Pemkab Gresik Latih Relawan Pemulasaran Jenazah Covid-19

-

Berita Baru, Gresik – Penanganan jenazah terpapar Covid-19 memerlukan penanganan khusus agar tidak terjadi potensi penularan. Untuk itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik mengadakan pelatihan teknik-teknik pemulasaran jenazah bagi para relawan sesuai SOP dan protokol kesehatan.

Pelatihan yang berlangsung di ruang pertemuan Putri Mijil, Pendopo Gresik itu diikuti sebanyak 80 relawan dengan menghadirkan sejumlah narasumber. Melalui pelatihan itu, diharapkan para relawan mendapat pengetahuan yang benar tentang penanganan jenazah Covid-19, sehingga tidak terjadi kesalahan atau justru akan membahayakan baik bagi relawan, pihak keluarga maupun masyarakat sekitar.

Hadir dalam kegiatan itu, Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani menyampaikan, para relawan akan dibagi menjadi tiga divisi, yakni Nakes, pemulasaran, dan bantuan sosial. Setiap divisi memiliki tugas dan fungsi masing-masing.

Berita Terkait :  Tanpa Syarat Domisili, Gubernur Khofifah Sebut Vaksinasi Covid-19 di Gresik Bisa Jadi Percontohan

“Relawan ini akan dibagi tiga divisi, yakni nakes, pemulasaran, dan bantuan sosial. Untuk nakes akan difokuskan guna akselerasi vaksinasi, nantinya vaksinasi kabupaten akan kami sebar di wilayah selatan, tengah, dan utara, tidak hanya bertumpu di WEP. Namun sistemnya nanti sama dengan yang berlangsung di WEP, kami akan optimalkan aplikasi yang kita miliki, yakni gresikpedia,” kata Bupati yang biasa disapa Gus Yani dikutip dari laman resmi akun instagram @fandiakhmadyani, Sabtu (17/7). 

Kemudian, lanjut dia, para relawan pemulasaran akan disebar di 9 Rumah Sakit (RS) rujukan pemulasaran Covid-19. Sementara relawan sosial akan diperbantukan di 5 posko yang tersebar di beberapa wilayah se-Kabupaten Gresik.

Berita Terkait :  Gresik Terapkan PPKM Darurat Mulai 3 Juli, Tempat Wisata Tutup

“Para relawan ini nanti akan kami sebar di 9 rumah sakit rujukan pemulasaran Covid. Adapun untuk sosial, akan kami perbantukan di posko-posko darurat yang telah kami dirikan di 5 titik yang tersebar,” tandasnya.

Berita Terkait :  Bertarung di Pilkada Gresik 2020, Pasangan Niat dan QA Jadwalkan Mendaftar ke KPU Secara Bergiliran

Sebelumnya, Pemkab Gresik membuka rekrutmen relawan pemulasaran jenazah Covid-19 dengan menggandeng sejumlah elemen baik Ormas, Komunitas, maupun LSM. Para relawan ini harus bersyarat usia mulai umur 30 tahun sampai 60 tahun, laki-laki maupun perempuan dan BerKTP Gresik, sehat dan sudah melakukan vaksinasi minimal 1 kali.

“Kami membentuk relawan guna mendukung kegiatan pemerintah menangani Covid-19 di Gresik. Selain unsur nakes, kami juga menggandeng Ultras Gresik, GP Ansor, Pemuda Muhammadiyah Fatayat, Nasyiatul Aisyiah, dan unsur masyarakat lainnya,” terang Bupati Gus Yani.

Berita Terkait :  134 Keuchik Aceh Besar Dilantik

Selanjutnya Bupati millenial ini meminta kepada seluruh peserta agar seluruh materi yang disampaikan narasumber dapat dipahami dengan baik. Sehingga ikhtiyar dalam memberikan manfaat bagi masyarakat Gresik dapat terlaksana dengan baik, sehingga penanganan jenazah Covid-19 sesuai dengan syariat dan protokol kesehatan, dan Gresik bisa secepatnya terlepas dari pandemi Covid-19 ini.

Berita Terkait :  Cek Distribusi Obat, Menko PMK Kunjungi Gudang Farmasi Dinkes Gresik

“Semoga ikhtiyar ini bermanfaat bagi masyarakat Gresik. Mari kita tunjukkan dengan kebersamaan, dengan Gotong Royong, Gresik ini bisa melalui pandemi Covid, Gresik Kompak, Gresik Kuat,” tutupnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Mulai Disalurkan, 74.648 Keluarga di Gresik Terima Bansos Beras Kemensos

TERBARU