Serangan Kotoran Kerang ini Merusak Danau dan Merugikan Negara

Kerang
Alga mekar, sup hijau beracun yang membunuh ikan dan mencemari air minum, mengancam sebagian besar Danau Besar, terutama Danau Erie, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Para pencinta lingkungan telah berjuang melawan maraknya ganggang pada danau. Sup hijau beracun yang membunuh ikan dan air minum yang terkontaminasi selama beberapa dekade, dengan mencoba membersihkan pantai dan membendung polusi dari daerah sekitarnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Alga memakan fosfor, sehingga regulator telah bekerja untuk membatasi berapa banyak yang dapat merembes kembali ke dalam air dari limpasan pertanian dan air limbah.

Tetapi para ilmuwan mungkin telah melawan musuh yang salah selama ini.

Sebuah laporan baru menunjukkan ternyata fosfor berasal dari sumber yang berbeda: Spesies kerang invasif asli Rusia yang telah hidup di dasar danau dan mengeluarkan bahan kimia kuat di kotorannya.

Para peneliti percaya bahwa kerang bivalvia invasif membuat upaya yang membuat frustrasi untuk membersihkan ekosistem air tawar terbesar di dunia dan menyebabkan kerusakan senilai $ 500 juta (7 Triliun Rupiah) per tahun pada kapal, spesies lain, dan infrastruktur.

Quagga dan kerang zebra adalah kerang invasif yang pertama kali mendarat di danau Great Lakes pada akhir 1980-an.

Mereka kemungkinan besar dibawa ke Amerika Serikat dengan pemberat kapal yang berasal dari negara asalnya, Rusia selatan dan Ukraina.

Dikenal secara kolektif sebagai kerang dreissenid, mereka telah menginvasi Amerika Utara, Kanada, Inggris dan Eropa, menggusur spesies lokal, menutupi pantai dan menyebabkan kerusakan pada kapal dan pelabuhan.

Meskipun kerang zebra adalah yang pertama di Danau Besar, mereka akhirnya disusul oleh quagga, yang dapat hidup di perairan yang jauh lebih dalam.

Diasumsikan ganggang memberi makan fosfor dari limpasan pertanian, tetapi sekarang para peneliti mengatakan kerang invasif mengendalikan siklus nutrisi untuk ekosistem air tawar terbesar di planet ini.

Larva mereka dapat berenang langsung ke pabrik pengolahan air dan menyumbat pipa.

Menurut Survei Geologi Amerika Serikat, populasi kerang Great Lakes menghabiskan biaya $ 500 juta setahun untuk perbaikan.

“Sayangnya, tidak ada teknologi atau perawatan yang sangat mudah untuk membasmi populasi kerang yang sudah mapan dalam sistem perairan terbuka yang besar dengan cara yang ramah lingkungan,” kata USGS.

Beberapa komunitas bahkan telah berinvestasi pada anjing pendeteksi kerang untuk membasmi infestasi, menurut Tech Times.

Di beberapa bagian Danau Huron, Ontario, Michigan dan Erie, kepadatan quagga melebihi 10.000 per meter persegi. Bivalvia memakan dan membuang fosfor, alih-alih membiarkannya mengendap di sedimen

Sekarang para peneliti percaya bahwa kerang juga berkontribusi pada mekar cyanobacteria (ganggang biru-hijau) yang dapat mencekik Great Lakes.

Sebelumnya diperkirakan gumpalan hijau busuk itu hanya memakan fosfor yang berasal dari pupuk dan limbah yang terbawa ke danau.

Tetapi menurut Jiying Li, seorang peneliti postdoctoral di University of Minnesota di Duluth, quagga mengendalikan jumlah fosfor di danau dengan “mengasingkannya dalam jumlah besar ke dalam biomassa mereka yang berkembang.”

Bivalvia menelan dan membuang fosfor, dan menangkapnya dalam jumlah besar di dalam tubuh mereka.

Seiring pertumbuhan populasi kerang, mereka menyedot begitu banyak fosfor sehingga tidak cukup untuk kehidupan laut lainnya.

Airnya bisa terlihat jernih karena tidak ada cukup kehidupan di dalamnya.

Tetapi populasi kerang invasif cenderung membengkak dan kemudian mati, rekan penulis Li Ted Ozersky mengatakan kepada Michigan Radio.

Ketika itu terjadi di Great Lakes, “mereka akan melepaskan banyak fosfor kembali ke ekosistem” dari mayat mereka, kata Ozersky.

Menurut penelitian mereka, yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Science, kerang telah mengubah seluruh komposisi kimiawi danau.

“Mengejutkan untuk mengatakan bahwa satu spesies yang hidup di dasar danau menjadi begitu menyebar, mereka mengontrol siklus nutrisi di beberapa ekosistem air tawar terbesar di planet ini, ” kata fisikawan Sergei Katsev, rekan penulis lainnya. “Mereka adalah bentuk kehidupan yang paling melimpah dan dominan di sebagian besar Danau Besar.”

Seekor kerang quagga 600 kaki di bawah permukaan dapat menyaring seluruh kolom air di atasnya hanya dalam beberapa jam, kata Katsev kepada Grist.

Sepanjang waktu itu, ia memakan, membuang kotoran, dan menyerap fosfor, menjaganya agar tidak mengendap di sedimen seperti yang seharusnya.

Di beberapa bagian Danau Huron, Ontario, Michigan dan Erie, kepadatan quagga melebihi 10.000 per meter persegi.

Sejauh ini hanya Danau Superior yang kebal, kata Ozersky, karena suhu air yang lebih rendah dan kadar kalsium yang lebih rendah.

Menurut para peneliti, kerang quagga adalah alasan mengapa kadar fosfor di danau tampak terputus dari upaya anti polusi.

Jika tempat tidur kerang tumbuh subur, Grist melaporkan, “mereka dapat menyedot seluruh muatan tahunan fosfor yang mengalir ke bawah melalui DAS, memberikan kesan bahwa semuanya baik-baik saja di dunia.”

Tetapi ketika mereka mati, ada lonjakan fosfor, terlepas dari upaya pembersihannya.

Katsev mengatakan untuk melindungi kehidupan laut di Great Lakes dan industri bernilai jutaan dolar yang bergantung padanya, ketika merencanakan solusi, “populasi kerang perlu diperhitungkan.”

“Kerang telah sepenuhnya mengubah kimiawi danau sehingga produktivitas kolom air sekarang terkait dengan kerang,’ katanya. Kami perlu memahami dinamika populasi kerang jika kami ingin memahami bagaimana produktivitas danau dapat berubah di masa depan.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini