Berita

 Network

 Partner

Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia
(Foto: The Guardian)

Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia

Berita Baru, Internasional – Harta karun berupa tumpukan koin Romawi kuno ditemukan di hutan Rusia, seribu kilometer dari perbatasan Kekaisaran Romawi. Para ilmuwan mengaku penemuan tersebut sangat membantu mereka dalam memahami bagaimana hubungan kawasan itu dengan peradaban kuno.

Para ahli dari Rusia dan Polandia mengatakan kepada Sputnik News bagaimana numismatik mampu mengungkapkan realitas masa lalu yang tidak diketahui dan membantu menemukan negara-negara yang “hilang”.

Tumpukan 140 koin yang ditemukan pada musim gugur oleh para arkeolog di Cagar Museum Negara “Lapangan Kulikovo” di hutan Rusia (sepuluh kilometer dari pusat Tula) adalah salah satu penemuan paling menakjubkan dari sejarah kekaisaran Romawi akhir.

Koin-koin itu semuanya dicetak pada akhir abad ke-4 dan awal abad ke-5. Menurut para ilmuwan, arkeolog dan pemburu harta karun amatir telah menemukan empat timbunan koin dari periode itu di wilayah yang sama dalam beberapa dekade terakhir, tetapi masing-masing berisi tidak lebih dari dua lusin koin.

Nama suku yang hidup di Oka Atas pada zaman itu tidak bertahan. Untuk ahli geografi kuno, mereka adalah salah satu dari ratusan suku barbar yang tinggal jauh dari perbatasan kekaisaran. Para arkeolog menyebut mereka sebagai budaya Moshchiny, setelah nama desa Moshchiny yang digali di tepi Sungai Popolta di Wilayah Kaluga.

Menurut sejarawan, masyarakat barbar tidak memiliki sirkulasi uang yang layak pada waktu itu. Sebuah koin perunggu kecil mungkin telah beredar di antara orang-orang barbar di daerah-daerah di sepanjang perbatasan Romawi, tetapi bagaimana ia menemukan jalannya ke Oka Atas, seribu kilometer dari pinggiran kekaisaran? Para ilmuwan berpendapat bahwa perdagangan bukanlah jawabannya – daerah terpencil seperti itu tidak berada dalam orbit kepentingan perdagangan Romawi kuno.

Berita Terkait :  Pengawas Pemilu Independen Laporkan Penyimpangan Hasil Pemungutan Suara Perubahan Konstitusi Rusia
Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia
Koin yang ditemukan oleh arkeolog Museum Medan Perang Kulikovo di hutan 10 km dari pusat Tula
(Foto: Museum Medan Perang Kulikovo).

Para ahli menduga bahwa koin-koin itu berasal dari penduduk setempat yang dipekerjakan oleh tentara Romawi dan Bizantium. Sejak pemerintahan Konstantinus Agung pada awal abad ke-4, orang-orang barbar secara aktif direkrut untuk dinas militer tidak hanya di perbatasan, tetapi juga di pedalaman Kekaisaran.

“Tentara bayaran seperti itu disebut ‘foederati’. Mereka dibayar tidak hanya dengan emas, tetapi juga dalam koin perunggu. Beberapa tentara bayaran dari Oka kemungkinan telah menyimpan perunggu ini ketika mereka akan kembali ke Kekaisaran. Dengan kata lain, ini bukan harta jarahan, melainkan koin yang tertinggal di saku, yang mungkin kami simpan setelah bepergian”, kata Alexey Vorontsov, sekretaris ilmiah Cagar Museum Negara Kulikovo Field.

Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia
Koin yang ditemukan oleh arkeolog Museum Medan Perang Kulikovo di hutan 10 km dari pusat Tula
(Foto : Museum Medan Perang Kulikovo).

Menurut para peneliti, harta karun itu berasal dari awal Migrasi Besar Rakyat, yang dimulai dengan orang Hun menyeberangi Sungai Don pada tahun 375. Orang Goth, yang dikalahkan oleh orang Hun dan tinggal di wilayah Laut Hitam utara, sebelumnya diyakini telah pergi ke barat. Namun, para sarjana sekarang percaya bahwa ada semakin banyak bukti bahwa beberapa orang Goth pindah ke timur atau timur laut, dan oleh karena itu mungkin merekalah yang membawa koin ini ke Oka.

Berita Terkait :  Kiamat Serangga: 'Dunia Kita akan Terhenti Tanpa Mereka'

Jejak Keuangan Kuno

Seluruh timbunan terdiri dari koin-koin kecil seberat 1-2 gram. Menurut para ahli di Kulikovo Field Museum-Preserve, koin jenis ini adalah standar untuk “perubahan” Romawi dan Bizantium akhir, dicetak dalam jutaan keping setiap tahun. Koin perunggu atau tembaga memiliki denominasi terkecil, dan yang paling berharga adalah solidi emas dengan berat sekitar 4,5 gram.

Banyak kota memiliki hak untuk mencetak koin di kekaisaran, tetapi gaya dan karakteristik umumnya cenderung tetap sama. Tempat pengeluaran biasanya dicatat di bagian belakang koin, yaitu di bagian belakang gambar penggaris. Teknik numismatik modern dapat membantu memulihkan informasi ini jika koin telah rusak parah.

“Teknologi saat ini memungkinkan kita untuk mendeteksi detail pada koin yang tidak terlihat oleh mata, memeriksa permukaannya dalam skala nano dan menganalisisnya menggunakan kecerdasan buatan. Asal usul logam dapat diidentifikasi dengan analisis kimia menggunakan metode fluoresen sinar-X atau, misalnya, metode emisi sinar-X yang diinduksi proton”, kata Kyrylo Myzgin, asisten profesor di Institut Arkeologi di Universitas Warsawa. .

Di wilayah Eropa barbar, koin yang paling umum bukanlah koin tembaga abad ke-4, tetapi koin perak – denari Romawi, yang diproduksi secara massal pada abad ke-1 – ke-3.

Berita Terkait :  Pasukan Koalisi Pimpinan Saudi Cegat Drone Peledak Pemberontak Houthi

Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia
Koin yang ditemukan oleh arkeolog Museum Medan Perang Kulikovo di hutan 10 km dari pusat Tula
(Foto : Museum Medan Perang Kulikovo).

Meskipun gaji legiun sering kurang dari satu dinar sehari, orang barbar menerima perak ini dalam jumlah besar sebagai jaminan keamanan perbatasan. Timbunan barbar biasa berisi dua atau tiga ratus koin, tetapi ada juga yang menemukan hingga sembilan ribu dinar, dengan berat beberapa puluh kilogram perak.

Harta Karun sebagai Bukti

Koin adalah salah satu komoditas kuno yang paling populer karena mobilitas dan daya tahannya, kata para ilmuwan. Kemudahan untuk menentukan tanggalnya sering kali memberi para sejarawan kunci untuk memahami peristiwa dan tren masa lalu.

“Temuan koin dapat menunjukkan realitas politik dan ekonomi yang tidak disimpan dalam sumber tertulis. Contoh terbaru adalah dugaan kami tentang area pemukiman ‘Boraner’, suku abad ke-3 yang kuat tetapi kurang dikenal yang menjarah Trebizond Romawi yang kaya di Turki modern. Konsentrasi koin yang sangat tinggi yang dicetak di area kecil antara Dnieper dan Seversky Donets memungkinkan kami menemukan tempat tinggal suku ini, yang tampaknya terkait dengan Jerman”, kata Kyrylo Myzgin.

Koin dalam budaya “tidak beradab” bisa menjadi elemen perhiasan atau peralatan dengan status khusus atau fungsi magis. Misalnya, sejumlah besar koin emas Romawi, yang dicetak terutama di bawah Kaisar Trajan Decius sekitar tahun 249-251, baru-baru ini ditemukan di Ukraina dan Polandia; hampir semuanya memiliki lubang untuk menggantung.

Harta Karun Kekaisaran Romawi Akhir Ditemukan di Hutan Rusia
Koin yang ditemukan oleh arkeolog Museum Medan Perang Kulikovo di hutan 10 km dari pusat Tula
(Foto : Museum Medan Perang Kulikovo).

Sejarawan menghubungkan fenomena ini dengan kekalahan Romawi dalam pertempuran dengan koalisi barbar di dekat kota Abritus, yang terletak di Bulgaria modern, pada tahun 251. Para pemenang mengklaim perbendaharaan kaisar yang jatuh dan setidaknya beberapa ribu koin emas menjadi jimat peringatan.