Berita

 Network

 Partner

Banjir di British Columbia: Pihak Berwenang Peringatkan Kemungkinan Jumlah Korban Tewas yang Meningkat
(Foto: Sputnik News)

Banjir di British Columbia: Pihak Berwenang Peringatkan Kemungkinan Jumlah Korban Tewas yang Meningkat

Berita Baru, Internasional – Sebanyak kurang lebih 17.775 orang yang telah dievakuasi dari rumah mereka di British Columbia akibat banjir yang melanda wilayah tersebut.

Pihak berwenang setempat telah memperingatkan bahwa jumlah korban tewas kemungkinan  besar akan meningkat di provinsi British Columbia, Kanada barat, di mana 14 hari sebelumnya, banjir parah dan tanah longsor telah diumumkan.

Seperti dilansir dari Sputnik News, satu orang tewas dan dua lainnya hilang akibat banjir tersebut.

Hujan lebat diperkirakan akan terjadi di provinsi itu pada akhir pekan ini karena beberapa komunitas masih terdampar dan belum berhasil dievakuasi.

Henry Braun, walikota Abbotsford, British Columbia, mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun ketinggian air di Sungai Fraser di dekatnya turun, “kita belum keluar dari sini”.

Berita Terkait :  Abdya Diguyur Hujan, 45 Rumah di Keude Manggeng Terendam Banjir

“Jika kita memiliki peristiwa cuaca lain seperti yang baru saja kita alami, kita berada di dalam doo-doo”, tambah Braun.

Dia berbicara setelah Perdana Menteri British Columbia John Horgan mengatakan bahwa keadaan darurat mulai berlaku pada pukul 12:00 malam waktu setempat (20:00 GMT) pada hari Rabu. Horgan juga berterima kasih kepada semua orang yang telah rela membantu satu sama lain untuk mencari perlidnungan dan keamanan.

Menteri Keamanan Publik dan Pengacara Jenderal Mike Farnworth, pada bagiannya, mencatat bahwa otoritas lokal akan membantu masyarakat untuk bangkit dan pulih dari kehancuran total yang disebabkan oleh bencana.

“Membuat rel dan jalan raya kami kembali beroperasi adalah prioritas utama, dan deklarasi tersebut akan memungkinkan kami untuk menempatkan sumber daya di tempat untuk mewujudkannya”, kata Farnworth.

Berita Terkait :  Sungai Kapuas Meluap, 5 Kecamatan Terendam Banjir di Kalimantan Barat

Menteri Transportasi dan Infrastruktur Rob Fleming, pada gilirannya, menekankan bahwa fokus mereka adalah pada pembersihan, perbaikan, dan pembukaan kembali jalan untuk menghubungkan Interior dan Utara ke Daratan Bawah dan Pulau Vancouver, “untuk menggerakkan rantai pasokan kami”.

“Kami bekerja sama dengan banyak mitra untuk mewujudkannya. Ini adalah pekerjaan besar, tetapi secara kolektif kami menghadapi tantangan dan akan membuka kembali semuanya secepat mungkin”, katanya.

Pernyataan itu muncul ketika ilmuwan atmosfer Universitas British Columbia Rachel White mengatakan kepada BBC bahwa banjir British Columbia kemungkinan dapat dikaitkan dengan dampak perubahan iklim.

“Saat kita menghangatkan iklim, kejadian hujan deras seperti ini akan menjadi lebih intens. Saat kita menghangatkan atmosfer, saat kita menghangatkan lautan – lebih banyak air yang diuapkan dari lautan. Jadi ketika kita memiliki atmosfer ini peristiwa sungai, pada dasarnya atmosfer dapat membawa lebih banyak air ke pegunungan kita”, jelas ilmuwan.

Berita Terkait :  Konflik Israel-Gaza: Anak-anak yang Tewas dalam Serangan