Ini Penyebab Fenomena “Kelelahan” Karena Rapat Daring Zoom

Kelelahan
Peneliti dari Universitas Standford mencari tahu alasan mengapa seseorang bisa mengalami kelelahan karena rapat daring lewat komputer, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Pandemi virus corona memaksa kantor untuk ditutup dan rapat dialihkan secara daring  yang telah menciptakan fenomena baru yang dikenal sebagai “kelelahan zoom”.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, fenomena ini dinamai berdasarkan platform obrolan video populer, istilah ini digunakan untuk menggambarkan kelelahan yang timbul karena berpartisipasi dalam konferensi video, baik di Zoom, Google Meet, atau aplikasi lain.

Seorang peneliti dari Universitas Stanford baru-baru ini menyelidiki ide ini untuk menentukan alasan yang dapat menyebabkan orang menjadi kelelahan saat mereka hanya duduk di depan komputer.

Profesor Jeremy Bailenson menentukan jumlah kontak mata yang berlebihan, penurunan mobilitas, obrolan video meningkatkan beban kognitif dan terus-menerus melihat diri Anda mengarah pada fenomena “kelelahan zoom”

Namun, para ahli juga telah memberikan solusi bagi masing-masing untuk membantu karyawan menghidupkan kembali diri mereka sendiri saat menghabiskan berjam-jam mengobrol video setidaknya lima hari seminggu.

Virus Covid-19 menguasai dunia pada tahun 2020, yang memaksa jutaan orang mengunci diri dalam upaya untuk membatasi penyebaran virus.

Banyak bisnis menutup kantor fisik mereka, yang memaksa karyawan untuk menyiapkan ruang kerja di rumah mereka dan melakukan tugas menggunakan platform konferensi video.

Dan Zoom tampaknya memimpin dengan cukup cepat, firma tersebut mengatakan telah melihat 200 juta peserta rapat harian pada Maret 2020.

Meskipun ini akan menjadi tahun lockdown  bagi banyak orang di seluruh dunia, kebanyakan orang masih bekerja dari rumah dan merasa kelelahan karenanya.

Bailenson, yang merupakan direktur pendiri dari Stanford Virtual Human Interaction Lab (VHIL), memeriksa konsekuensi psikologis dari menghabiskan berjam-jam per hari di platform ini.

Sepanjang penelitian, Bailenson mengidentifikasi empat konsekuensi dari obrolan video yang berkepanjangan yang menurutnya berkontribusi pada perasaan yang umumnya dikenal sebagai fenomena “kelelahan zoom”.

Bailenson menekankan bahwa tujuannya bukan untuk menjelek-jelekkan platform konferensi video tertentu. Dia menghargai dan menggunakan alat-alat seperti Zoom secara teratur, tetapi ini untuk menyoroti bagaimana penerapan teknologi konferensi video saat ini melelahkan dan menyarankan perubahan antarmuka, yang banyak di antaranya mudah diterapkan.

“ Konferensi video adalah hal yang baik untuk komunikasi jarak jauh, tetapi pikirkan tentang medianya, hanya karena Anda dapat menggunakan video tidak berarti Anda harus melakukannya,” kata Bailenson. Pada Sabtu (27/02).

Alasan pertama diidentifikasi sebagai kontak mata jarak dekat yang berlebihan sangat intens.

Konferensi video mengharuskan pengguna untuk tetap menatap layar selama berjam-jam setiap hari, yang bisa melelahkan.

Selama pertemuan tatap muka, penonton biasanya hanya melihat pembicaraan individu, tetapi ketika acara diadakan secara online, kami cenderung melihat semua orang di ruang obrolan dan sepertinya semua orang menatap Anda.

“Kecemasan sosial berbicara di depan umum adalah salah satu fobia terbesar yang ada dalam populasi kita,” kata Bailenson.

“Saat Anda berdiri di sana dan semua orang menatap Anda, itu pengalaman yang membuat stres.”

Dia terus menjelaskan bahwa ketika wajah seseorang mendekati wajah kita dalam kehidupan nyata, otak kita memproses tindakan tersebut sebagai situasi intens yang mengarah pada perkawinan atau konflik.

“Apa yang terjadi, pada dasarnya, ketika Anda menggunakan Zoom selama berjam-jam adalah Anda dalam kondisi sangat tegang,” kata Bailenson.

Untuk mengatasi kontak mata yang intens dan dekat, dia menyarankan untuk mengurangi ukuran jendela obrolan video.

Penyebab kedua kelelahan Zoom adalah melihat diri Anda sendiri di layar.

“Di dunia nyata, jika seseorang terus-menerus mengikuti Anda dengan cermin – sehingga saat Anda berbicara dengan orang, membuat keputusan, memberikan umpan balik, mendapatkan umpan balik, Anda melihat diri Anda sendiri di cermin, itu akan gila. Tidak ada yang akan mempertimbangkan itu,” Bailenson menambahkan.

Bailenson mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa ketika Anda melihat cerminan diri Anda sendiri, Anda lebih kritis terhadap diri sendiri.

Banyak dari kita sekarang melihat diri kita sendiri di obrolan video selama berjam-jam setiap hari.

“Itu membebani kami. Ini membuat stres. Dan ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa ada konsekuensi emosional negatif melihat diri Anda sendiri di cermin,”katanya.

“Untuk menghindari menatap diri sendiri, pengguna dapat mengaktifkan tombol sembunyikan tampilan sendiri dengan mengklik kanan pada foto mereka sendiri, sehingga semua orang dapat melihat Anda, tetapi Anda tidak bisa.”

Karena karyawan tidak lagi harus berjalan ke ruang konferensi selama rapat, banyak yang mengalami penurunan mobilitas.

Bailenson telah mengidentifikasi hal ini sebagai pemicu kelelahan Zoom dan merekomendasikan untuk menyiapkan kamera lebih jauh dari layar untuk memberi ruang bagi diri Anda sendiri untuk berjalan atau berjalan-jalan seolah-olah Anda melakukannya di acara dunia nyata.

Dan alasan terakhir adalah beban kognitif yang jauh lebih tinggi dalam obrolan video.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini