Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Operasi Turki
(Foto : Suratkabar.id)

Rencana Operasi Turki di Suriah Utara, Tidak Mendapat Dukungan AS

Berita Baru, Internasional – Sebuah pengumuman keluar dari Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan bahwa Ankara akan memulai operasi udara dan darat militer di sebelah timur sungai Efrat di Suriah dalam beberapa hari mendatang.

Dilansir dari Sputnik News, Senin (7/10), Amerika Serikat tidak akan mendukung Turki dalam operasinya di Suriah Utara, Gedung Putih mengumumkan hal tersebut setelah sebuah pembicaraan via telepon antara Presiden AS Donald Trump dan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan.

“Hari ini, Presiden Donald J. Trump berbicara dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan dari Turki melalui telepon. Turki akan segera bergerak maju dengan operasi yang telah lama direncanakan ke Suriah Utara. Angkatan Bersenjata Amerika Serikat tidak akan mendukung atau terlibat dalam operasi itu, dan pasukan Amerika Serikat, setelah mengalahkan kekhalifahan teritorial ISIS, tidak akan lagi berada di daerah dekat, ” begitu bunyi pernyataan Gedung Putih.

Menurut juru bicara kepresidenan Turki, Ibrahim Kalin, Ankara akan menciptakan zona aman di Suriah untuk memusnahkan teroris dan memastikan kembalinya pengungsi yang aman ke tanah air mereka.

Sementara itu, media melaporkan bahwa militer AS telah mengevakuasi dua pos pengamatan di Ras al-Ain dan Tell Abiad menjelang operasi menjulang. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengkonfirmasi bahwa penarikan telah dimulai setelah panggilan teleponnya dengan Trump, menambahkan bahwa Ankara dan Washington terus melanjutkan pembicaraan mengenai masalah ini.

Dia juga mengumumkan rencananya untuk mengunjungi Washington dalam rangka bertemu dengan Trump pada paruh pertama November untuk membahas proyek zona aman dan perselisihan mengenai program jet tempur F-35.

Pada hari Sabtu, Erdogan mengatakan bahwa Ankara berencana untuk meluncurkan operasi di Suriah utara di sebelah timur Sungai Eufrat dalam beberapa hari mendatang. Menurutnya, tujuan operasi itu adalah untuk membersihkan perbatasan Suriah dengan Turki dari milisi Kurdi, menciptakan zona keamanan dan menampung para pengungsi Suriah di sana.

Pada 7 Agustus, Turki dan Amerika Serikat sepakat untuk menciptakan zona aman di Suriah utara setelah berbulan-bulan ketegangan antara kedua negara atas kehadiran milisi Kurdi di wilayah tersebut.

Kemudian pada Agustus, Erdogan memperingatkan bahwa negaranya dapat melancarkan operasi militer terhadap pasukan Kurdi di Suriah di sebelah timur Sungai Efrat jika Amerika Serikat gagal memenuhi persyaratan Ankara untuk zona aman.

Wilayah di sebelah timur Eufrat saat ini dikendalikan oleh pasukan bela diri, terutama terdiri dari milisi Kurdi, termasuk Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) yang didukung AS, yang dipandang Ankara sebagai afiliasi Partai Pekerja Kurdistan (PKK), terdaftar sebagai organisasi teroris di Turki.

Pada bulan Desember 2018, Erdogan mengumumkan bahwa Turki siap untuk memulai operasi militer melawan milisi Kurdi di tepi timur Sungai Eufrat serta di Manbij Suriah, yang terletak di dekat perbatasan Turki jika Amerika Serikat tidak menyingkirkan para pejuang dari sana. .

Tak lama kemudian, presiden Turki menyatakan bahwa dia telah memutuskan untuk menunda awal operasi setelah percakapan telepon dengan Trump pada pertengahan Desember, di mana POTUS mengungkapkan rencananya untuk menarik semua pasukan Amerika dari Suriah.

Turki telah lama menentang kehadiran milisi Kurdi di utara Suriah, mengklaim bahwa mereka merupakan ancaman bagi keamanan negara. Pada Januari 2018, Turki meluncurkan operasi militer di kota Afrin melawan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) yang didukung AS. Serangan itu dibanting sebagai agresi oleh Damaskus.

Sumber : Sputnik News