Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

IPhone SE baru terlihat dipajang dalam sebuah acara di kantor pusat Apple di Cupertino, California, 21 Maret 2016. Foto: Reuters.
IPhone SE baru terlihat dipajang dalam sebuah acara di kantor pusat Apple di Cupertino, California, 21 Maret 2016. Foto: Reuters.

Permintaan Turun, Apple Berencana Pangkas Produksi iPhone dan AirPods

Berita Baru, California – Raksasa perusahaan teknologi, Apple Inc mengatakan berencana memangkas produksi iPhone dan AirPod karena penurunan permintaan yang disebabkan oleh krisis Ukraina dan kenaikan inflasi.

Salah seorang sumber yang dekat dengan masalah tersebut, mengatakan kepada surat kabar Nikkei Asia pada Senin (28/3) bahwa Apple Inc berencana untuk memproduksi iPhone SE 20% lebih sedikit – atau sekitar 2 juta hingga 3 juta unit – kuartal berikutnya dari yang direncanakan.

Laporan dari Nikkei menambahkan Apple juga telah mengurangi 2022 pesanan untuk AirPods lebih dari 10 juta unit.

Sementara itu, menurut laporan Reuters, saham Apple Inc turun sekitar 2% dalam perdagangan premarket.

Apple Inc belum menanggapi laporan Nikkei hingga berita ini dibuat.

Berita tentang permintaan yang lebih lemah mencerminkan perkiraan dari analis yang telah memperingatkan bahwa penguncian COVID-19 di kota-kota China dan lonjakan inflasi karena perang Ukraina dapat merusak permintaan smartphone tahun ini.

Sementara itu, Ming-Chi Kuo di TF International Securities pada hari Senin (28/3) juga memangkas perkiraan pengirimannya untuk iPhone SE tahun ini menjadi antara 15 juta dan 20 juta unit, dari sebelumnya 25 juta menjadi 30 juta unit.

“Ini terlihat sangat mirip dengan iPhone SE (2020), perbaikan kedua dari iPhone 8, dan bahkan lebih kecil kemungkinannya untuk membangkitkan permintaan konsumen,” kata analis Isaiah Research yang berbasis di Taiwan Eddie Han, memotong perkiraan penjualannya untuk model tersebut. sebanyak 5 juta unit.

Apple diperkirakan akan meluncurkan jajaran iPhone baru akhir tahun ini, tetapi analis mengatakan terlalu dini untuk memperkirakan dampak apa pun pada kisaran yang akan datang.