Berita

 Network

 Partner

Otak
Ilmuwan mengembangkan metode yang mengubah bagaimana otak manusia bekerja, sehingga bisa menghilangkan rasa takut dan meningkatkan rasa percaya diri, Sumber : Dailymail.co.uk.

Inovasi Stimuli Otak Agar Lebih Berani dan Menghilangkan Rasa Takut

Berita Baru, Jepang – Para ilmuwan telah mengembangkan metode yang mengubah cara kerja otak seseorang untuk meningkatkan kepercayaan diri dan menghilangkan rasa takut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dipercaya bahwa teknik ini berpotensi untuk mengobati kondisi psikologis seperti gangguan stres pascatrauma (PTSD), fobia, dan kecemasan.

Metode ini dijuluki peneliti “neurofeedback yang didekodekan”, teknologinya masih dalam tahap awal dan sementara para peneliti Jepang telah menemukannya berfungsi, itu tidak efektif untuk semua orang.

Oleh karena itu, tim telah mempublikasikan temuan mereka dengan harapan para ahli lain dapat membantu meningkatkan prosedur tersebut.

Kombinasi kecerdasan buatan dan pencitraan MRI digunakan oleh para ahli dari Advanced Telecommunications Research Institute International (ATR) di Seika, Jepang.

Berita Terkait :  Ilmuwan Gunakan Twitter Teliti Asal Usul COVID-19

Mereka menemukan pemindai fMRI dapat memberikan aktivitas otak waktu nyata yang dapat dibandingkan dengan rekaman sebelumnya.

Misalnya, otak penderita arachnofobia akan merespons dengan cara tertentu ketika dihadapkan dengan gambar tarantula dan ini direkam oleh komputer.

Tetapi variasi aktivitas alami otak berarti respons yang terlihat sama juga akan terjadi secara acak.

Pada titik-titik di mana hal ini sejalan dengan respons yang ditimbulkan rasa takut, para peneliti memberikan hadiah uang kepada para peserta.

Akhirnya, penguatan positif ini mengatur ulang otak sehingga ketika orang tersebut dipicu oleh laba-laba lagi, mereka tidak merespons dengan cara yang sama.

“Tindakan sederhana dengan berulang kali memberikan hadiah setiap kali pola terdeteksi mengubah memori asli atau keadaan mental,” jelas Dr Mitsuo Kawato dari ATR. Pada Kamis (25/02).

Berita Terkait :  Kebijakan Migran, AS Kirim Ribuan Orang Kembali Ke Meksiko

“Yang penting, peserta tidak perlu menyadari isi pola agar ini bekerja.” Tambah peneliti.

Data diperoleh dari lebih dari 60 orang yang mengikuti lima studi terpisah dan semua data dikumpulkan ke dalam satu database.

“Pendekatan Neurofeedback yang dikodekan ini dapat memiliki manfaat besar bagi populasi klinis dibandingkan perawatan tradisional,” kata penulis utama Dr Aurelio Cortese.

“Pasien dapat menghindari stres yang terkait dengan terapi pemaparan, atau efek samping yang diakibatkan oleh obat-obatan yang sudah mapan.”

“Karena itu, sangat penting bagi kami untuk mempercepat pengembangan teknik Neurofeedback yang dikodekan, dan ini hanya akan mungkin jika lebih banyak ilmuwan dapat mengerjakan data yang sebenarnya.”

Berita Terkait :  Konsep HarmonyOS Huawei untuk Produk Smart Home