Berita

 Network

 Partner

Melanggar Interpretasi Hukum Islam: Taliban Melarang Cukur Rambut dan Jenggot
(Foto: GETTY Images)

Melanggar Interpretasi Hukum Islam: Taliban Melarang Cukur Rambut dan Jenggot

Berita Baru, Internasional – Taliban telah melarang barbershop di provinsi Helmand, Afghanistan, untuk mencukur atau memotong janggut dengan mengatakan bahwa hal tersebut melanggar interpretasi mereka terhadap hukum Islam.

Seperti dilansir dari BBC, beberapa tukang cukur di ibukota Kabul mengatakan bahwa mereka juga menerima pesan serupa.

Instruksi tersebut sebagaimana aturan yang mereka jalankan pada pemerintahannya yang dulu, meskipun sekarang Taliban menjanjikan bentuk pemerintahan yang lebih luwes.

Pemberitahuan mengenai larangan tersebut dipasang di sebuah salon di provinsi Helmand selatan. Petugas Taliban memperingatkan bahwa penata rambut harus mengikuti hukum Syariah untuk potong rambut dan janggut.

“Tidak ada yang berhak untuk mengeluh,” demikian bunyi pemberitahuan yang dilihat oleh BBC.

“Para pejuang terus datang dan memerintahkan kami untuk berhenti mencukur jenggot,” kata seorang tukang cukur di Kabul. “Salah satu dari mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka dapat mengirim inspektur yang menyamar untuk menangkap kita.”

Berita Terkait :  Filmmaker AS Puji Rekaman Video UFO yang Diambil Angkatan Laut AS

Penata rambut lain, yang mengelola salah satu salon terbesar di kota itu, mengatakan dia menerima telepon dari seseorang yang mengaku sebagai pejabat pemerintah. Mereka menginstruksikannya untuk “berhenti mengikuti gaya Amerika” dan tidak mencukur atau memotong janggut siapa pun.

Selama masa kekuasaan pertama Taliban dari 1996 hingga 2001, kelompok Islam garis keras itu telah melarang gaya rambut flamboyan dan bersikeras bahwa pria harus menumbuhkan janggut.

Tapi setelah itu, penampilan yang dicukur bersih menjadi populer dan banyak pria Afghanistan pergi ke salon untuk potongan yang modis.

Namun para tukang cukur, yang tidak disebutkan namanya untuk melindungi keselamatan mereka, mengatakan aturan baru membuat mereka sulit mencari nafkah.

Berita Terkait :  Mampu Mendeteksi Puluhan Ranjau, Seekor Tikus Raih Medali Penghargaan

“Selama bertahun-tahun salon saya menjadi tempat bagi kaum muda untuk bercukur sesuai keinginan mereka dan tampil trendi,” kata salah satu dari mereka kepada BBC. “Tidak ada gunanya melanjutkan bisnis ini.”

“Salon fashion dan tukang cukur menjadi bisnis terlarang,” kata yang lain. “Ini adalah pekerjaan saya selama 15 tahun dan saya rasa saya tidak bisa melanjutkannya.”

Tukang cukur lain di Herat mengatakan bahwa meskipun dia belum menerima perintah resmi, dia telah berhenti menawarkan cukur jenggot.

“Pelanggan tidak mencukur jenggot mereka karena mereka tidak ingin menjadi sasaran pejuang Taliban di jalanan. Mereka ingin berbaur dan terlihat seperti mereka.”

Meskipun memangkas harga untuk pemotongan, bisnisnya telah mengering. “Tidak ada yang peduli dengan gaya atau gaya rambut mereka,” katanya.

Berita Terkait :  Pintu Taliban Terbuka untuk Rekonsiliasi dengan AS