Twitter Memblokir Permanen Akun Donald Trump

(Foto: Reuters)

Berita Baru, Internasional – Setelah pemblokiran temporer penggunaan aplikasi media sosialnya awal pekan ini, Twitter secara permanen memblokir akun milik Presiden AS Donald Trump dari platform tersebut pada hari Jumat (8/1) karena kekhawatiran adanya hasutan kepada para loyalis untuk melakukan tindakan kekerasan lebih lanjut.

Seperti dilansir dari The Guardian, Sabtu (9/1), raksasa media sosial itu mengumumkan pada hari Jumat bahwa akun Twitter pribadi Trump akan tetap ditangguhkan selamanya setelah departemen keamanan perusahaan melakukan peninjauan menyeluruh terhadap konten postingan terbaru Trump serta bagaimana mereka diterima oleh pengguna lain.

Sebagai tindak lanjutnya, perusahaan juga menangguhkan akun kampanye Trump, @TeamTrump.

Akun Twitter yang terkait dengan kantor Trump, @POTUS, tetap aktif, tetapi akun tersebut jarang digunakan dan hanya berisi pernyataan resmi dari kantornya.

“Dalam konteks peristiwa mengerikan minggu ini, kami menjelaskan pada hari Rabu bahwa pelanggaran tambahan terhadap Peraturan Twitter berpotensi mengakibatkan tindakan ini. Kerangka kerja kepentingan publik kami ada untuk memungkinkan publik mendengar dari pejabat terpilih dan pemimpin dunia. secara langsung. Itu dibangun di atas prinsip bahwa orang-orang memiliki hak untuk memiliki hak atas akun secara terbuka,” tulis perusahaan itu di blognya, Jumat (8/1).

“Namun, kami memperjelas selama bertahun-tahun bahwa akun-akun ini tidak sepenuhnya berada di atas aturan kami dan tidak dapat menggunakan Twitter untuk menghasut kekerasan, antara lain. Kami akan terus bersikap transparan seputar kebijakan kami dan penegakannya,” lanjut blog tersebut.

Postingan tersebut melanjutkan dengan merinci beberapa tweet terbaru Trump, menjelaskan bagaimana konteks dalam peristiwa yang terjai baru-baru ini, bahasa Trump sama dengan “pemujaan kekerasan,” yang bertentangan dengan aturan Twitter.

Menyusul langkah tersebut, Trump mengatakan bahwa dia sedang “membangun platform barunya dalam waktu dekat”. Secara signifikan, Trump sangat bergantung pada platform media sosial ini untuk berkomunikasi dengan selama masa kepresidenannya dengan hampir 90 juta pengikut di akunnya.

“Kami telah bernegosiasi dengan berbagai situs lain, dan akan segera diumumkan secara besar-besaran,” katanya, menurut salah satu tangkapan layar. Kicauan itu, bagaimanapun, dengan cepat dihapus oleh Twitter.

Menurut Twitter, tweet Trump sebelumnya bahwa para pendukungnya memiliki “SUARA RAKSASA panjang ke masa depan” dan bahwa “Mereka tidak akan dihormati atau diperlakukan tidak adil dengan cara, bentuk, atau bentuk apa pun !!!” sedang ditafsirkan sebagai indikasi lebih lanjut bahwa dia tidak berencana untuk memfasilitasi transisi yang tertib.

Selain itu, Twitter mengatakan mereka telah melihat rencana untuk protes bersenjata di waktu yang akan datang sebagaimana desas-desusnya mulai beredar di dalam dan di luar Twitter, termasuk serangan kedua di Gedung Kongres AS dan gedung DPR negara bagian pada 17 Januari.

Tidak hanya itu, tweet Trump sebelumnya juga mengatakan bahwa dirinya tidak akan menghadiri pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari. Hal tersebut dilaporkan dapat menjadi dorongan bagi para loyalis untuk melakukan kerusuhan lagi.

Keputusan Twitter untuk mennagguhkan muncul setelah akun Trump ditutup sementara pada Rabu hingga 12 jam setelah dia menghapus tiga postingan yang disebut Twitter sebagai pelanggaran berulang dan berat terhadap kebijakan Integritas perusahaan. Kicauan tersebut tampaknya mengagungkan kekerasan yang terjadi pada hari sebelumnya di Capitol AS, di mana kerumunan pendukungnya menyerbu badan legislatif nasional untuk memblokir sertifikasi hasil pemilu yang diklaim Trump sebagai penipuan.

Facebook melakukan hal yang sama ke akun Trump di Instagram dan juga platform senama.

“Pelanggaran aturan Twitter di masa mendatang, termasuk kebijakan Integritas Sipil atau Ancaman Kekerasan, akan mengakibatkan penangguhan permanen akun @RealDonaldTrump,” kata Twitter Safety pada saat itu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini