Berita

 Network

 Partner

Tim Ekspedisi BPCB Jawa Timur Menduga Bangkai Kapal van der Wick di Dasar Laut Lamongan
sumber: istimewa

Tim Ekspedisi BPCB Jawa Timur Menduga Bangkai Kapal van der Wick di Dasar Laut Lamongan

Berita Baru – Lamongan, Kapal van der Wijck yang legendaris itu kemungkinan besar telah ditemukan. Dalam presentasi hasil eksplorasi Tim ekspedisi Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur di Gedung Pemkab Lamongan, (21/10).

Mereka menunjukkan potret-potret sisa kapal uap yang berhasil dijangkau penyelam. Bagian kapal yang tampak adalah buritan kapal, cerobong uap, tiang pancang, dan tangga. Penyelam juga melihat peti-peti muatan di ada bagian belakang bangkai kapal tersebut.

Arkeolog BPCB Jawa Timur Wicaksono Dwi Nugroho mengatakan bahwa ia yakini 75 persen dari berbagai bukti yang ada, bahwa kapal yang kita eksplorasi ini adalah Kapal van der Wijck.

Penampakan kapal tak bisa dipotret sepenuhnya karena penyelam hanya bisa mencapai kedalaman 45 meter, ditambah air keruh. Selain itu, ukuran kapal uap ini juga sangat besar, memiliki panjang 125 meter dan lebar 20 meter. Sisa kapal berada perairan berjarak 17 mil dari Pelabuhan Brondong, Lamongan, pada kedalaman 54 meter.

Berita Terkait :  Sukses Bisnis UKM Hingga Punya Sejumlah Cabang, Semangat Siti Mariyah Patut Jadi Contoh

Tim arkeolog BPCB Jawa Timur mulai mencari van der Wijck sejak 29 April tahun ini. Sebanyak 25 orang dari BPCB, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lamongan, Polisi Air dan Udara, serta nelayan bekerja menyusuri perairan Lamongan. Kisaran lokasi tenggelamnya kapal didapat tim dari dokumentasi sejarah. Hari pertama pencarian, penyelam langsung bisa melihat bangkai kapal, laporan April lalu.

Faizin, salah seorang nelayan Brondong yang menjadi penyelam untuk tim ini, mengatakan bahwa warga menganggap lokasi kapal karam itu sebagai tempat angker. “Kalau pengakuan masyarakat setempat ya di lokasi itu angker sekali dan sampai sekarang tidak ada warga yang berani mendekat, meskipun di sekitar bangkai kapal Van der Wijck ikannya sangat banyak,” kata Faizin.

Berita Terkait :  Kiprah Ratna Juwita Melawan COVID-19 Memasuki Hari Ke-21

Ia mengaku, saat menyelam sempat melihat ikan barakuda sebesar batang pohon kelapa berenang di sekitar bangkai kapal. Kalau cuma ikan barakuda biasa sih, Faizin bakal santai. Masalahnya cuma kepala si ikan yang berenang-renang. Serem, tapi namanya cerita horor, gimana memastikannya.

Kapal van der Wijck yang menjadi latar populer novel dan film terkenal Tenggelamnya Kapal van der Wijck tenggelam pada 20 November 1936 dalam perjalanan Surabaya-Batavia. Kapal ini melayani rute Makassar-Palembang, berkapasitas mengangkut 1.093 orang. Di hari nahasnya, van der Wijck mengangkut 223 orang penumpang dan awak dari Surabaya. Sebanyak 153 orang selamat, 70 sisanya hilang. Dokumentasi sejarah yang memuat kronologi tenggelamnya kapal van der Wijck menyebut, kapal tiba-tiba miring dan tenggelam dengan cepat hanya dalam waktu enam menit.

Berita Terkait :  Usai Dilantik, Gus Yani Ajak Jajaran Pemerintah Daerah Lebih Inovatif Majukan Gresik

Wicaksono juga mengatakan bahwa dokumentasi sejarah menggambarkan van der Wijck sebagai kapal yang sangat indah. Mungkin itu penyebab kapal ini dijuluki Titanic-nya Indonesia.