Militer Myanmar Tembakkan Granat Senapan Ke Pengunjuk Rasa, 80 Tewas

-

Berita Baru, Internasional – Pada Jumat (9/4), pasukan keamanan Myanmar dilaporkan telah menembakkan granat senapan ke arah pengunjuk rasa di sebuah kota dekat Yangon. Kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) dan outlet berita domestik mengatakan, lebih dari 80 orang tewas dalam insiden tersebut.

Rincian korban tewas berada di kota Bago, 90 km (55 mil) timur laut Yangon. Awalnya, informasi korban tewas tidak terdeteksi karena pasukan keamanan menumpuk mayat di kompleks pagoda Zeyar Muni dan menutup daerah tersebut, menurut saksi mata.

Outlet berita AAPP dan Myanmar Now mengatakan pada hari Sabtu bahwa 82 orang tewas pada protes hari Jumat. Penembakan dimulai sebelum fajar pada hari Jumat dan berlanjut hingga sore hari, kata Myanmar Now.

“Ini seperti genosida,” kata outlet berita tersebut mengutip seorang penyelenggara protes bernama Ye Htut. “Mereka menembaki setiap orang.”

AAPP, yang mencatat jumlah korban tewas harian dan ditangkap oleh pasukan keamanan, sebelumnya mengatakan 618 orang telah tewas sejak kudeta, namun hal tersebut dibantah oleh militer.

Juru bicara Junta, Mayjen Zaw Min Tun, mengatakan saat konferensi pers pada hari Jumat di ibukota, Naypyitaw, bahwa militer telah mencatat 248 kematian warga sipil dan 16 kematian polisi, dan mengatakan tidak ada senjata otomatis yang digunakan oleh pasukan keamanan.

Kantor polisi di Naungmon, di negara bagian Shan, diserang pagi-pagi sekali oleh pejuang dari aliansi yang mencakup Tentara Arakan, Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang dan Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar, media melaporkan.

Penguasa militer Myanmar mengatakan pada hari Jumat bahwa protes terhadap pemerintahannya berkurang karena orang-orang menginginkan perdamaian, dan bahwa negara itu akan mengadakan pemilihan dua tahun mendatang.

Anggota parlemen Myanmar yang dipecat oleh Junta mendesak Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat untuk mengambil tindakan terhadap militer.

“Rakyat kami siap membayar berapa pun biaya untuk mendapatkan kembali hak dan kebebasan mereka,” kata Zin Mar Aung, penjabat menteri luar negeri Myanmar. Dia mendesak anggota Dewan untuk menerapkan tekanan langsung dan tidak langsung pada junta.

“Myanmar berada di ambang kegagalan negara, kehancuran negara,” Richard Horsey, penasihat senior Myanmar di International Crisis Group, mengatakan pada pertemuan informal PBB, diskusi publik pertama tentang Myanmar oleh anggota dewan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments