Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Virus Corona Serang 4 Warga Australia
(Foto : CNBC)

Virus Corona Serang 4 Warga Australia

Berita Baru, Internasional – Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, mengumumkan virus Corona telah mengancam keselamatan 7,3 juta warga Hong Kong. Oleh karenanya, sekolah-sekolah di kota itu diliburkan sampai dengan 17 Februari dan membatalkan semua kunjungan resmi ke daratan China untuk mencegah penyebaran.

Dilansir dari CNBC, Minggu (26/1) Lam juga mengumumkan akan membatasi koneksi pusat keuangan Asia ke daratan China, menghentingan penerbangan dan transportasi kereta cepat antara Hong Kong dan kota Wuhan serta membatalkan perayaan Tahun Baru Imlek di kota tersebut.

Kebijakan Lam itu disampaikan selama konferensi pers bersama profesor Sophia Chan, dan profesor Gabriel Leung, di Hong Kong, China, pada hari Sabtu, 25 Januari 2020.

Dinas Kesehatan Hong Kong telah mengkonfirmasi lima kasus virus Corona yang mematikan yang semuanya telah ditelusuri berasal dari Wuhan, tempat pertakakali virus menyebar. Sebanyak 122 orang di Hong Kong dilaporkan sedang dirawat karena berpotensi mengidap penyakit itu, kata otoritas kesehatan.

China telah menghentikan aktivitas di beberapa kota untuk menahan penyebaran virus, diantaranya tempat-tempat wisata utama termasuk Shanghai Disney yang ditutup sampai waktu yang tidak di tentukan, Starbucks dan McDonalds yang mengumumkan penutupan sementara di provinsi Hubei.

Virus yang menyerupai flu itu diidentifikasi pertama kali pada 31 Desember, menewaskan sedikitnya 41 orang di China dan menginfeksi lebih dari 1.300 orang di seluruh dunia.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sejauh ini menolak untuk menyatakan penyakit ini sebagai darurat kesehatan global dan mengatakan bahwa ia membutuhkan lebih banyak data. Virus itu saat ini menyebar melalui kontak antar manusia dan sedang dalam pengaturan medis, kata organisasi itu.

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang cenderung menjangkiti hewan, tetapi dapat berevolusi dan menyebar ke manusia. Gejala yang diindikasikan termasuk demam, batuk dan sesak napas yang berkembang menjadi pneumonia.

Australia mengkonfirmasi empat kasus pertama virus Corona pada hari Sabtu (25/1), karena negara itu termasuk dalam tujuan populer bagi wisatawan Tiongkok. Pasien yang terinfeksi adalah tiga pria yang melakukan perjalanan ke Australia dari China two — dua yang melakukan perjalanan dari Wuhan ke Sydney dan satu di Melbourne yang juga pernah ke Wuhan. Ketiganya, berusia 53, 43 dan 35, dilaporkan dalam kondisi stabil.

“Ada kasus-kasus lain yang sedang diuji setiap hari, banyak dari mereka adalah negatif, tetapi saya tidak akan terkejut jika kami telah mengkonfirmasi kasus lebih lanjut,” kata kepala petugas medis Australia Brendan Murphy kepada pers pada hari Sabtu.

Pada hari Jumat (24/1), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengkonfirmasi kasus virus corona AS yang kedua, seorang wanita Chicago berusia 60-an yang melakukan perjalanan ke Wuhan. Hingga saat ini ada 63 kasus di AS yang dipantau di 22 negara bagian.

“CDC percaya risiko langsung kepada publik AS saat ini rendah, tetapi situasinya terus berkembang dengan cepat,” kata Dr. Nancy Messonnier, direktur Pusat Imunisasi dan Penyakit Pernafasan Nasional. Dia menambahkan bahwa kemungkinan akan ada lebih banyak kasus dalam beberapa hari mendatang dan bahwa “kami memiliki orang-orang terbaik kami yang menangani masalah ini.”

Sementara ini mayoritas kasus kematian akibat virus Corona yang dikonfirmasi berada di daratan China, dan telah diidentifikasi di Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, Vietnam, Singapura, Nepal, Prancis, AS, serta  yang terbaru adalah Australia.