Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kentucky: Karyawan Pabrik Lilin Mayfield Diancam akan Dipecat Karena Pergi saat Tornado

Kentucky: Karyawan Pabrik Lilin Mayfield Diancam akan Dipecat Karena Pergi saat Tornado

Berita Baru, Internasional – Rentetan tornado yang melanda Kentucky dan negara bagian sekitarnya telah menewaskan belasan anak, termasuk seorang bayi berusia dua bulan, kata Gubernur Andy Beshear pada Selasa. Sebanyak 74 orang tewas di Kentucky, dengan korban tertua berusia 98 tahun, sementara 8 orang belum teridentifikasi. Lebih dari 18.000 rumah sementara ini hidup tanpa listrik.

Seperti dilansir dari The Guardian, Rabu (15/12), korban tewas termasuk 8 orang yang berada di sebuah pabrik lilin di Mayfield, Kentucky, yang hancur oleh badai. jumlah korban yang tewas di pabrik lilin dikhawatirkan akan jauh lebih tinggi, tetapi seorang juru bicara perusahaan mengatakan pada hari Senin bahwa sisa 102 pekerja yang bertugas pada saat itu masih hidup dan telah dilaporkan.

Berdasarkan pengakuan salah satu pekerja pabrik lilin Kentucky, para pekerja mendapat ancaman akan dipecat jika mereka meninggalkan pos tempat mereka bekerja.  Mereka bahkan memohon kepada manajer untuk diizinkan pergi saat tornado mematikan menerjang ke arah mereka akhir pekan lalu.

Beberapa karyawan pabrik Produk Konsumen Mayfield mengatakan kepada NBC News bahwa mereka berlindung di kamar mandi dan lorong ketika mereka pertama kali mendengar sirene peringatan tornado, kemudian pengawas memerintahkan mereka kembali bekerja karena menganggap bahaya telah berlalu.

“Saya meminta untuk pergi dan mereka memberi tahu saya bahwa saya akan dipecat,” kata Elijah Johnson (20), kepada NBC. “Bahkan dengan cuaca seperti ini, Anda masih akan memecat saya?’” katanya kepada manajernya.

Manajer menjawab, “Ya,” kata Johnson, menambahkan bahwa bos mengambil panggilan untuk mengetahui apakah ada yang sudah pergi.

Klaim pekerja pabrik memberikan bayangan yang lebih gelap atas peristiwa malam itu. Menurut NBC, mengutip pekerja shift malam lainnya, ada jeda tiga hingga empat jam antara alarm pertama berbunyi dan kedatangan tornado yang meratakan gedung, waktu di mana dia mengatakan 110 pekerja seharusnya dipulangkan tetapi tidak dipulangkan.

Haley Conder (29), mengatakan dia adalah salah satu dari sejumlah karyawan yang mendekati tiga manajer sekitar jam 9 malam ketika alarm berbunyi untuk kedua kalinya.

“‘Kamu tidak bisa pergi, kamu tidak bisa pergi. Anda harus tetap di sini,’” kata Conder kepada para manajer grup tersebut. “Situasinya buruk. Semua orang merasa tidak nyaman.”

McKayla Emery (21), yang diwawancarai oleh NBC dari ranjang rumah sakitnya, mengatakan bahwa dia mendengar sekelompok orang menerima jawaban serupa pada malam sebelumnya.

“Orang-orang mempertanyakan apakah mereka bisa pergi atau pulang,” kata Emery, yang mengatakan dia ingin tinggal untuk mendapatkan uang lembur. “‘Jika Anda pergi, kemungkinan besar Anda akan dipecat,'” katanya kepada mereka. “Aku mendengarnya dengan telingaku sendiri.”

Namun demikian, menurut laporan NBC, perusahaan menyangkal tuduhan tersebut. “Itu sama sekali tidak benar. Kami sudah memiliki kebijakan sejak Covid dimulai. Karyawan dapat pergi kapan saja mereka ingin pergi dan mereka dapat kembali keesokan harinya,” kata Bob Ferguson, juru bicara perusahaan.

Ferguson mengatakan para manajer tidak memberi tahu karyawan bahwa meninggalkan shift mereka berarti mempertaruhkan pekerjaan mereka, dan bahwa manajemen perusahaan telah mengikuti protokol darurat dari Badan Manajemen Darurat Federal dan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Pada hari Rabu, Joe Biden berencana mengunjungi daerah-daerah yang terkena dampak paling parah di Kentucky, setelah sebelumnya mengatakan bahwa ia tidak akan terburu-buru mengunjungi lokasi bencana karena khawatir mengganggu proses evakuasi.

Cuaca buruk akhir-akhir ini menjadi salah satu penghambat proses evakuasi, seperti yang telah diperingatkan oleh pihak berwenang di Kentucky kepada warga untuk bersiap-siap hidup tanpa listrik dan bahkan tanpa air bersih untuk beberapa waktu, karena kerusakan pada utilitas.