Paparan Polusi Udara dapat Merusak Otak dan Kognitif pada Anak

-

Berita Baru, Inggris – Penelitian menunjukan, terpapar asap dan polusi udara saat masa anak-anak dapat merusak keterampilan kognitif Anda hingga enam dekade setelah Anda terpapar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar Universitas Edinburgh menguji kecerdasan umum dari sampel lebih dari 500 orang berusia 70 tahun dengan menggunakan tes yang diselesaikan kelompok yang sama ketika mereka berusia 11 tahun.

Mereka juga memeriksa di mana kelompok itu tinggal sepanjang hidup mereka untuk memperkirakan tingkat polusi udara yang mereka hadapi selama masa kanak-kanak.

Para sukarelawan yang terpapar polusi udara semasa kanak-kanak mengalami penurunan kognitif yang kecil, tetapi dapat dideteksi. Rata-rata di antara usia 11 dan 70 tahun.

Para peneliti di balik penelitian ini tidak meneliti mengapa polusi udara tampaknya menyebabkan berkurangnya keterampilan kognitif, tetapi penelitian sebelumnya telah menemukan hal itu mungkin disebabkan oleh partikel logam di dalam udara yang terpolusi yang mencapai organ otak dan merusak neuron.

Dr Susan Kohlhaas dari organisasi Alzhaeimer Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan masyarakat harus bekerja menuju udara kota yang lebih bersih sebagai tujuan kesehatan masyarakat yang kritis.

Studi ini dirancang untuk menunjukkan kemungkinan memperkirakan polusi udara secara historis dan kemudian mengeksplorasi bagaimana terkait dengan kemampuan kognitif sepanjang hidup, kata tim peneliti.

Para peneliti Skotlandia menggunakan model statistik untuk menganalisis hubungan antara keterpaparan seseorang terhadap polusi udara dan keterampilan berpikir mereka seiring bertambahnya usia.

Mereka juga mempertimbangkan faktor gaya hidup, seperti status sosial ekonomi dan merokok.

Kohlhaas mengatakan ada semakin banyak bukti bahwa polusi udara dapat meningkatkan risiko demensia di samping berbagai faktor eksternal lainnya.

“Demensia bukan bagian yang tak terhindarkan dari bertambahnya usia, dan faktor-faktor termasuk usia, genetika, dan lingkungan memengaruhi risiko pengembangan kondisi tersebut, ” katanya. Pada Rabu (03/02).

Dr Tom Russ, Direktur Pusat Penelitian Demensia Alzheimer Skotlandia di Universitas Edinburgh, mengatakan penelitian tersebut menunjukkan bahaya polusi udara.

“Untuk pertama kalinya kami telah menunjukkan efek paparan polusi udara di awal kehidupan dapat memengaruhi otak beberapa dekade kemudian,” jelasnya.

Ini adalah langkah pertama untuk memahami efek berbahaya dari polusi udara pada otak dan dapat membantu mengurangi risiko demensia untuk generasi mendatang.

Para peneliti mengatakan hingga saat ini belum mungkin untuk mengeksplorasi dampak paparan awal polusi udara terhadap keterampilan berpikir di kemudian hari karena kurangnya data tentang tingkat polusi udara sebelum tahun 1990-an ketika pemantauan rutin dimulai.

Untuk penelitian ini peneliti menggunakan model yang disebut model transportasi kimia atmosfer EMEP4UK untuk menentukan tingkat polusi.

Ini dikenal sebagai konsentrasi materi partikulat halus historis (PM2.5). untuk tahun 1935, 1950, 1970, 1980, dan 1990.

Mereka menggabungkan temuan-temuan sejarah ini dengan data model kontemporer dari 2001 untuk memperkirakan keterpaparan kursus kehidupan pada relawan berusia 70 tahun.

Mereka adalah bagian dari studi Lothian Birth Cohort 1936, dari sekelompok individu yang lahir pada tahun 1936 dan mengambil bagian dalam Survei Mental Skotlandia tahun 1947.

Sejak 1999, para peneliti telah bekerja dengan Kelompok Kelahiran Lothian untuk memetakan bagaimana kekuatan berpikir seseorang berubah selama hidup mereka.

Tim tersebut mengatakan ini adalah studi pertama yang meneliti penurunan kognitif dan bagaimana hal itu terkait dengan polusi udara dengan menggunakan studi kohort jangka panjang.

Mereka mengatakan pekerjaan di masa depan harus dilakukan untuk melihat hubungan antara polusi udara dan penurunan kognitif sepanjang umur rata-rata kelompok manusia.

“Data polusi udara historis yang dimodelkan perlu disempurnakan dan diselaraskan di berbagai titik waktu yang berbeda, dan data ini digunakan untuk memberikan perkiraan yang kuat dari paparan jalur kehidupan,” tulis para penulis dalam makalah mereka.

“Tapi kami yakin bahwa kami telah menunjukkan kelayakan dan nilai pendekatan ini,” tambah mereka.

Dr Kohlhaas mengatakan bahwa sementara penelitian tersebut tidak membahas efek polusi udara pada pengembangan demensia, penelitian tersebut melihat hubungan antara polusi dan pemikiran.

“Dari satu studi ini saja, kami tidak dapat menghubungkan paparan polusi udara di masa kanak-kanak dengan perubahan yang berarti antara usia 11 dan 70 tahun,” katanya.

“Namun, penelitian ini menunjukkan bahwa menggunakan data historis untuk mempelajari pengaruh skala besar seperti ini dalam kaitannya dengan kesehatan otak adalah mungkin.”

“Kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk membantu mengurangi jumlah orang yang akan terus mengembangkan masalah memori dan masalah berpikir di masa depan dan itulah mengapa Alzheimer’s Research UK telah meluncurkan kampanye Think Brain Health sebagai langkah pertama.” Tambah peneliti.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments