Australia Lakukan Karantina di Negara ke Tiga untuk Menghalau Penyebaran Virus

(Foto: CNBC)

Berita Baru, Internasional – Beberapa universitas di Australia mengizinkan para mahasiswa dari China untuk tetap mengikuti aktivitas belajar dan memberi sedikit pembatasan dalam melakukan perjalanan. Namun para kritikus mengatakan bahwa hal tersebut memungkinkan tersebarnya virus Corona ke kampus-kampus setempat.

Bulan lalu, Australia telah mengambil kebijakan dengan melarang orang asing yang bukan penduduk masuk ke dalam wilayahnya setelah melakukan perjalanan atau transit di daratan China dalam 14 hari sebelum kedatangan mereka.

Dilansir dari CNBC, Jumat (6/3), keputusan itu muncul ketika virus Corona menyebar ke 60 negara di seluruh dunia. Sebanyak 93.000 orang lebih dilaporkan telah terinfeksi secara global, dan lebih dari 3.000 orang meninggal dunia. Karena larangan tersebut, banyak siswa China yang terdampar di luar Australia, tepat ketika tahun akademik baru dimulai pada bulan Februari.

Australia kemudian mengalihdayakan karantina ke negara lain yang belum terpapar. Untuk menghindari larangan tersebut, beberapa siswa melakukan perjalanan ke negara ketiga di mana mereka menghabiskan 14 hari di karantina sebelum memasuki Australia.

Berita Terkait :  Walikota Iran Positif Terinfeksi Virus Corona

Dalam beberapa kasus, universitas telah memberikan bantuan keuangan bagi siswa untuk melakukan perjalanan tersebut, sementara yang lain menyediakan sumber belajar online untuk siswa yang tidak dapat kembali karena ada pembatasan di negara tempat mereka dikarantina.

Namun belakangan ini, praktik tersebut menimbulkan kekhawatiran setelah seorang mahasiswa berusia 20 tahun di Universitas Queensland dinyatakan positif menderita Corona. Pelajar dari Tiongkok itu telah melakukan perjalanan ke Dubai selama dua minggu sebelum memasuki Australia pada 23 Februari.

Pihak berwenang berusaha menyelidiki dari mana ia tertular infeksi. Laporan media mengatakan bahwa banyak siswa yang seharusnya mengkarantina diri sendiri di negara ketiga.

“Ini tidak dapat dipertahankan tetapi – yang lebih penting – tidak dapat dipertimbangkan bagi Australia untuk mendorong siswa untuk menghentikan pembatasan perjalanan dengan bepergian ke ‘negara ketiga,’” Salvatore Babones, seorang profesor di Universitas Sydney, mengatakan kepada CNBC.

Babones, yang juga seorang cendekiawan tambahan di think-tank Centre for Independent Studies, mengatakan para siswa kebanyakan datang melalui Thailand, dan juga melalui Dubai, Malaysia, dan Jepang. Sementara Thailand dan Australia telah melaporkan lebih dari 40 kasus virus baru yang dikonfirmasi.

Berita Terkait :  Dokter Senior Wuhan Meninggal Akibat Tertular Virus Corona

Babones mengatakan praktik karantina sendiri di negara ketiga berpotensi mengimpor virus ke universitas-universitas di Australia dan membiarkan siswa terinfeksi saat transit atau terdampar di negara lain.

“Australia, pada dasarnya, mengalihdayakan karantina ke negara-negara lain yang belum berkonsultasi tentang ini dan dalam beberapa kasus tidak siap untuk itu,” kata Babones.

Menteri Pendidikan Australia, Dan Tehan, mengatakan kepada CNBC bahwa keselamatan warga Australia adalah prioritas nomor satu pemerintah dan selalu bertindak atas saran para ahli medis.

Universitas Australia mengatakan kepada CNBC bahwa mereka mengikuti pedoman pemerintah dan arahan perjalanan untuk memutuskan siswa mana yang mereka ijinkan kembali ke kampus.

Pelajar China merupakan bagian terbesar dari siswa internasional di Australia, terhitung sekitar 0,6% dari PDB negara itu. Data dari departemen pendidikan menunjukkan bahwa pada 2019, ada lebih dari 261.000 warga negara China terdaftar di lembaga pendidikan lokal di berbagai tingkatan. Di sektor pendidikan tinggi, 37,3% pendaftaran asing berasal dari daratan China.

Babones juga menyebut bahwa universitas-universitas Australia lebih terekspos ke pasar China daripada institusi-institusi di negara-negara lain. Sembilan universitas terkemuka di negara itu bergantung pada mahasiswa Tiongkok untuk gabungan 2,8 miliar dolar Australia ($ 1,85 miliar) per tahun dalam pendapatan uang sekolah. Jika wabah virus mereda pada pertengahan tahun dan menyebabkan jumlah siswa masih terperangkap di luar negeri, lembaga-lembaga tersebut kemungkinan akan mengalami kerugian pendapatan gabungan sebesar A $ 1 miliar, dan setengahnya akan terkonsentrasi di tiga universitas perkotaan Sydney, tambahnya.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan