Mendes PDTT dan Gubernur Sulteng Bahas Peningkatan Kapasitas Pendamping Desa

Mendes PDTT
Mendes PDTT Abdul Muhaimin Iskandar saat menerima kunjungan Gubernur Sulteng, (Foto: Novri).

Berita Baru, Jakarta – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar menerima kunjungan dari Gubernur Sulawesi Tengah, Longki Djanggola di ruang kerjanya, Rabu (5/2/2020). Pertemuan tersebut membahas tentang peningkatan kapasitas pendamping desa.

“Tahun ini memang kita moratorium pengisian kekurangan (pendamping desa). Saya ingin fokus ke capacity building (pengembangan kapasitas),” ujarnya.

Menurut Mendes PDTT, pengembangan kapasitas tersebut penting untuk memastikan kualitas pendamping desa mumpuni dari berbagai aspek. Ia juga berharap pendamping desa mudah beradaptasi dan tanggap terhadap permasalahan-permasalahan baru di desa.

“Nanti ada assessment juga untuk pendamping desa. Bisa drop kalau tidak ada peningkatan kapasitas,” ujarnya.

Terkait hal tersebut, Longki Djanggola mengatakan, Sulawesi Tengah sendiri memiliki sekitar 1.800 desa dengan jumlah pendamping desa sebanyak 800 orang. Dari 800 pendamping desa tersebut, 50 diantaranya mengundurkan diri karena telah memiliki profesi dan pekerjaan lain.

“50 pendamping desa mengundurkan diri karena ada yang sudah jadi guru, tenaga kontrak, dan lain-lain,” ujarnya.

Longki mengakui, banyaknya program pemerintah yang fokus ke desa memiliki dampak signifikan terhadap peningkataan taraf hidup masyarakat desa. Menurutnya, diturunkannya anggaran langsung ke desa berdampak besar pada peningkatan perputaran uang perdesaan.

“Sekarang perputaran uang ada di desa. Jadi betul-betul masyarakat desa itu hidup. Tinggal bagaimana memanage-nya (mengelola),” ujarnya.

Pertemuan tersebut juga membahas tentang pengembangan kawasan transmigrasi di Sulawesi Tengah. Menurut Longki, program transmigrasi di Sulawesi Tengah memiliki kontribusi besar terhadap proses pembangunan daerahnya. “Peranan transmigrasi begitu besar,” ujarnya. [Novri]

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini