Penulis Inggris, John Gimlette Optimis dengan Masa Depan Madagaskar

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – John Gimlette, salah seorang penulis asal Inggris mengatakan bahwa ia optimis tentang masa depan Madagaskar, sebuah negara dengan 26 juta penduduk dengan kemiskinan yang mengerikan.

Madagaskar, sebagaimana dilansir dari Sputnik News, adalah pulau terbesar keempat di dunia. Jika ia terletak di Eropa, keberadaannya membentang dari London hingga Aljir. John Gimlette baru saja menulis buku tentang pulau itu setelah menghabiskan tiga bulan berkeliling.

Mr Gimlette, yang baru saja menerbitkan sebuah buku – Gardens of Mars: Madagascar, an Island Story, mengatakan banyak dari dua juta orang di ibu kota, Antananarivo, hidup dengan pengeluaran kurang dari satu euro sehari.

“Malagasi memiliki masalah nyata dengan korupsi, tetapi mereka sangat cerdik dan pandai menemukan solusi, terutama dalam pendekatan teknologi. Mereka memiliki 4G terbaik di seluruh Afrika,” katanya.

Gimlette mengatakan, orang-orang Malagasi dengan cepat menjadi pusat pemrosesan data untuk dunia berbahasa Prancis dan industri itu akan segera mempekerjakan 50.000 orang.

Madagaskar, kata Gimlette mengalami ‘brain drain’ yang cukup parah – situasi di mana sebuah negara kehilangan sumber daya terbaik mereka – dengan para profesional, terutama dokter, pergi bekerja di Prancis dan dia mengatakan Malagasi kaya juga sering pindah ke Mauritius atau Seychelles, yang tertinggal hanya orang-orang miskin.

Berita Terkait :  Turis Asal Inggris Diserang Hiu di Pantai Airlie

Meski memiliki teritori yang cukup besar, Madagaskar adalah salah satu negara paling misterius dan penuh teka-teki di dunia. Kebanyakan orang di dunia barat tidak mengetahui keberadaannya dan akan kesulitan menempatkannya di peta atau menemukan fakta akurat tentang pulau itu.

Mr Gimlette mengatakan ada lapisan safir di Madagaskar yang dia yakin secara geologis terkait dengan bidang serupa dari batu mulia di Sri Lanka.

Madagaskar adalah pulau tak berpenghuni di lepas pantai yang kemudian menjadi Afrika dan akan tetap demikian, meski 10.000 tahun yang lalu ada bukti tempat tinggal manusia walaupun tidak jelas apakah itu pemukim atau jejak yang hanya lewat.

Kemudian, sekitar masa Yesus Kristus, nenek moyang orang Malagasi modern tiba – sekelompok migran yang telah menempuh perjalanan 3.700 mil dari Kalimantan di tempat yang sekarang menjadi Indonesia.

Ahli geografi, Jared Diamond, menggambarkannya sebagai salah satu “misteri terbesar migrasi manusia” tetapi ada 80 persen kesesuaian antara bahasa Malagasi dan lembah Boruto di Kalimantan selatan.

Berita Terkait :  Keluar Islam dan Masuk Industri Pornografi, Sorang Perempuan Hampir Dibunuh

Maju cepat hingga abad ke-19 dan Madagaskar sedang didambakan oleh Inggris dan Prancis, karena dekat dengan rute pengiriman utama dari Eropa ke India.

Pada tahun 1820, dua misionaris David Griffiths dan Pendeta David Jones, melakukan perjalanan ke Madagaskar dari Cardigan di Wales barat.

“Mereka menerjemahkan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Malagasi, menerbitkan 3.000 kitab suci dan dalam 10 tahun telah mengubah setengah juta orang,” kata Gimlette. Prancis kemudian mengubah lebih banyak orang menjadi Katolik.

Gimlette, yang sebelumnya menulis buku tentang Sri Lanka dan Suriname, menjelaskan: “Orang Prancis itu tiba pada tahun 1895 dan salah satu perjalanan yang saya lakukan adalah menelusuri kembali langkah mereka dari pantai ke Antananarivo. Jaraknya 500 kilometer dan mereka sedang membangun jalan saat mereka melewatinya, jadi itu perjalanan yang sangat lambat. “

Antananarivo, yang didirikan oleh suku Merina yang dominan di pulau itu pada tahun 1610, sekarang menjadi kota yang cukup besar yang dikelilingi oleh permukiman kumuh dan kawasan kumuh.

Berita Terkait :  Mulai 9 Juni, Korut akan Anggap Korsel sebagai Musuh

Suku Merina, yang berasal dari dataran tinggi, tetap menjadi kekuatan politik yang dominan di Madagaskar. Tapi hingga saat ini mereka tetap berkonflik dengan orang Afro-Malagasi dari pantai.

Presiden saat ini, Andry Rajoelina, dan dua pendahulunya Hery Rajaonarimampianina dan Marc Ravalomanana, semuanya adalah Merina.

Ravalomanana – jutawan susu dan yoghurt buatan sendiri – memimpin negara itu dari 2002 hingga 2009 ketika akhirnya ia lengser dan diserahkan kepada Rajoelina, mantan DJ, setelah krisis politik yang berlangsung selama sembilan bulan.

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini