Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

AS dan Taiwan Capai Pakta Kesepakatan 'Perdagangan Abad 21'

AS dan Taiwan Capai Pakta Kesepakatan ‘Perdagangan Abad 21’



Berita Baru, Internasional – Sebagai tanda bahwa AS semakin memperluas pengaruhnya di Taiwan, Washington dan Taipei telah mencapai kesepakatan pada bagian pertama dari Inisiatif AS-Taiwan tentang Perdagangan Abad 21.

Perwakilan Dagang AS, Katherine Tai, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa “pencapaian ini merupakan langkah maju yang penting dalam memperkuat hubungan ekonomi AS-Taiwan.”

Seperti dilansir dari Sputnik News, dia menambahkan bahwa kesepakatan itu mencakup prosedur kepabeanan dan perbatasan, praktik pengaturan, dan bisnis kecil.

Menurut Tai, perjanjian tersebut akan memungkinkan bisnis Amerika membawa lebih banyak produk ke Taiwan dan pelanggan Taiwan, sambil menciptakan prosedur peraturan yang lebih transparan dan efisien yang dapat memfasilitasi peluang investasi dan ekonomi di kedua pasar, terutama untuk usaha kecil dan menengah.

Dia mengatakan bahwa penandatanganan perjanjian awal terkait Inisiatif AS-Taiwan pada Perdagangan Abad 21 akan diikuti dengan negosiasi pada bidang perdagangan kedua yang lebih rumit, seperti pertanian, perdagangan digital, standar tenaga kerja dan lingkungan, serta dan non -kebijakan dan praktik pasar.

“Kami berharap untuk melanjutkan negosiasi ini dan menyelesaikan perjanjian perdagangan yang kuat dan berstandar tinggi yang mengatasi tantangan ekonomi abad ke-21,” Perwakilan Dagang AS menekankan.

Kantor Negosiasi Perdagangan Taiwan, pada gilirannya, menggembar-gemborkan perjanjian itu sebagai sesuatu yang “signifikan secara historis,” menambahkan bahwa Taiwan bertujuan untuk menyelesaikan negosiasi pada semua masalah yang tersisa sebelum akhir tahun ini.

–°hina belum mengomentari masalah tersebut, tetapi Beijing diperkirakan akan bereaksi dengan marah terhadap inisiatif AS-Taiwan, mengingat bahwa PCR telah berulang kali meminta Washington untuk menghentikan semua bentuk interaksi resmi dengan Taipei.

Meskipun AS tidak mempertahankan hubungan diplomatik formal dengan Taiwan, Washington memiliki kantor perwakilan di Taipei dan tetap menjadi pemasok perangkat keras militer terbesar di pulau itu.

Ketegangan antara China daratan di satu sisi, dan Taiwan serta negara-negara yang meningkatkan kerja sama dengan pulau itu di sisi lain, meningkat setelah Ketua DPR AS saat itu Nancy Pelosi mengunjungi pulau itu pada awal Agustus 2022.

Beijing mengutuk perjalanan Pelosi, yang dianggapnya sebagai isyarat dukungan untuk separatisme, dan mengadakan latihan militer berskala besar di sekitar pulau itu sebagai tindakan pembalasan.

Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah kedaulatan China dan menentang setiap kontak resmi antara pulau itu dan negara lain.

Ketegangan juga diperburuk oleh AS yang berulang kali mengirim kapal perang dan pesawat pengintai ke Selat Taiwan , dengan Beijing mengecam misi semacam itu sebagai provokasi dan menggambarkan Washington sebagai “pencipta risiko keamanan di wilayah tersebut.”