Pemerintah Iran: Senjata yang Digunakan Membunuh Ilmuwan Nuklir Iran Dibuat di Israel

-

Berita Baru, Internasional – Iran telah mengklaim bahwa senjata yang digunakan untuk membunuh ilmuwan nuklir top mereka, Mohsen Fakhrizadeh dibuat di Israel.  Diketahui bahwa  Mohsen Fakhrizadeh adalah tokoh ilmuwan terkemuka  iran yang  mendirikan program nuklir militer negara itu pada dua dekade lalu.

Pada upacara pemakaman Fakhrizadeh yang berlangsung di luar ruangan di kementerian pertahanan Iran di Teheran pada Senin (30/10), anggota dewan keamanan nasional Iran,  Ali Shamkhani, mengatakan serangan itu “dilakukan dengan menggunakan perangkat elektronik”. menurut Press TV yang dikendalikan pemerintah Iran, Samkhani mengungkapkan bahwa:

“Tidak ada orang yang hadir di lokasi” pembunuhan itu, kata Shamkhani,. Dia juga menyalahkan kelompok pengasingan Iran, Mujahidin-e-Khalq, “memiliki peran” dalam insiden tersebut tetapi tidak merinci klaim tersebut.

Media Iran melaporkan bahwa sebuah senjata ditemukan dari lokasi serangan dengan “logo dan spesifikasi industri militer Israel”.

Outlet lain, saluran berbahasa Arab Al-Alam, mengatakan senjata yang digunakan “dikendalikan oleh satelit”. Itu juga tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim tersebut.

Pemakaman dihadiri oleh pejabat tinggi termasuk Panglima Pengawal Revolusi, Jenderal Hossein Salami; kepala program nuklir sipil Iran, Ali Akbar Sahei; dan menteri intelijen, Mahmoud Alavi.

Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, telah menjanjikan “balas dendam” atas pembunuhan Fakhrizadeh.

Fakhrizadeh, yang sering disebut sebagai bapak program nuklir Iran, dibunuh di pinggiran Teheran pada 27 November.

Para pengkritik Iran menuduh negara itu menggunakan program nuklir sipilnya sebagai front untuk operasi militer yang mengembangkan senjata nuklir, bahkan ketika negara itu terus menegaskan bahwa programnya damai.

Setelah mencium peti mati Fakhrizadeh, menteri pertahanan Iran, Jenderal Amir Hatami, mengatakan dalam pidatonya bahwa pembunuhan itu akan membuat Iran “lebih bersatu, lebih bertekad”.

“Untuk kelanjutan jalan Anda, kami akan melanjutkan dengan lebih cepat dan lebih banyak kekuatan,” kata Jenderal Hatami, sementara dia mengkritik negara-negara yang tidak mengutuk pembunuhan itu. “Ini akan menyusulmu suatu hari nanti.”

The Uni Emirat Arab mengeluarkan pernyataan pada hari Senin mengutuk “pembunuhan keji”. UEA dan Israel mencoba untuk menormalisasi hubungan mereka, sebuah proses yang baru-baru ini mencakup dimulainya kembali layanan udara penumpang antara kedua negara.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments