Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok, Thailand 17 November 2022, dalam foto yang dirilis Kyodo ini. Kredit Foto: Kyodo/Reuters.
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok, Thailand 17 November 2022, dalam foto yang dirilis Kyodo ini. Kredit Foto: Kyodo/Reuters.

Hampir 3 Tahun Tidak Ketemu, Xi Jinping dan Kishida Akhirnya Bertemu Saat Laut China Timur Masih Bergejolak

Berita Baru, Tokyo – Pemimpin tertinggi China Xi Jinping dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bertemu dan berbicara di saat konflik di Laut China Timur atau sekitaran Taiwan masih bergejolak.

Kedua pemimpin itu bertemu di Thailand di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), menandai pembicaraan tingkat kepemimpinan pertama antara kedua negara dalam hampir tiga tahun.

Pertemuan itu di bayang-bayangi dengan situasi yang masih bergejolak terkait Taiwan. China mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, sementara Taiwan mengklaim pihaknya berdaulat dan mempunyai pemerintahan sendiri, di mana Amerika Serikat (AS) dan Jepang mendukung kedaulatan Taiwan.

Situasi memanas dipicu oleh kedatangan Nancy Pelosi pada Agustus lalu hingga China melakukan latihan militer yang ‘mengepung’ Taiwan dari berbagai sisi.

Jepang juga mengajukan keluhan diplomatik pada Agustus setelah lima rudal balistik yang diluncurkan oleh militer China jatuh ke zona ekonomi eksklusif Jepang, di dekat pulau sengketa yang dikenal sebagai Senkaku di Jepang dan Diaoyu di China.

“Saya menegaskan kembali pentingnya perdamaian dan keamanan di Selat Taiwan,” kata Kishida kepada wartawan setelah KTT, berhenti menyarankan bagaimana China menanggapi keprihatinannya.

“Saya menyampaikan keprihatinan mendalam saya tentang situasi di Laut China Timur, termasuk Kepulauan Senkaku, serta kehadiran militer China seperti peluncuran rudal mereka,” tambah Kishida, dikutip dari Reuters.

Sementara itu, Xi mengatakan kepada Kishida bahwa masalah Taiwan perlu ditangani dengan baik dan dengan itikad baik karena menyentuh landasan politik dan kepercayaan dasar hubungan China-Jepang, menurut CCTV.

Xi kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa “China tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain, juga tidak menerima siapa pun mencampuri urusan dalam negeri China dengan dalih apa pun”, lapor CCTV.

Kementerian Luar Negeri Taiwan berterima kasih kepada Jepang atas perhatiannya, dengan mengatakan “selalu menyambut baik perhatian masyarakat internasional terhadap situasi di Selat Taiwan dan adopsi langkah-langkah positif yang akan membantu menjaga perdamaian regional”.

Perdana Menteri Jepang mengambil KTT Asia Timur yang diadakan di Kamboja minggu lalu, secara terbuka mengkritik Cina karena “melanggar” kedaulatan Jepang di Laut Cina Timur.

Namun, Xi hanya mengisyaratkan masalah tersebut pada hari Kamis, dengan mengatakan bahwa “tentang masalah sengketa maritim dan teritorial, kita harus mematuhi konsensus prinsip-prinsip yang telah dicapai, dan menunjukkan kebijaksanaan politik dan komitmen untuk mengelola perbedaan dengan baik.”

Fakta bahwa Xi duduk dengan Kishida di meja pertemuan puncak di Bangkok meskipun ada kritik terbuka beberapa hari sebelumnya memberi bobot pada pertemuan tersebut, kata Rumi Aoyama, profesor kebijakan luar negeri China di Universitas Waseda.

“Mengadakan pembicaraan adalah pencapaian penting untuk kebijakan luar negeri Xi … dan juga menunjukkan pentingnya hubungan China dengan Jepang karena ekonominya berjuang dengan kebijakan nol-covid,” katanya.