Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Belgia Pulangkan 10 Anak dan 6 Ibu Tahanan Jihadis di Suriah
(Foto: Getty Images)

Belgia Pulangkan 10 Anak dan 6 Ibu Tahanan Jihadis di Suriah

Berita Baru, Internasional – Sepuluh anak dan enam ibu yang ditahan di kamp penjara para jihadis di Suriah telah diterbangkan pulang ke Belgia.

Ini adalah pemulangan terbesar tersangka anggota Negara Islam (IS) sejak kejatuhan kelompok tersebut pada 2019.

Ratusan orang Eropa yang melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS, termasuk wanita dan anak-anak, terjebak di kamp-kamp yang dikelola Kurdi di Suriah utara.

Banyak negara Eropa tidak mengizinkan mereka untuk kembali, tetapi Belgia ingin membawa kembali anak-anak kecil. Meski ada laporan yang menyebut bahwa tiga ibu dan tujuh anak telah menolak tawaran untuk kembali ke Belgia.

Begitu mereka kembali dari kamp di Roj, Suriah timur laut, para ibu diperkirakan akan ditangkap dan didakwa oleh otoritas anti-teror, sementara anak-anak akan dirawat.

Perdana Menteri Alexander de Croo mengumumkan pada bulan Maret bahwa Belgia akan “melakukan segalanya” untuk memulangkan mereka yang berada di kamp-kamp, terutama yang berusia di bawah 12 tahun. Dia mengatakan penting untuk mempertimbangkan “kesejahteraan” mereka.

Heidi De Pauw, dari LSM Child Focus, memuji keputusan tersebut. Dia mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa anak-anak harus dapat “meninggalkan bahaya dari zona perang ini”.

Setelah pecahnya perang di Suriah pada tahun 2011, lebih dari 400 orang Belgia pergi ke sana untuk bergabung dengan ISIS – merupakan jumlah terbesar dari negara Eropa mana pun.

Pada puncaknya, IS menguasai 88.000 km persegi (34.000 mil persegi) tanah yang membentang di Suriah dan Irak.

Namun setelah para militan dinyatakan kalah secara teritorial di wilayah tersebut pada Maret 2019, para ibu dan anak-anak dipindahkan ke kamp bersama dengan ribuan lainnya yang mengungsi.

Khawatir dengan risiko keamanan yang mereka timbulkan, beberapa pemerintah Eropa enggan memulangkan warganya dari kamp.

Kasus Shamima Begum, siswi Inggris yang bergabung dengan ISIS pada 2015 dan kemudian dicabut kewarganegaraan Inggrisnya dengan alasan keamanan, adalah salah satu contoh yang menonjol.

Tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mendesak pemerintah untuk mengambil kembali warganya, dengan alasan bahwa meninggalkan perempuan dan anak-anak di kamp menempatkan mereka pada risiko penyakit dan radikalisasi.