Kunjungan Kepausan ke Irak, Paus Fransiskus akan Temui Komunitas Kristen dan Pimpinan Muslim Paling Berpengaruh di Dunia

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Terlepas dari ancaman Covid-19 dan terorisme, kunjungan paus pertama ke Irak akan dimulai pada hari Jumat (5/3). Paus akan bertemu dengan komunitas Kristen yang pernah mengalami kepungan dan salah satu pemimpin Muslim paling berpengaruh di dunia.

Kunjungan kepausan ini merupakan perjalanan ke luar negeri yang pertama bagi Paus Fransiskus (84) sejak 15 bulan, karena pandemi telah membatasi pergerakannya. Pekan lalu, pembatasan Covid baru mulai berlaku di Irak, dengan diadakannya jam malam dan penguncian selama tiga hari penuh pada akhir pekan, karena catatan kasus harian semakin melonjak dalam waktu kurang dari seminggu.

Semua anggota rombongan kepausan akan divaksinasi sebelum keberangkatan, dan menjaga jarak sosial serta penggunaan masker akan digalakkan di acara-acara.

Pemerintah Irak telah menjanjikan keamanan yang tinggi selama kunjungannya tiga hari ke enam kota tersebut. Meskipun pemboman dan serangan kekerasan lainnya telah mereda dalam beberapa tahun terakhir, setidaknya 32 orang tewas dan lebih dari 100 lainnya luka-luka dalam pemboman bunuh diri kembar di pasar Baghdad bulan lalu.

“Kunjungan itu mengandung resiko, dan paus mengambil resiko karena dia melihat dirinya sebagai seorang pendeta, sebagai seorang ayah, sebagai orang yang pergi kepada siapapun yang berada dalam kesulitan. Mengenai keamanan, saya yakin pemerintah Irak akan mengambil semua langkah untuk memastikan kunjungan itu aman,” kata Kardinal Leonardo Sandri dari Kongregasi Gereja-Gereja Oriental Vatikan kepada majalah America.

Kunjungan ke-33 Paus Fransiskus ke luar negeri dalam delapan tahun menjabat sebagai kepala gereja Katolik Roma akan dimulai di Baghdad dengan upacara di istana presiden dan pertemuan dengan presiden Barham Salih dan perdana menteri Mustafa al-Kadhimi. Paus juga akan bertemu dengan para uskup, pastor, dan lainnya di Katedral Syro-Catholic Our Lady of Salvation di kota itu.

Selanjutnya, pada hari Sabtu (6/1), dia akan melakukan perjalanan ke selatan, ke kota suci Najaf untuk bertemu dengan Ayatollah Ali al-Sistani, ulama Muslim Syiah berusia 90 tahun yang berpengaruh. Dalam beberapa tahun terakhir, Francis telah membangun hubungan yang kuat dengan para pemimpin Muslim.

Pada Februari 2019, Francis dan sheikh Ahmed al-Tayeb, imam besar masjid al-Azhar Kairo dan tokoh Islam Sunni, menandatangani deklarasi bersejarah persaudaraan di Abu Dhabi.

Untuk komunitas Kristen kecil Irak, sorotan dari perjalanan ini adalah kunjungan Fransiskus ke bagian utara negara itu. Ribuan orang Kristen di daerah itu terbunuh di bawah pemerintahan ISIS antara 2014 dan 2017, dan ratusan ribu lainnya meninggalkan rumah mereka karena menghadapi kekerasan dan penganiayaan.

Francis akan mengunjungi kota Erbil, Mosul dan Qaraqosh untuk bertemu orang-orang yang sekarang mencoba membangun kembali komunitas dan gereja mereka. Di Mosul, paus akan berdoa di tugu peringatan bagi para korban ISIS, dan di Qaraqosh, dia akan mengunjungi Katedral Saint Mary al-Tahira, yang sedang diperbaiki setelah penjarahan dan kerusakan yang disebabkan oleh pejuang ISIS.

Di Erbil, misa dijadwalkan berlangsung di stadion sepak bola, di mana peserta akan dibatasi dan rincian kontak semua yang hadir diambil.

“Dia datang untuk bertatap muka, untuk menunjukkan kepada kita bahwa dia peduli tentang kita,” uskup agung Bashar Matti Warda, yang memimpin komunitas Katolik Kasdim di Erbil, mengatakan kepada National Catholic Reporter.

Ribuan pengungsi Kristen melarikan diri ke Erbil, di mana mereka ditawari perlindungan, kata Warda. “Kami telah belajar dari pengalaman ini tentang berbagi, kemurahan hati. Kejahatan Isis telah membatasi beberapa kehidupan komunitas, tetapi Tuhan telah membuka pintu lain dengan cinta dan kemurahan hati.”

Menurut Sandi, “Paus Fransiskus ingin membawa penghiburan, kedekatan, persaudaraan, keterbukaan, persahabatan kepada orang-orang yang telah begitu menderita ini dan kepada gereja Katolik dan umat Kristiani Katolik di negeri ini yang telah menderita sedemikian rupa sehingga membuat mereka hancur.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini