Mulai Malam ini, Bulan Purnama Terlihat Lebih Besar, Cerah dan “Pink”

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Bulan purnama akan tampak 30 persen lebih terang dan 14 persen lebih besar dari biasanya malam ini karena satelit alami tersebut mencapai titik terdekat ke Bumi dalam orbitnya mengelilingi planet kita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikenal sebagai “bulan super merah muda”, bulan akan terlihat penuh sebelum matahari terbenam pada 27 April dan saat bulan terbit di timur masih akan terlihat hingga terbenam di barat keesokan paginya.

Namun, terlepas dari namanya, bulan tidak akan tampak berwarna merah muda. Namanya diambil berasal dari bunga phlox yang mekar di Amerika Utara pada awal musim semi.

Sebaliknya, bulan akan tampak berwarna keemasan dan akan menjadi sekitar 30 persen lebih menyilaukan dan 14 persen lebih besar dari rata-rata bulan purnama saat mencapai puncaknya pada pukul 04:31 BST (British Summer Time).

Anna Ross, astronom di Royal Observatory di Greenwich, mengatakan jarak rata-rata antara Bumi dan bulan adalah 238.171 mil (383.299 KM).

Tapi bulan akan mencapai titik terdekatnya pada bulan lunar ini pada 27 April pukul 16:24, ketika jaraknya 222.065 mil (357.38 KM) dari Bumi.

“Momen persis bulan purnama yang paling dekat dengan titik ini, jadi bulan super juga terjadi pada 27 April, tetapi pada 04:31,” jelasnya.

“Ini berarti waktu terbaik untuk melihat supermoon ini adalah kapan saja pada malam 27 April.”

Supermoon biasanya hanya terjadi setahun sekali, saat bulan purnama bertepatan dengan bulan yang juga berada di titik orbit terdekat ke Bumi, yang disebut perigee.

Dibandingkan dengan bulan purnama standar, supermoon dapat tampak antara tujuh dan 14 persen lebih besar dan hingga 30 persen lebih cerah.

Supermoon relatif jarang terjadi karena jalur orbit bulan mengelilingi bumi berbentuk elips, bukan melingkar, yang berarti bahwa bulan purnama jarang terjadi saat bulan juga berada di perigee-nya.

Sebaliknya, sebagian besar bulan purnama terjadi saat bulan berada lebih jauh dari Bumi, membuatnya tampak lebih redup dan tidak sebesar saat bulan supermoon.

” Karena ini berarti bulan sedikit lebih dekat dengan kita, bulan tampak sedikit lebih besar di langit,” jelas Ross.

Jika Anda melewatkan Bulan Merah Muda, Bulan Bunga akan terbit pada 26 Mei nanti dan berada 98 mil (157 KM) lebih dekat ke Bumi, sesi kedua dari dua supermoon pada tahun 2021.

Nama bulan super dan bulan purnama berasal dari peristiwa penting pada waktu terjadinya, dinamai sesuai dengan bunga yang mekar yang muncul.

Label “merah muda” dipilih sebagian sebagai referensi untuk jenis bunga liar asli Amerika Utara yang disebut “phlox subulata,” yang memiliki rona merah muda cerah dan merupakan tanda umum musim semi.

Bunga Bulan Mei mendapatkan namanya dari fakta bunga bermunculan dan menjadi berlimpah selama bulan tersebut. nama lain termasuk bulan tanam dan bulan tunas.

Ilmuwan Noah Petro dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland mendorong orang-orang untuk memanfaatkan peristiwa bulan yang fenomenal bahkan jika mereka hanya bisa melihat keluar jendela ruang tamu.

“Keluar dengan melihat bulan. Gunakan bulan purnama sebagai alasan untuk keluar dan mulai melihat bulan.”

“Gunakan ini sebagai kesempatan untuk tidak menjauhkan diri secara fisik, tetapi terhubung secara emosional dengan sesuatu yang secara fisik jauh dari kita.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments