Berita

 Network

 Partner

Libur
Ilustrasi : Istimewa

Pemerintah Geser Libur Maulid Nabi ke 20 Oktober 2021

Berita Baru, Jakarta – Pemerintah memutuskan menggeser hari libur peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dari tanggal 19 menjadi 20 Oktober 2021. Kebijakan ini diambil sebagai langkah antisipasi munculnya kasus baru Covid-19.

Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama (Kemenag), Kamaruddin Amin mengatakan kebijakan untuk menggeser hari libur ini merupakan upaya pemerintah untuk pencegahan dan penanganan penyebaran munculnya klaster baru Covid-19.

“Sebagai antisipasi munculnya kasus baru Covid-19, hari libur Maulid Nabi digeser 20 Oktober 2021,” jelasnya melalui keterangan tertulis, Sabtu (9/10).

Kamaruddin menegaskan, bahwasanya pergeseran libur ini hanya dimaksudkan dalam rangka hari peringatannya saja. Sementara untuk Hari Maulid Nabi Muhammad SAW itu sendiri menurutnya tidak berubah, yakni tetap pada 12 Rabiul Awal.

Berita Terkait :  Teten Masduki: Banyak UMKM Terhubung Market Place

“Maulid Nabi Muhammad Saw tetap 12 Rabiul Awal. Tahun ini bertepatan 19 Oktober 2021 M. Hari libur peringatannya yang digeser menjadi 20 Oktober 2021 M,” ujarnya.

Kamaruddin mengatakan, perubahan serupa juga pernah dilakukan oleh Kemenag pada hari libur peringatan tahun baru hijriah kemarin.

Kala itu, ia mengatakan, tahun barunya tetap 1 Muharram 1443 H, bertepatan 10 Agustus 2021. Namun, hari libur dalam rangka memperingatinya digeser menjadi 11 Agustus 2021.

Diketahui perubahan ini tertuang dalam Keputusan bersama Menag, Menaker, dan Menpan RB No 712, 1, dan 3 tahun 2021 tentang Perubahan Kedua atas Keputusan Bersama Menag, Menaker, Menpan dan RB No 642, 4, dan 4 tahun 2020 tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama.

Berita Terkait :  Pakar Bahasa Sebut “Bajak Momentum Krisis“ dalam Pidato Presiden Jokowi Kurang Tepat

“Perubahan juga terjadi terkait cuti bersama dalam rangka Hari Raya Natal yang awalnya ditetapkan pada 24 Desember, akhirnya diputuskan untuk ditiadakan,” tegasnya.