Berita

 Network

 Partner

KTT untuk Demokrasi

China Kritik AS karena Mengundang Taiwan dalam ‘KTT untuk Demokrasi’

Berita Baru, Internasional – Kementerian Luar Negeri China mengkritik Amerika Serikat karena mengundang Taiwan, yang dianggap oleh China sebagai bagian dari wilayahnya, ke “KTT untuk Demokrasi” yang akan diselenggarakan oleh Presiden Joe Biden secara virtual pada bulan Desember.

“China dengan tegas menentang pengundangan Taiwan ke ‘KTT Demokrasi’ yang diselenggarakan AS,” kata juru bicara Zhao Lijian dalam jumpa pers.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Taiwan termasuk di antara 110 negara yang diundang ke KTT virtual 9-10 Desember, menurut daftar peserta yang diterbitkan oleh Departemen Luar Negeri AS di situs webnya. Sementara China sendiri belum diundang, bersama dengan negara-negara lain yang diyakini Washington tidak berkomitmen pada demokrasi.

Berita Terkait :  Setelah Hagia Sophia, Erdogan Janjikan Pembebasan al-Aqsa dari Israel

Atas kesempatan itu, kantor kebijakan luar negeri Taiwan menyampaikan ucapan terimakasih kepada Amerika Serikat.

Forum tersebut akan melihat para pemimpin pemerintah menuntaskan inisiatif untuk melawan otoritarianisme, korupsi, dan mengampanyekan hak asasi manusia.

Undangan untuk Taiwan ini datang beberapa hari setelah Presiden AS Joe Biden dan Xi Jinping mengadakan pertemuan virtual tatap muka pertama mereka, yang berlangsung lebih dari tiga jam untuk membahas berbagai masalah bilateral dan internasional, termasuk tentang Taiwan.

Xi mengatakan bahwa China mengejar prospek reunifikasi damai, tetapi ia menambahkan bahwa “jika pasukan separatis untuk “kemerdekaan Taiwan” memprovokasi kami, memaksa tangan kami atau bahkan melewati garis merah, kami akan terpaksa mengambil tindakan tegas.”

Berita Terkait :  Iran Bantah Tuduhan Israel Terlibat Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman

Biden, pada gilirannya, menegaskan kembali kebijakan lama satu-China pemerintahannya, menambahkan bahwa AS tidak mendukung “kemerdekaan Taiwan”. Namun, dia menekankan bahwa masa depan Taiwan diserahkan sepenuhnya pada pulau itu dan mengatakan bahwa pasukan AS akan membela Taiwan jika terjadi agresi China.

Sejak berakhirnya perang saudara Tiongkok pada tahun 1949, Taiwan telah menjalani pemerintahan secara independen yang lepas dari Tiongkok. Beijing memandang pulau itu sebagai provinsi yang memisahkan diri, tetapi Taiwan—wilayah dengan pemerintahan yang dipilih secara demokratis—berpendapat bahwa itu adalah negara otonom.