Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Analisis: Tujuh Tahun Terakhir adalah Rekor Suhu Terpanas Dunia

Analisis: Tujuh Tahun Terakhir adalah Rekor Suhu Terpanas Dunia

Berita Baru, Internasional – Tujuh tahun terakhir adalah rekor suhu terpanas dunia, dengan analisis pertama suhu global pada tahun 2021 menunjukkan suhu berada di atas tingkat pra industri dengan 1,2C.

Penilaian tahun ini, oleh badan iklim Eropa Copernicus, juga menemukan karbon dioksida di atmosfer mencapai tingkat rekor dan bahwa metana gas rumah kaca yang kuat melonjak “sangat substansial”, juga ke rekor baru.

Seperti dilansir dari The Guardian, kenaikan konsentrasi gas rumah kaca berarti lebih banyak panas yang terperangkap daripada sebelumnya, tetapi tahun 2021 menduduki peringkat sebagai tahun terpanas kelima dalam catatan. Ini karena fenomena iklim alami dan siklus yang disebut La Niña memberikan pengaruh pendinginan dengan membawa air Pasifik yang dingin ke permukaan.

Krisis iklim terus berlanjut dengan cuaca ekstrem yang melanda seluruh dunia. Eropa mengalami musim terpanas dan memecahkan rekor suhu maksimum di Sisilia dengan 48,8C, sementara kebakaran hutan hebat berkobar di Italia, Yunani dan Turki. Banjir parah yang kemungkinan sembilan kali lebih besar akibat pemanasan global juga mendatangkan malapetaka di Jerman dan Belgia

Panas yang ekstrim juga menyebabkan “ibu dari semua gelombang panas” di barat AS dan Kanada. Rekor suhu dipecahkan oleh 5C dan para ilmuwan menghitung peristiwa itu dibuat setidaknya 150 kali lebih mungkin oleh pemanasan global. Di California, kebakaran hutan Dixie adalah yang terbesar kedua dalam sejarah.

Badan meteorologi China baru-baru ini mengumumkan bahwa 2021 adalah tahun terpanas di negara itu dalam catatan dan bahwa wilayah utaranya yang memiliki tahun terbasah, mengalami cuaca ekstrem yang meluas. Banjir pada bulan Juli di provinsi Henan menyebabkan ratusan kematian.

Mauro Facchini, kepala pengamatan Bumi untuk Komisi Eropa, mengatakan: “Analisis 2021 adalah pengingat akan terus meningkatnya suhu global dan kebutuhan mendesak untuk bertindak.” Data Copernicus menunjukkan 21 dari 22 tahun terpanas telah terjadi sejak tahun 2000.

“Peristiwa (cuaca ekstrem) pada tahun 2021 adalah pengingat yang jelas tentang perlunya mengubah cara kita, mengambil langkah tegas dan efektif menuju masyarakat yang berkelanjutan,” kata Carlo Buontempo, direktur layanan iklim Copernicus.

Tingkat CO2 rata-rata pada tahun 2021 mencapai rekor baru 414 bagian per juta pada tahun 2021 – sebelum Revolusi Industri dan pembakaran bahan bakar fosil skala besar, tingkatnya adalah 280ppm. Tingkat kenaikan CO2 tetap sama seperti sejak 2010, meskipun ada penguncian terkait Covid.

Tingkat metana semakin cepat dengan tingkat pertumbuhan pada tahun 2021 kira-kira tiga kali lipat satu dekade lalu. Metana dipancarkan melalui eksploitasi bahan bakar fosil, ternak dan aktifitas pembakaran lainnya.

Vincent-Henri Peuch, di Copernicus, mengatakan: “Konsentrasi CO2 dan metana terus meningkat dari tahun ke tahun dan tanpa tanda-tanda melambat.

Prof Rowan Sutton, di University of Reading, Inggris, mengatakan: “Pada tingkat global, pemanasan mungkin tampak bertahap tetapi dampak pada peristiwa ekstrem di berbagai belahan dunia yang dramatis. Kita harus melihat peristiwa tahun 2021 yang memecahkan rekor, seperti gelombang panas di Kanada dan banjir di Jerman, sebagai pukulan di wajah untuk membuat politisi dan publik sama-sama sadar akan urgensi darurat iklim.”

Kumpulan data suhu lainnya untuk tahun 2021 akan diterbitkan dalam beberapa minggu mendatang oleh Kantor Met Inggris dan Jepang serta NASA dan Noaa di AS, dengan hasil yang serupa diharapkan.

Template Ads