Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Orang-orang mengantre untuk menjalani tes penyakit virus corona (COVID-19) di lokasi pengujiannya di pusat kota Seoul, Korea Selatan, 1 Desember 2021. Foto: Reuters.
Orang-orang mengantre untuk menjalani tes penyakit virus corona (COVID-19) di lokasi pengujiannya di pusat kota Seoul, Korea Selatan, 1 Desember 2021. Foto: Reuters.

Bukan Pembatasan Perjalanan, Ini Kunci Perang Lawan Omicron Menurut WHO

Berita Baru, Manila – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) beberkan kunci utama untuk mengekang dan melawan varian Omicron di tengah lonjakan kasus di berbagai belahan dunia, dan bukan pembatasan kunci utamanya, melainkan vaksinasi.

“Pengendalian perbatasan dapat mengulur waktu, tetapi setiap negara dan setiap komunitas harus bersiap menghadapi lonjakan kasus baru,” kata Direktur Pasifik Barat WHO, Takeshi Kasai pada konferensi pers, Jumat (3/12).

WHO mendesak negara-negara untuk meningkatkan kapasitas perawatan kesehatan dan memvaksinasi orang-orang mereka untuk memerangi lonjakan kasus COVID-19 yang didorong oleh varian Omicron.

“Orang tidak boleh hanya mengandalkan tindakan perbatasan. Yang paling penting adalah mempersiapkan varian ini dengan potensi penularan yang tinggi. Sejauh ini informasi yang tersedia menunjukkan bahwa kita tidak perlu mengubah pendekatan kita,” imbuh Takeshi Kasai, dilansir dari Reuters.

Meskipun menutup perbatasannya untuk bepergian dari negara-negara Afrika selatan yang berisiko tinggi, Australia menjadi negara terbaru yang melaporkan penularan komunitas dari varian baru, sehari setelah ditemukan di lima negara bagian AS.

Omicron telah memperoleh pijakan di Asia, Afrika, Amerika, Timur Tengah dan Eropa dan telah mencapai tujuh dari sembilan provinsi Afrika Selatan, di mana ia pertama kali diidentifikasi.

Banyak pemerintah telah memperketat aturan perjalanan untuk menghindari varian tersebut.

Karena itu, Kasai juga mendesak negara-negara untuk memvaksinasi kelompok rentan sepenuhnya dan tetap berpegang pada tindakan pencegahan seperti memakai masker dan menjaga jarak sosial.

Omicron telah terdaftar sebagai “varian yang menjadi perhatian” oleh WHO dan para ilmuwan masih mengumpulkan data untuk menentukan seberapa parah dan menularnya penyakit itu seperti halnya bagian-bagian Eropa yang dilanda gelombang infeksi musim dingin oleh varian Delta yang lebih dikenal.

Michelle Groome, seorang ilmuwan di Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan, mengatakan negara itu menghadapi peningkatan infeksi yang belum pernah terjadi sebelumnya karena Omicron.

Hampir 264 juta orang telah dilaporkan terinfeksi oleh virus corona sejak pertama kali terdeteksi di China tengah pada akhir 2019 dan 5,48 juta orang telah meninggal, menurut penghitungan Reuters.

Tingkat vaksinasi bervariasi dari satu negara ke negara lain, tetapi ada kesenjangan yang mengkhawatirkan di negara-negara miskin.

Kepala petugas medis Australia, Paul Kelly, mengatakan Omicron kemungkinan akan menjadi varian dominan secara global dalam beberapa bulan, tetapi pada tahap ini tidak ada bukti bahwa itu lebih berbahaya daripada Delta.

Di Amerika Serikat, pemerintahan Biden mengumumkan langkah-langkah untuk mencegah penyebaran virus.

Mulai Senin (6/12) depan, pelancong udara internasional yang tiba di Amerika Serikat harus mendapatkan tes COVID-19 negatif dalam satu hari perjalanan.

“Kami akan melawan varian ini dengan sains dan kecepatan, bukan kekacauan dan kebingungan,” kata Presiden Joe Biden.

Kurang dari 60% populasi AS telah divaksinasi sepenuhnya, salah satu tingkat terendah di antara negara-negara kaya.

Pembatasan perjalanan global telah dipercepat dengan Hong Kong, Belanda, Norwegia dan Rusia, antara lain, mengumumkan langkah-langkah baru pada hari Kamis (2/12) kemarin.

Selain mendatangkan malapetaka di industri perjalanan, tindakan keras telah memukul pasar keuangan dan merusak ekonomi utama tepat ketika mereka mulai pulih dari penguncian yang dipicu oleh Delta.

Jerman mengatakan akan melarang yang tidak divaksinasi dari semua kecuali bisnis penting, dan undang-undang untuk membuat vaksinasi wajib akan dirancang untuk awal tahun depan.

Beberapa negara, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, mengajukan rencana untuk menawarkan suntikan pendorong, tetapi, seperti larangan bepergian, itu kontroversial.

Banyak ilmuwan mengatakan cara untuk menghentikan penyebaran virus adalah dengan memastikan negara-negara miskin memiliki akses ke vaksin, bukan memberikan suntikan pendorong menyeluruh kepada orang-orang di negara-negara kaya.

Template Ads