Pentingnya Skrining untuk Diagnosis Kanker Payudara

Kanker Payudara
Hanya melewatkan satu skrining mammogram (foto) sebelum didiagnosis menderita kanker payudara dapat meningkatkan risiko kematian secara signifikan, sebuah penelitian telah memperingatkan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Swedia – Penelitian mengungkap, hanya melewatkan satu skrining mammogram sebelum didiagnosis menderita kanker payudara dapat secara signifikan meningkatkan risiko kematian hingga 41 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti menganalisis data kesehatan pada hampir 550.000 wanita dari sembilan negara Swedia yang memenuhi syarat untuk skrining kanker payudara antara tahun 1992 dan 2016.

Mereka menemukan bahwa wanita yang menghadiri sesi skrining mereka 50 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena kanker payudara dalam sepuluh tahun ke depan dibandingkan mereka yang tidak menghadirinya.

“Partisipasi rutin dalam semua pemeriksaan terjadwal memberikan pengurangan terbesar dalam risiko kematian akibat kanker payudara,” kata penulis makalah dan ahli epidemiologi kanker Stephen Duffy dari Queen Mary University of London. Pada Rabu (10/03).

“Meskipun kami menduga bahwa partisipasi reguler akan memberikan pengurangan yang lebih besar daripada partisipasi skrining yang tidak teratur, saya pikir cukup adil untuk mengatakan bahwa kami sedikit terkejut dengan ukuran efeknya,” tambahnya.

Penemuan ini mendukung hipotesis bahwa kehadiran skrining secara teratur mengurangi kesempatan kanker untuk tumbuh sebelum terdeteksi.

Dalam studi mereka, Profesor Duffy dan rekannya membagi wanita dari kumpulan data mereka menjadi beberapa kelompok berdasarkan apakah mereka menghadiri dua ujian skrining yang dijadwalkan sebelum diagnosis mereka dengan kanker payudara.

Mereka menjuluki mereka yang menghadiri kedua sesi pemutaran sebagai partisipan berseri, sedangkan mereka yang melewatkannya diberi label serial nonpartisipan.

Analisis para peneliti menunjukkan bahwa berpartisipasi dalam kedua pertemuan mammogram memberikan perlindungan yang lebih tinggi terhadap kematian akibat kanker payudara daripada hanya menghadiri satu atau tidak satu pun dari pertemuan tersebut.

Secara khusus, menghadiri kedua pemeriksaan menyebabkan penurunan 29 persen dalam kematian akibat kanker payudara dibandingkan dengan wanita yang hanya menghadiri salah satu tes sebelumnya.

Dengan selesainya studi mereka saat ini, tim sekarang mencari untuk mengembangkan gambaran yang lebih rinci tentang manfaat dari pemeriksaan mammogram rutin, termasuk bagaimana dampak yang disebut kanker interval yang muncul di antara pemeriksaan.

“Kami sedang merencanakan penelitian prognostik lebih lanjut tentang mekanisme efek ini,” komentar Profesor Duffy.

“Kami berencana untuk menyelidiki apakah dan jika demikian sejauh mana kehadiran rutin meningkatkan prognosis kanker interval serta kanker yang terdeteksi layar.” tambah peneliti.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini