Berita

 Network

 Partner

China akan Memperkuat Hubungan dengan Taliban
(Foto: Li Ran/AP)

China akan Memperkuat Hubungan dengan Taliban

Berita Baru, Internasional – China mengatakan bahwa pihaknya akan terus membuka kedutaannya di Kabul dan memperkuat hubungan dengan Taliban.

Seperti dilansir dari The Guardian, Taliban tengah mempersiapkan transisi pemerintahan baru mereka dan mengupayakan pengakuan internasional.

Seorang juru bicara milisi Islam, Suhail Shaheen, mengatakan pada hari Jumat (3/9) bahwa seorang anggota senior kantor politik Taliban di Qatar telah diberitahu oleh wakil menteri luar negeri China bahwa Beijing akan meningkatkan bantuan kemanusiaan.

Sementara barat tengah menunggu bukti tentang janji Taliban untuk bertransformasi menjadi pemerintahan yang inklusif dan menghormati hak asasi manusia, China mengatakan pihaknya ingin membangun hubungan persahabatan yang kooperatif, meskipun mereka juga belum secara resmi mengakui rezim baru.

Para analis mengatakan, pemerintahan yang stabil dan kooperatif di Kabul dapat membuka jalan bagi infrastruktur besar China dan investasi lainnya di Afghanistan, mungkin termasuk tambang tembaga dan lithium yang besar di negara itu.

Di tengah meningkatnya spekulasi internasional tentang bentuk pemerintahan baru Afghanistan, Taliban menegaskan kembali pada hari Jumat bahwa salah satu pendiri gerakan itu, Mullah Baradar, akan memimpin kabinet baru, yang akan diresmikan pada hari Sabtu.

Berita Terkait :  Serangan Ekstrimis Sunni Tewaskan Peziarah ‘Asyura’ di Karbala

Baradar, yang bertanggung jawab atas kantor politik Taliban, akan bergabung dengan Mullah Mohammad Yaqoob – putra mendiang pemimpin Taliban Mullah Omar – dan Sher Mohammad Abbas Stanikzai di posisi senior di pemerintahan, kata tiga sumber.

“Semua pemimpin puncak telah tiba di Kabul, di mana persiapan sedang dalam tahap akhir untuk mengumumkan pemerintahan baru,” kata seorang pejabat kepada Reuters. Yang lain mengatakan Haibatullah Akhunzada, pemimpin tertinggi Taliban, akan fokus pada masalah agama. Namun, para analis mengatakan ulama Islam yang tertutup itu diperkirakan akan mempertahankan pengaruh besar.

Pemerintah akan terdiri dari 25 kementerian, dengan dewan konsultatif, atau syura, dari 12 cendekiawan Muslim, kata sumber, dan loya jirga, atau majelis agung, menyatukan para tetua dan perwakilan lainnya yang direncanakan dalam enam hingga delapan bulan.

Janji Taliban adalah mereka akan memerintah dengan lebih moderat daripada masa kekuasaan mereka sebelumnya antara tahun 1996 dan 2001, ketika mereka digulingkan oleh pasukan pimpinan AS setelah serangan 11 September. Namun, banyak warga Afghanistan, terutama perempuan, sangat skeptis dan takut akan kemunduran hak-hak yang diperoleh selama dua dekade terakhir.

Berita Terkait :  Jepang Peringati Satu Dekade Tsunami Dengan Mengheningkan Cipta

Video yang dibagikan di media sosial pada hari Kamis menunjukkan parade kemenangan Taliban, dilaporkan di Kandahar, menampilkan persenjataan yang disita, peralatan militer dan bahan peledak, tetapi juga anggota regu penjinak bom bunuh diri kelompok tersebut.

Sekelompok kecil wanita Afghanistan melakukan aksi protes di dekat istana presiden di Kabul pada hari Jumat, untuk menuntut persamaan hak. Menghadapi keruntuhan ekonomi yang menjulang dan dengan peringatan PBB tentang bencana kemanusiaan, ribuan orang terus mencoba melarikan diri dari negara itu melalui jalur darat.

Di tempat lain, tanda-tanda keterlibatan internasional meningkat, dengan PBB memulai kembali memasok bantuan kemanusiaan ke beberapa bagian negara itu, menghubungkan ibu kota Pakistan, Islamabad, dengan Mazar-i-Sharif di Afghanistan utara dan Kandahar di selatan.

Maskapai terbesar Afghanistan, Ariana Afghan Airlines, juga mengatakan akan melanjutkan penerbangan domestik, dimulai dengan pesawat dari Mazar-i-Sharif ke Kabul, Jumat nanti setelah mendapat “lampu hijau” dari Taliban dan otoritas penerbangan.

Berita Terkait :  Survei: Bumi akan Ramah Lingkungan di Tahun 2042

Menteri luar negeri Qatar mengatakan negara Teluk itu bekerja dengan Taliban untuk membuka kembali bandara Kabul untuk lalu lintas internasional sesegera mungkin, sementara Turki mengatakan pihaknya juga sedang mengevaluasi proposal dari Taliban dan lainnya untuk peran dalam menjalankan bandara.

Western Union dan Moneygram, keduanya mengatakan akan melanjutkan pengiriman uang, yang dindalkan orang-orang Afghanistan dari kerabat di luar negeri untuk bertahan hidup.

Menteri luar negeri Italia akan mengunjungi Uzbekistan, Tajikistan, Qatar dan Pakistan mulai Jumat untuk membantu para pengungsi Afghanistan, sementara mitranya dari Inggris akan menuju ke wilayah itu minggu depan, kata pemerintah Italia dan Inggris.

Para penguasa baru Afghanistan kemungkinan akan menghadapi krisis ekonomi, yang disebabkan oleh putusnya hubungan perdagangan dan keuangan secara tiba-tiba, kekurangan uang tunai, kekeringan dan kerusakan akibat konflik 20 tahun yang menewaskan sekitar 240.000 warga Afghanistan sebelum pasukan AS menyelesaikan misi cepat mereka. penarikan kacau.