakan kepada FiveThreeSix, masih ada ratusan juta botol yang dibutuhkan untuk pandemi ini saja.

Saat ini hanya tiga perusahaan, Corning, Schott dan Nipro Pharma Corporation yang memproduksi sebagian besar tabung kaca farmasi yang dibutuhkan untuk botol dan jarum suntik.

Fasilitas manufaktur baru mahal dan ada persaingan tinggi untuk jenis pasir bersudut yang dibutuhkan untuk membuat kaca.

“Janssen, sebuah divisi dari Johnson & Johnson telah memesan 250 juta botol di muka, dan mungkin hanya itu yang ada di luar sana,” kata Robinson. “Kami sedang mencoba mendapatkan 200 juta lagi.” ungkap beliau

Para pemimpin dari ketiga perusahaan kaca farmasi mengatakan, di tengah krisis kesehatan global, mereka bekerja sama untuk memenuhi permintaan.

“Industri ini mengesampingkan semangat kompetitif,” kata manajer umum Corning, Brendan Mosher, kepada Pharma Manufacturing. “Rasanya lebih dari sebelumnya, bahwa setiap orang dalam pertarungan ini bersama-sama.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini