Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Petahana Immanuel Macron Menangkan Pemilihan Presiden Prancis

Petahana Immanuel Macron Menangkan Pemilihan Presiden Prancis

Berita Baru, Internasional – Presiden petahana Prancis, Emmanuel Macron, memenangkan putaran kedua pemilihan presiden, kata Kementerian Dalam Negeri Prancis setelah semua suara dihitung.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Macron mendapatkan 58,55 persen suara dalam putaran kedua dan menjadi presiden pertama dalam 20 tahun yang terpilih kembali. Saingannya, kandidat presiden sayap kanan dan pemimpin partai National Rally, Marine Le Pen, mengamankan 41,45 persen.

Pada hari Minggu, Emmanuel Macron mengatakan bahwa masa jabatan keduanya akan bergolak, tetapi bersejarah bagi Prancis.

“Tahun-tahun ke depan tidak akan tenang, tetapi akan tercatat dalam sejarah, dan bersama-sama kita akan dapat menulis ini ke dalam sejarah untuk generasi mendatang,” kata Macron dalam pidato kemenangannya.

Presiden mencatat bahwa banyak warga negara Prancis memilihnya hanya untuk menolak kemenangan Le Pen. “Saya juga tahu bahwa banyak rekan senegara saya hari ini memilih saya untuk tidak mendukung ide-ide saya, tetapi untuk menggagalkan sayap kanan. Dan saya ingin berterima kasih kepada mereka dan memberi tahu mereka bahwa karena suara mereka, saya akan berhutang budi kepada mereka untuk banyak hal,” kata Macron.

Atas kemenangannya, para pemimpin dunia memberi selamat kepada Macron karena terpilih kembali mnejadi presiden.

Marine Le Pen juga berbicara kepada para pendukung dan mengakui kekalahannya dalam pemilihan presiden Prancis.

“Saya berterima kasih kepada semua orang yang menunjukkan dukungan di putaran pertama pemilihan dan mereka yang bergabung di putaran kedua. Saya tidak menyesal. Kekalahan ini tidak mengakhiri harapan saya,” kata Le Pen kepada para pendukungnya. .

Le Pen lebih lanjut mencatat bahwa orang-orang Prancis menunjukkan keinginan untuk oposisi yang kuat di negara itu, dan karena itu dia menganggap hasilnya sebagai kemenangan.

Selama kampanye kepresidenannya, Le Pen bersumpah untuk mencairkan hubungan Prancis dengan Uni Eropa, NATO dan Jerman. Le Pen juga berbicara menentang sanksi Uni Eropa terhadap pasokan energi Rusia.

Putaran kedua pemilihan presiden Prancis diadakan pada hari Minggu. Selama putaran pertama, yang diadakan pada 10 April, Macron memenangkan 27,84 persen, dan Le Pen mendapatkan 23,15 persen suara.