Pertama Kali, Hamas Tunjuk Perempuan menjadi Delegasi Biro Politiknya

(Foto: Viva)

Berita Baru, Internasional – Belum pernah terjadi dalam dekade-dekade sebelumnya, pekan lalu Hamas menunjuk seorang perempuan untuk menjadi delegasi di biro politiknya, sebuah badan pengambil keputusan tertinggi organisasi itu.

Beberapa berspekulasi bahwa ini menandakan kemajuan organisasi di Hamas, sebuah gerakan Islam yang telah menguasai Jalur Gaza sejak 2007.

Wanita Pertama dalam Sejarah Hamas

Dalam sebuah wawancara dengan Sputnik, Jamila Al-Shanti mengatakan dia “senang” dengan penunjukan itu, dan itu membuktikan bahwa gerakan tersebut mengadopsi orientasi yang lebih liberal.

“Langkah ini menunjukkan bahwa Hamas telah mengambil arah baru. Ini menunjukkan bahwa ia percaya pada hak-hak perempuan dan pada kemampuan mereka untuk memenuhi diri mereka sendiri bahkan di dalam tempat-tempat sensitif seperti kepemimpinan organisasi.”

Warga Palestina akan mengambil hak pemilihan tiga kali tahun ini. Pada 22 Mei mendatang, mereka akan menggelar pemilihan legislatif. Pada 31 Juli, mereka akan memilih seorang presiden dan sebulan kemudian pemilihan untuk Dewan Nasional Palestina.

Penunjukan Al-Shanti mungkin juga taktis, diarahkan untuk menunjukkan bahwa Hamas mengadopsi ide-ide yang lebih liberal. Namun di Israel, yang memantau perkembaangan gerakan Islam dengan cermat, timbul keraguan yang tinggi tentang apakah seorang wanita di biro politik kelompok tersebut merupakan tanda kemajuan.

Meski demikian, Hamas masih menyerukan gerakan jihad, perang suci, dan percaya bahwa perjuangan bersenjata harus berlanjut sampai Israel lenyap total.

Al-Shanti melihat situasi secara berbeda, namun setuju dengan gerakan yang dia wakili dan percaya bahwa perjuangan bersenjata adalah respons alami terhadap perilaku Israel.

“Rakyat Palestina, baik itu Hamas, Fatah, Jihad Islam, atau faksi lainnya, mendukung pendekatan liberal dan merangkul keinginan untuk hidup damai. Tapi, seperti rakyat Palestina lainnya, saya mendukung perjuangan bersenjata karena musuh kami melanggar hak kami dan berperang melawan kami.”

Meski pandangan Al-Shanti sejalan dengan ideologi Hamas, dia tidak ditugaskan untuk bertanggung jawab atas posisi sensitif apa pun, termasuk aktivitas militer atau ekonomi Jalur Gaza, bidang yang secara tradisional diperuntukkan bagi laki-laki.

Dia juga tidak ditugaskan untuk memainkan peran dalam keputusan besar apa pun, termasuk perang melawan Israel, dan menurut pembicaraan dengan para ahli yang bermarkas di Gaza, kemungkinan Al-Shanti akan diberi peran berskala relatif rendah, seperti promosi wanita dalam masyarakat Palestina.

Tidak peduli apa perannya, Al-Shanti mengatakan dia siap untuk tantangan itu. “Saya akan memikul tanggung jawab untuk posisi apa pun yang menjadi tugas saya,” janjinya.

“Gerakan Islam yang didirikan sekitar tiga dekade lalu telah berkembang pesat. Ia memperoleh pengalaman yang luar biasa dalam politik, ekonomi dan militer dan sekarang wajar saja jika ia menambahkan aspek sosial ke dalamnya dan mengikutsertakan perempuan, yang telah berdiri di samping pria selama masa perang dan perdamaian.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini