Ini Penyebab Anda Selalu Merasa Lapar

-

Berita Baru, Inggris – Menurut penelitian, Individu yang mengalami penurunan kadar gula darah setelah makan akhirnya akan merasa lapar lagi, sehingga mereka makan beberapa kalori lebih banyak daripada yang lain.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti dari King’s College London mengumpulkan data tentang kadar gula darah dan penanda kesehatan lainnya dari 1.070 orang yang makan sarapan secara normal dan makanan lainnya.

Mereka menemukan bahwa penurunan kadar gula darah setelah makan adalah alasan mengapa beberapa orang susah untuk menurunkan berat badan, bahkan pada diet yang dikontrol kalori.

Orang yang mengalami penurunan berat badan secara besar dalam kadar gula darah mengalami peningkatan rasa lapar sembilan persen dan lebih cepat untuk makan makanan selanjutnya dari individu yang lain.

Penulis studi mengatakan pemahaman yang lebih dalam tentang metabolisme pribadi sangat penting dalam hal perencanaan diet dan mengelola kesehatan Anda.

Penemuan ini adalah yang terbaru dari PREDICT, program penelitian nutrisi terbesar yang sedang berlangsung di dunia dimana mereka mengeksplorasi respon terhadap makanan dalam pengaturan kehidupan nyata.

Para relawan yang terlibat dalam penelitian harus makan sarapan yang dipilih secara khusus setiap hari, tetapi memiliki pilihan bebas untuk setiap makanan lainnya selama periode dua minggu.

Secara total, tim mengumpulkan data tentang 8.000 sarapan dan 70.000 makanan.

Sarapan standar didasarkan pada muffin yang mengandung jumlah kalori yang sama tetapi komposisinya bervariasi dalam hal karbohidrat, protein, lemak, dan serat.

Peserta juga melakukan tes respon gula darah puasa (tes toleransi glukosa oral), untuk mengukur seberapa baik tubuh mereka memproses gula.

Peserta mengenakan pemantau glukosa berkelanjutan (CGM) untuk mengukur kadar gula darah mereka selama seluruh durasi penelitian.

Mereka juga memiliki monitor yang dapat dikenakan untuk dipakai sepanjang waktu sehingga aktivitas siang hari dan bahkan tingkat tidur mereka dapat dilacak.

Para relawan juga mencatat tingkat kelaparan dan kewaspadaan menggunakan aplikasi telepon, bersama dengan kapan dan apa yang mereka makan sepanjang hari.

Penelitian sebelumnya yang mengamati gula darah setelah makan berfokus pada kenaikan dan penurunan kadar dalam dua jam pertama setelah makan, yang dikenal sebagai puncak gula darah.

Namun, setelah menganalisis data, tim PREDICT memperhatikan bahwa beberapa orang mengalami penurunan gula yang signifikan 2-4 jam setelah puncak awal ini, di mana kadar gula darah mereka turun dengan cepat di bawah garis dasar sebelum kembali naik.

Selain perlu makan lebih cepat dan 9% lebih lapar daripada individu lain, mereka yang mengalami penurunan gula darah juga mengonsumsi 75 kalori lebih banyak dalam empat jam sarapan dan total 312 kalori lebih banyak sepanjang hari.

Ini semua terlepas dari kedua kelompok makan makanan yang persis sama untuk sarapan, menciptakan pola yang berpotensi berubah menjadi penambahan berat badan 20 pon selama setahun.

Dr Sarah Berry dari King’s College London mengatakan telah lama disarankan bahwa kadar gula darah memainkan peran penting dalam mengendalikan rasa lapar.

“Kami sekarang telah menunjukkan bahwa penurunan gula adalah prediktor yang lebih baik untuk rasa lapar dan asupan kalori berikutnya daripada respons puncak gula darah awal setelah makan, mengubah cara kita berpikir tentang hubungan antara kadar gula darah dan makanan yang kita makan.” Pada Senin (19/04).

Peneliti dari King’s College London mengumpulkan data tentang kadar gula darah dan penanda kesehatan lainnya dari 1.070 orang yang makan sarapan standar dan makanan lainnya.

Profesor Ana Valdes dari University of Nottingham, yang memimpin tim studi, mengatakan beberapa ratus kalori sehari dapat menambah banyak berat badan selama setahun.

“Penemuan kami bahwa ukuran gula yang turun setelah makan berdampak besar pada rasa lapar dan nafsu makan memiliki potensi besar untuk membantu orang memahami dan mengontrol berat badan serta kesehatan jangka panjang mereka, ” tambah Valdes.

Membandingkan apa yang terjadi ketika peserta makan makanan uji yang sama mengungkapkan variasi besar dalam respons gula darah di antara orang-orang.

Mereka juga tidak menemukan korelasi antara usia, berat badan atau BMI, meskipun laki-laki memiliki penurunan yang sedikit lebih besar daripada rata-rata perempuan.

Ada juga beberapa variabilitas dalam ukuran penurunan yang dialami oleh setiap orang dalam menanggapi makan makanan yang sama pada hari yang berbeda.

Ini menunjukkan bahwa apakah Anda tidak tergantung pada perbedaan metabolisme masing-masing, serta efek dari pilihan makanan dan tingkat aktivitas sehari-hari.

Memilih makanan yang sesuai dengan biologi unik Anda dapat membantu orang merasa kenyang lebih lama dan makan lebih sedikit secara keseluruhan.

Patrick Wyatt, penulis utama studi mengatakan bahwa mereka telah membuka jalan bagi panduan pribadi yang digerakkan oleh data bagi mereka yang ingin mengelola rasa lapar mereka.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments