Tiru Hal Kecil ini untuk Meminimalisir Rasa Kesepian

Kesepian
Mengadopsi ritual unik - seperti memetik cokelat dari Kue Jaffa sebelum memakan sisanya - membuat tugas-tugas kecil menjadi lebih bermakna dan dapat membuat Anda merasa tidak terlalu kesepian, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Penelitian mengungkap, mengadopsi ritual unik seperti cara khusus untuk membuat tugas-tugas kecil lebih bermakna dapat membuat Anda merasa tidak terlalu kesepian.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Penemuan ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang menetapkan bahwa orang yang mengalami kesepian kronis sering merasa hidup mereka kurang bermakna.

Peneliti AS menemukan bahwa kesepian dapat diredakan dengan melakukan ritual dalam mengonsumsi suatu produk misalnya karena ritual dapat menghasilkan makna.

Lebih lanjut, mereka menemukan bahwa semakin banyak orang mengalami kesepian kronis, semakin mereka cenderung untuk melakukan ritual kecil seperti itu.

“Kami menemukan bahwa sesuatu yang sederhana seperti menyiapkan teh dengan cara tertentu, selama ditafsirkan sebagai ritual, dapat membuat pengalaman itu lebih bermakna,” kata penulis makalah dan pakar pemasaran Thomas Kramer dari University of California Riverside. Pada Jumat (13/03).

“Ini membuat orang merasa tidak terlalu kesepian,” tambahnya.

Makna dapat dihasilkan dari ritual tidak hanya yang berakar pada nilai budaya bersama dari kelompok perayaan, agama atau sosial, tetapi juga yang diciptakan oleh individu dan pemasar sebagai bagian dari budaya konsumen.

Perusahaan, misalnya, dapat menggunakan suatu konsep ritual untuk memfasilitasi hubungan antara konsumen dan merek mereka, serta di antara basis konsumen mereka.

Dalam studi mereka, para peneliti berangkat untuk melihat apakah ritual yang kita bentuk di sekitar barang-barang konsumen dapat membantu mengurangi perasaan kesepian dengan menanamkan produk dengan makna.

“Tak seorang pun di bidang pemasaran yang pernah melihat ritual dengan makna pribadi,” Profesor Kramer menjelaskan.

Banyak yang telah dilakukan pada apa yang mereka lakukan, misalnya, mempromosikan pengendalian diri.

“Tapi tidak ada yang melihat apakah idiosinkratik atau tidak, ritual pribadi memberikan makna dalam konteks produk konsumen.”

Dalam studi tim, 254 peserta pertama kali melakukan tes untuk menilai tingkat kesepian kronis mereka sebelum mereka diperkenalkan dengan gagasan oleh para peneliti bahwa orang sering mengadopsi ritual seputar konsumsi produk sehari-hari.

“Para peneliti kemudian bertanya kepada para sukarelawan tentang ritual kecil apa yang mereka praktikkan seperti mungkin termasuk, misalnya, membelah biskuit Oreo dan menjilat bagian tengah krim, atau makan Kue jenis Jaffa dengan menggigit tepinya terlebih dahulu.”

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang mengalami kesepian yang paling kronis juga biasanya melakukan sebagian besar ritual kecil seputar produk konsumen.

Ketika tim melanjutkan untuk menundukkan orang pada aktivitas yang dirancang untuk menyebabkan kesepian, para sukarelawan melaporkan merasa lebih baik setelah menyelesaikan tindakan atau konsumsi ritual yang nyata atau khayalan.

Lebih lanjut, para peserta ini mengatakan bahwa mereka merasa hidup mereka lebih bermakna setelah menyelesaikan ritual ini.

“Banyak orang sedang mencoba menemukan struktur karena sekarang karena semuanya sangat kacau (karena lockdown pandemi),” kata Profesor Kramer.

Implikasi dari penelitian kami adalah jika Anda merasa kesepian, temukan sebuah ritual dalam kehidupan anda. Tidak harus rumit.

“Ini dapat membantu Anda merasa tidak terlalu kesepian dengan memberikan rasa makna dan tujuan.”

Tim memperingatkan, bagaimanapun, bahwa pendekatan ini mungkin merugikan individu dengan gangguan obsesif-kompulsif. Selain itu, tidak jelas berapa lama manfaat dari ritual tertentu bertahan.

Hasilnya menunjukkan bahwa perusahaan dapat mendorong keterlibatan merek yang lebih kuat dengan menciptakan ritual seputar pembelian atau penggunaan produk yang ingin dilibatkan oleh orang-orang untuk merasakan makna dan komunitas.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini