Berita

 Network

 Partner

G7 Umumkan ‘Perjanjian Bersejarah’ Tentang Reformasi Pajak
(Foto: The Guardian)

G7 Umumkan ‘Perjanjian Bersejarah’ Tentang Reformasi Pajak

Berita Baru, Internasional – Kelompok negara kaya G7 telah menandatangani ‘Perjanjian Bersejarah’ untuk mengatasi pelanggaran pajak oleh beberapa perusahaan multinasional terbesar di dunia dan untuk pertama kalinya menetapkan pajak perusahaan global minimum.

Menteri keuangan G7 menyetujui perjanjian bersejarah itu pada Sabtu (5/6), sebagai bagian dari pembicaraan yang diadakan di London, kata kanselir, Rishi Sunak.

Sebagai bagian dari rencana tersebut, para menteri keuangan juga menyetujui prinsip tarif minimum global yang memastikan perusahaan multinasional membayar pajak minimal 15% di setiap negara tempat mereka beroperasi.

Sunak berkata: “Reformasi pajak seismik ini adalah sesuatu yang telah didorong oleh Inggris dan merupakan hadiah besar bagi pembayar pajak Inggris – menciptakan sistem pajak yang lebih adil yang sesuai untuk abad ke-21. Ini adalah kesepakatan yang benar-benar bersejarah dan saya bangga G7 telah menunjukkan kepemimpinan kolektif pada saat yang genting ini dalam pemulihan ekonomi global kita.”

Berita Terkait :  Ini Risiko Wanita Obesitas Terhadap Kehamilan Mereka

Sunak juga menambahkan bahwa negara-negara telah menyetujui janji terpisah untuk mengikuti jejak Inggris dalam membuat pelaporan iklim wajib, dan menyetujui “langkah-langkah untuk menindak hasil kejahatan lingkungan”.

Perjanjian tersebut, ditujukan kepada perusahaan multinasional yang mempermainkan satu negara melawan negara lain untuk menurunkan tingkat pajak yang mereka bayar.

Diselenggarakan oleh kanselir Inggris, KTT para menteri keuangan diharapkan memberikan rincian lebih lanjut tentang kerangka kerja skema yang akan memaksa perusahaan-perusahaan terbesar dunia untuk membayar lebih banyak pajak di negara-negara tempat mereka melakukan bisnis dan berkantor pusat.

Bisnis digital seperti Amazon, Google dan Facebook, yang telah membangun bisnis besar di seluruh dunia sementara hanya menyatakan keuntungan yang relatif kecil di setiap negara, juga termasuk dalam perjanjian tersebut.

Berita Terkait :  Dampak Pandemi Penjualan Smartphone Cina Turun Drastis

Para pemimpin G7 berharap perjanjian itu akan didukung oleh kelompok negara-negara G20, yang meliputi China, Rusia, Afrika Selatan dan Arab Saudi, di akhir tahun.

Lebih dari 130 negara berpartisipasi dalam latihan paralel untuk menyetujui kerangka pajak global sebagai bagian dari kesepakatan yang disusun oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) yang berbasis di Paris, yang diharapkan mengikuti jejak yang ditetapkan oleh G7 pada pertemuan di bulan Oktober.

Badan amal bantuan mengatakanm pemerintah telah mengimbau perusahaan untuk tidak membayarkan pajak terlalu lama, menolak dana yang dibutuhkan untuk mengatasi krisis kesehatan, seperti pandemi Covid-19.

Hambatan untuk kesepakatan tetap ada, terutama di AS, di mana kesepakatan itu harus disahkan menjadi undang-undang oleh kedua majelis Kongres.

Berita Terkait :  China dan Rusia Gelar Latihan Militer Bersama Skala Besar, Ada Apa?

Namun, Maurice Obstfeld, seorang rekan senior di Peterson Institute for International Economics dan mantan kepala ekonom di Dana Moneter Internasional, mengatakan aliansi Demokrat dan Republik yang kesal dengan perlakuan mantan presiden Donald Trump oleh Facebook dan Twitter, bisa bersatu untuk mendukung kesepakatan.