Riset Obat Covid-19 dari Tumbuhan, Dimulai dari Tembakau

-

Berita Baru, Kanada – Para peneliti di seluruh negeri sedang menguji kandidat vaksin COVID-19 dua dosis baru yang alami dari tumbuhan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikembangkan oleh vaksinasi Medicago, sebuah perusahaan biofarmasi yang berbasis di Kanada, suntikan tersebut menggunakan ekstrak dari tembakau untuk menghasilkan partikel mirip virus corona.

Hal ini bekerja dengan membantu tubuh mengenali patogen sehingga dapat menimbulkan respon imun dan melancarkan serangan jika seseorang telah terinfeksi.

Jika uji klinis tahap akhir membuktikan kandidat berhasil, maka pembuatannya bisa lebih cepat dan lebih murah dan lebih mudah didistribusikan daripada vaksin lain yang tersedia.

Vaksin virus korona Medicago dibuat menggunakan varian tanaman tembakau dan menggunakan partikel mirip virus (VLP).

VLP, yang merupakan molekul yang sangat mirip tetapi tidak menular karena tidak mengandung materi genetik, ditambahkan ke tanah dan diserap oleh tanaman saat tumbuh.

Ini kemudian meniru bentuk virus corona untuk melatih sistem kekebalan untuk mengenalinya dan meningkatkan respons kekebalan.

Ini berbeda dengan vaksin yang disahkan untuk penggunaan darurat oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), yang hanya menargetkan protein lonjakan di luar virus, daripada menyerupai struktur virus secara keseluruhan.

“Yang harus Anda lakukan adalah mengekstrak protein dari tanaman dari daun, dan Anda memiliki vaksinnya, ” kata Dr Matthew Hong, dari Wake Research di Raleigh, North Carolina, kepada ABC News 11. Pada Selasa (20/04).

“Anda tidak memerlukan semua latar belakang dan semua sistem pendukung lainnya, dan semua mesin dan semua peralatan yang digunakan untuk membuat virus.”

The candidate uses virus-like particles, which mimic the shape of the virus to train the body to recognize it and mount an immune response
Kandidat menggunakan partikel mirip virus, yang meniru bentuk virus untuk melatih tubuh untuk mengenalinya dan meningkatkan respons imun.

Ini bisa membuat vaksin lebih cepat dan lebih murah ke produsen daripada vaksin lain yang ada di pasaran, seperti dari Pfizer atau Moderna.

Itu juga tidak perlu disimpan pada suhu beku, sehingga lebih mudah dikirim ke klinik.

Selain itu, karena partikelnya berasal dari tumbuhan, hal ini dapat membatasi jumlah reaksi merugikan yang dialami oleh orang yang mendapatkan suntikan.

Hal ini sangat relevan mengingat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan FDA menyarankan dokter untuk berhenti menggunakan vaksinasi dari Johnson & Johnson minggu lalu setelah sembilan laporan pembekuan darah yang jarang, tetapi serius, dari lebih dari 7,2 juta vaksinasi.

Dr Mark Carlson, peneliti utama Be Well Clinical Studies, cabang uji coba Nebraska, mengatakan kandidat baru ini tidak melihat adanya kaitan dengan pembekuan darah.

“Sejauh ini, profil keamanan dari data pra-klinis Medicago serta data fase satu dan fase dua tidak mengidentifikasi apa pun mengenai pembekuan darah atau tanda keamanan lainnya,” kata Carlson kepada KETV.

Data awal dari uji coba fase I menemukan vaksin menghasilkan antibodi 10 kali lebih banyak pada penerima dibandingkan dengan mereka yang telah terinfeksi virus.

Saat ini, Medicago merekrut 30.000 peserta di seluruh AS dan di seluruh dunia untuk uji coba fase III.

Untuk memenuhi syarat, relawan harus berusia 18 tahun atau lebih dan belum pernah menderita COVID-19 atau divaksinasi.

Ini semakin sulit di Amerika, di mana 50,7 persen populasi orang dewasa telah memiliki setidaknya satu dosis, menurut CDC.

“Kumpulan subjek potensial kami menyusut setiap hari, jadi Medicago mencoba memperkuat uji coba ini secepat mungkin,” kata Carlson kepada KETV.

Medicago berharap hasil penelitiannya tersedia pada musim gugur 2021 untuk diserahkan ke regulator A.S. untuk ditinjau.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments