Gelombang Penindasan Baru Uganda: Ratusan Aktivis Oposisi Ditangkap dan Satu Tewas

-

Berita Baru, Internasional – Puluhan aktivis oposisi menjadi korban penculikan dalam gelombang baru penindasan di Uganda oleh pasukan keamanan.

Satu orang tewas dan ratusan lainnya ditahan tanpa pengadilan di Afrika timur di sebuah penjara rahasia, di mana mereka menjadi sasaran penganiayaan brutal.

Uganda, seperti dilansir dari The Guardian, telah mengalami serangkaian tindakan keras yang bertujuan untuk membasmi perbedaan pendapat sejak kampanye pemilihan presiden akhir tahun lalu.

Pemicu penindasan terbaru oleh dinas keamanan tampaknya disebabkan oleh pelantikan presiden veteran Uganda, Yoweri Museveni yang berusia 76 tahun, pada bulan Mei.

Museveni, memenangkan masa jabatan keenam pada Januari dalam pemilihan umum yang oleh oposisi diklaim terjadi kecurangan. Polisi dan badan keamanan tak dikenal lainnya bergerak untuk menangkap dan menahan ratusan orang seminggu sebelum dan sesudah pelantikan.

Robert Kyagulanyi Ssentamu – penyanyi yang menjadi politisi yang dikenal dengan nama panggungnya, Bobi Wine – yang merupakan pemimpin oposisi utama Uganda, mengatakan kepada Guardian bahwa seorang anggota tim keamanan disiksa sampai mati oleh petugas keamanan di ibu kota Kampala.

Mayat Daniel Apedel ditemukan di kamar mayat Mulago di Kampala, dengan tanda penyiksaan pada 22 Mei, kata Wine. Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa pria berusia 21 tahun itu dipukuli sampai mati oleh massa. Dugaan lain menyebut bahwa dia telah dibunuh setelah penangkapan yang tidak berdasar.

 

Apedel mengatakan kepada sesama aktivis bahwa dia berada di bawah pengawasan terus-menerus oleh otoritas keamanan. Ia juga menerima ancaman setelah menolak tawaran untuk “bekerja dengan pemerintah”.

Berita Terkait :  Para Arkeolog Mengungkap Penguburan Manusia Tertua di Afrika

Saksi mendengar Apedel memohon belas kasihan dengan seseorang yang dia panggil “petugas” sesaat sebelum dia menghilang di dekat rumahnya di distrik Kireka, Kampala dalam perjalanan pulang dari kerja. Tiga hari kemudian, seorang teman menerima telepon anonim yang mengatakan bahwa tubuh Apedel berada di kamar mayat.

Berita Terkait :  Raja Salman Setuji Pasukan AS Tinggal di Arab Saudi

“Dia telah dipukuli, dipukul, jari-jarinya patah, giginya dicabut … itu adalah siksaan berat. Itu adalah pemandangan yang sangat mengganggu untuk dilihat,” kata Wine.

Tahanan lain dilaporkan dipukuli sendi dan alat kelaminnya dengan kawat, disundut dengan rokok atau kuku jarinya dicabut. Banyak yang telah menjadi anggota partai Wine, partai National Unity Platform (NUP).

“Kami terus-menerus menemukan orang terbunuh atau dibuang di pinggir jalan, dan ada banyak lagi yang membusuk di penjara di seluruh negeri,” kata Wine.

NUP telah mendaftarkan lebih dari 700 anggota dan aktivis yang ditahan tetapi mengatakan angka sebenarnya kemungkinan lebih tinggi.

Luke Owoyesigire, wakil juru bicara polisi Metropolitan Kampala mengatakan, petugas telah menemukan mayat Apedel di tempat kejadian, tetapi tidak dapat menemukan saksi karena insiden itu terjadi pada malam hari dan kebanyakan orang sudah berada di lokasi kejadian.

“Pria itu dibunuh oleh massa dan polisi sedang menyelidiki siapa yang berada di baliknya. Tidak ada yang seperti penyiksaan,” kata Owoyesigire.

Beberapa hari sebelum pelantikan Museveni, polisi menangkap lebih dari 100 aktivis oposisi karena dicurigai berencana mengganggu upacara pelantikan presiden. Beberapa telah dibebaskan, beberapa diproses di pengadilan dan lainnya tetap ditahan, kata para pejabat. Rumah Wine telah dikepung oleh pasukan keamanan selama berbulan-bulan, dan meskipun dia diizinkan pergi, dia terus-menerus diikuti.

Berita Terkait :  Militer Menculik Anggota Komisi Pemilihan Myanmar

Di antara mereka yang ditahan setelah pelantikan adalah Kalanzi Sharif, seorang pekerja partai NUP yang diringkus dari rumahnya pada pukul 3 pagi pada tanggal 18 Mei oleh petugas keamanan berseragam dan tidak berseragam setelah anggota keluarga dipaksa untuk mengungkapkan tempat persembunyiannya. Keberadaan Sharif tidak diketahui, meskipun ia diyakini berada dalam tahanan polisi.

Berita Terkait :  Militer Menculik Anggota Komisi Pemilihan Myanmar

Empat hari kemudian sekelompok pria dan wanita ditangkap di Mbale, di Uganda timur, tampaknya dicurigai sebagai aktivis oposisi.

Owoyesigire mengatakan operasi polisi sedang berlangsung. Ia juga menambahkan bahwa tahanan ditawari kesempatan untuk “bekerja dengan” layanan keamanan.

“Begitu kami memiliki informasi tentang orang-orang yang ingin menyabotase aktivitas apa pun, kami bertindak dan melakukan penangkapan. Mereka yang tidak terlibat langsung dalam kegiatan itu, kami lepaskan,” katanya.

Pekan lalu, pengadilan militer umum Uganda, yang duduk di Kampala, memberikan jaminan kepada 17 pendukung Wine yang ditangkap di distrik pusat Kalangala pada Januari. Banyak aktivis lainnya ditahan di penjara karena proses pengadilan yang panjang terus berlanjut.

Kerabat dan keluarga tahanan mengatakan mereka tidak memiliki informasi tentang nasib mereka yang diculik. Mereka mengatakan para tersangka telah ditolak aksesnya ke perawatan medis dan pengacara, serta kontak dengan anggota keluarga mereka.

Sementara itu, militer Uganda membantah bertanggung jawab atas setiap pelanggaran. Museveni, dalam pidato nasional pada bulan Februari, menolak tuduhan bahwa pasukannya telah menahan warga sipil secara ilegal, dengan mengatakan tentara Uganda “adalah kekuatan yang disiplin” dan bahwa partainya “tidak membunuh” lawan-lawannya. .

Berita Terkait :  Raja Salman Setuji Pasukan AS Tinggal di Arab Saudi

Namun, presiden mengakui bahwa dinas keamanan menahan lebih dari 200 tahanan yang, katanya, telah mengungkapkan “skema kriminal” yang dijalankan oleh oposisi dan dihasut oleh “parasit lokal” dan “pendukung asing”.

“Sayang sekali bagi para pengkhianat,” kata Museveni. “Pemuda (yang ditahan) yang malang ini memberi kami seluruh skema dan mereka sekarang menjadi teman kami.”

Banyak bukti pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis di Uganda telah mendorong sanksi dari AS dan kekuatan internasional lainnya.

Museveni telah berkuasa selama 35 tahun dan telah lama dianggap sebagai sekutu kunci kekuatan barat di Afrika timur. Dalam beberapa tahun terakhir, AS dan Inggris telah memberikan miliaran dolar bantuan pembangunan dan bantuan keamanan ke Uganda.

Berita Terkait :  Para Arkeolog Mengungkap Penguburan Manusia Tertua di Afrika

Awal bulan ini, menteri luar negeri AS, Antony Blinken, mengumumkan bahwa pembatasan visa akan dikenakan atas pelanggaran baru-baru ini. Uganda telah menerima lebih dari $1 miliar bantuan AS setiap tahun, serta £150 juta bantuan dari Inggris.

“Orang-orang Uganda tidak berdaya di hadapan orang-orang di dunia. Komunitas internasional tidak boleh menutup mata terhadap apa yang terjadi di Uganda. Kami hanya meminta agar Jenderal Museveni bertanggung jawab atas hak asasi manusia, supremasi hukum, dan semua nilai yang menyatukan kita semua,” katanya.

Pengajuan ke Departemen Kehakiman AS mengungkapkan bahwa pemerintah Uganda telah menyewa sebuah firma hubungan masyarakat yang berbasis di Inggris untuk meningkatkan citra internasionalnya. Biaya kontrak semacam itu sering kali mencapai beberapa juta dolar.

 

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments